Tuesday, September 29, 2009

Aku insan biasa

Sebentar tadi baru habis bersembang-sembang ilmiah menerusi YM dengan seorang sahabat seperjuangan di bumi Peladang ini. Alhamdulillah..tersangat suka dengan perkembangan terbarunya. Berbanding zaman dia masih sekolah dahulu. Sangat berbeza. Kini dia semakin sedar keperluan mengintima' jiwa dan raga dalam perjuangan.


Semoga semua generasi perjuangan terutamanya golongan muda, masih dan terus bersemangat untuk menyahut seruan perjuangan di bumi bawah bayu ini. Aku yakin kalau semua orang memainkan peranan dengan sebaiknya dan memberikan komitmen sepenuhnya kepada gerak kerja perjuangan, anjakan sikap dan paradigma masyarakat Sabah agar berbalik kepada penghayatan Islam yang sebenar mampu dijayakan.

Tetapi akur, bukan mudah merealitikan teori ini. Paling mudah, lihat dan nilailah apa pengorbanan yang telah kita sumbang untuk perjuangan? Aduh..hanya aku mampu termenung dan menginsafi...masih terlalu kecil dan kerdilnya aku di sisi perjuangan ini..

[entry ringkas..kesan perbincangan yang panjang..terima kasih sudi berkongsi idea dan pandangan..semoga kita tetap terpilih dan terus dipilih berada dalam jalan juang ini]


Sunday, September 27, 2009

Di senja ini

Termenung aku di anjung senja
Memikir dan memuhasabah
Membelenggu jiwa dan rasa
Agar bisa tunduk dan redha

Tatkala diri bagai tidak bernyawa
Menahan sesak dan resah jiwa
Sesekali di uji derita
Oleh Dia Sang Pencipta

Tanpa aku sedar dan perasan
Bukan aku saja punya ujian
Bukan aku saja menahan perasaan
Bukan aku sahaja berdepan persoalan

Kiri, kanan, depan dan belakang
bahkan di segenap penjuru alam
Ada lagi yang lebih malang

Tatkala aku punya mata yang sempurna
Ada yang buta tanpa melihat dunia
Tatkala aku punya lisan menutur bicara
Ada yang bisu tanpa mampu berkata
Tatkala aku mampu berjalan gagah
Ada yang hanya mampu berkerusi roda
Tatkala aku mampu bergaji dan berkerjaya
Ada yang masih mengharap simpati sesiapa

Mengapa aku masih perlu gundah
Mengapa aku masih perlu resah
Ketika nikmat datang mencurah
Membuat hidup lebih bermakna



Puisi hati ini terilham tatkala dalam perjalanan pulang dari rumah kakak sulungku membawa anak buah yang bermuram durja kerana berpisah dengan ibunya yang terpaksa meneruskan pengajian KPLI di IPGM Keningau.

Dalam perjalanan senja itu, hati tersentuh melihat pekerja-pekerja kilang yang menanti bas mereka. Terpaksa mereka berjaga semalaman dan bekerja keras dengan imbuhan yang tidak seberapa. Meneruskan perjalanan, terjumpa pula seorang pakcik tempang sedang berusaha berjalan pantas dengan kepayahan. Sebelum tiba di pakir rumah, melalui pula sekumpulan anak remaja muslim yang masih duduk bertenggek di tepi jalan sambil bernyanyi sumbang. Walhal azan sudah berkumandang menyeru kepada solat dan mencapai kejayaan.

Pemandangan-pemandangan disepanjang perjalanan singkat yang benar-benar menginsafkan. Sejuta kesyukuran ku panjatkan kerana Allah memberi ruang dan peluang dengan rahmatNya untuk diri merasai manis dan nikmatnya berada dalam Islam dan Iman. Kekalkan Ya Allah dengan kenikmatan yang tiada bandingan ini...





Thursday, September 24, 2009

Nun di Sana

Dua tiga hari terasa berat untuk menulis. Melakar sesuatu buat renungan diri dan insan yang sudi kunjung ziarah bicara sufi. Kebiasaannya "penyakit" malas ini menyerang apabila hidup statik sahaja. Tiada apa-apa yang menarik berlaku disekeliling.


Sebentar tadi baru terbaca blog sahabat yang nama penanya hazainor. Mengkhabarkan walimah sahabat nisa' Aminah Soga. Hanya mampu mengetuk dahi.."macam mana boleh lupa plak ni". Walhal ada dia menghantar sms untuk aku hadir memeriahkan majlis akad nikahnya. Kebetulan tiada pun seorang sahabat mengingatkan dan mengajak untuk ke sana. Agaknya semua beranggapan aku akan menolak untuk hadir dan sekadar mahu berdiam diri dirumah. Tidak harus menyalahkan mereka. Salah sendiri tidak peka. Bila keadaan sebegini berlanjutan untuk dua-tiga majlis, semakin sedar bahawa kini memang benar-benar sendiri. Perlu sensitif kepada perseketiran. Kalau tidak diri sendiri juga akan tertinggal.


Mengapa dan kenapa keadaan ini boleh berlaku? Rasa sendiri walhal kawan ramai disisi. Sebenarnya bila keadaan sebegini menimpa dan melanda anda, jangan cari jauh-jauh apa puncanya. Sebab dan akibatnya adalah DIRI SENDIRI. Kita yang membina jurang dan jarak dengan orang lain. Makanya, jika berhadapan dengan apa jua masalah ataupun konflik, belajar TIDAK menuding orang lain. Langkah pertama, periksa diri terlebih dahulu. Apa yang kita telah lakukan kepada orang lain. Bagaimana sikap kita kepada orang, begitulah juga yang akan kita terima.


Jika kita lebih telus kepada diri sendiri, kita akan lebih dekat dengan ketenangan. Bila orang lain melakukan sesuatu yang membuat kita sakit hati, hingga terhimpit dan tersepit rasa hati kita, berilah senyuman dan kemaafan. Dengan disertakan IKHLAS yang sebenar-benarnya, InsyaAllah..damai dan tenang jiwa pasti bersama. Tidak percaya? Lakukan..anda akan merasai kenikmatannya.




Semalam berkesempatan hadir dan membantu Rumah Terbuka PAS Kawasan Tawau. Alhamdulillah, percubaan pertama PAS Tawau untuk mendekati masyarakat disamping mengukuhkan ikatan ukhuwwah di antara ahli harus diberi pujian. Walaupun terdapat beberapa masalah teknikal yang berlaku, semuanya boleh dimaafkan. Maklum sahaja, pertama kali. Masih kurang pengalaman. Yang pasti, suasana hari raya 2009 ini menjadi lebih berseri dengan majlis tersebut. [apa tidaknya..sebelum ini, raya-rayaku hanya diisi duduk menanti tetamu dirumah sahaja..hehe] Laporan lanjut rumah terbuka ini boleh lah layari blog rasmi PAS TAWAU.



Sedar tak sedar, cuti raya akan berakhir. Esok sudah harus memulakan tugas disekolah. Kalau ikut rasa malas, memang berat sangat nak kembali bertugas. Macam nak cuti selama-lamanya. Tapi ini kalau ikut rasa malas lah kan. Dengan kata lain, merelakan diri digelar PEMALAS. Oh..tidak..kena buang jauh-jauh semua rasa-rasa tidak membina ini. Latih dan didik "mood" unuk bersemangat. Apatah lagi, SPM semakin hampir. Inilah masanya membantu anak-anak didik yang disayangi melakukan pecutan-pecutan akhir. Cayyo!!


Langkah harus terus. Jangan undur dan menoleh lagi..kita sedang bersaing dengan masa. Jangan biar masa memintas kita. Terus dan terus buru kecemerlangan..


Tuesday, September 22, 2009

Kisah Syawal

Salam Lebaran

Alhamdulillah..syukur atas nikmat usia dan masa..bertamu juga kita anjung Syawal. Setelah sebulan bermujahadah melawan hawa nafsu membina benteng diri selama sepurnama bersama Ramadhan.

Hari ini sudah 3 Syawal. Bukan baru berkesempatan untuk mencurah rasa bersama bicara sufi, terlalu banyak masa lapang dan terluang. Namun sengaja tidak mahu melakar sesuatu..nanti kelihatan "abnormal" pula kan. Orang tengah beraya, kita pula asyik menghadap laptop. Sudah-sudahlah dikata "abnormal"..ni nak jadi normal betul-betul dah ni. :-)

Hari ini nak bercerita tentang raya sahaja. Bermula dari persiapan raya hinggalah ke hari raya. Mungkin entry kali ini agak panjang. Jadi kepada yang bergegas dengan masa, bacalah sekerat-sekerat. Janji faham jalan cerita. :D


29 Ramadhan saban tahun sememangnya hari yang sibuk dan memenatkan. Hari itu merupakan persiapan kenduri hari raya. Untum makluman, suku kaum bugis di Tawau ni sangat sinonim dengan kenduri. Sikit-sikit kenduri. Anak masuk universti, kenduri. Nak masuk Ramadhan kenduri. Nak hari raya [aidilfiti atau aidiladha] kenduri. Kenduri kesyukuran dan doa selamat. Hendak berkenduri itu tiada masalah, cuma jangan sampai membebankan. Mewajibkan sesuatu yang tidak wajib. Ini yang menjadi masalah. Selain itu kenduri-kenduri ini dimasukkan unsur-unsur khurafat yang dianggap adat. Contohnya mesti menggunakan kemenyan, wajib menyediakan hidangan dalam 6 dulang, disediakan dulang-dulang makanan khas untuk ahli keluarga yang telah meninggal.



Merubah situasi yang sudah berakar umbi ini pasti tidak mudah. Bukan sekali dua, saya diajukan persoalan berkaitan isu-isu ini. Setiap kali ceramah ataupun dalam pengisian semasa usrah, pasti ada soalan berkaitan isu begini. Jawapan ringkas saya, ubah dengan ilmu dan hikmah. Itu uslub dakwah yang paling tepat. Perlengkapkan diri kita dengan ilmu agar arif membezakan yang mana adat-adat yang boleh dikekalkan dan tidak bercanggah dengan syariat, dan adat-adat yang khurafat yang harus dibuang. Proses menegur dan membanterasnya perlu hikmah dan kebijaksanaan. Bijaklah membaca keadaan dan persekitaran. Apatah lagi yang mahu ditegur, mahu ditunjuk ajar adalah orang-orang tua kita. Yang pasti punya ego yang tebal. Namun, pasti dengan kesabaran dan kesungguhan akan berlaku perubahan. Tidak banyak sedikit pun memadai. Mula-mula sedikit, lama-lama pasti mampu kita buang semuanya. Kalau bukan pada masa kita, InsyaAllah..pada masa anak cucu kita. Tugas kita terus dan terus berdakwah.

Seperti biasa, malam raya adalah malam perhimpunan keluarga. Semua adik-beradik duduk bersama. Rumah mak di Kg Pasir Putih, meriah dengan gelagat anak-anak buah yang kecoh bermain bunga api. Kami yang dewasa ini pula, duduk menghadap juadah raya sambil bersembang dan bergelak ketawa mengenang kisah-kisah semasa kecil dahulu. Satu persatu memori kanak-kanak kami imbau kembali. Inilah seronoknya adik beradik ramai..




Pagi raya pula, pastinya diisi dengan menunaikan solat sunat aidilfitri. Sekali lagi, Masjid Ar-Raudhah, SMK Jambatan Putih menjadi masjid pilihan untuk bersolat. Pengikut setia mak dan 2 orang adik perempuaan turut serta. Walaupun jarak masjid ini jauh dari rumah, tetapi kerana suasananya yang tenang membuatkan kami tetap ke sini. Berbanding dengan masjid di kampung sendiri, terpaksa bersesak-sesak dan pasti tidak dapat mendengar khutbah raya kerana semua kalut hendak balik. Biarlah berkorban jauh berjalan demi keselesaan.


Balik bersolat, pasti saat yang dinanti oleh adik-adik dan anak buah. Masa untuk mengutip duit raya. Melihat kegembiraan mereka, juga melahirkan kegembiraan diri. Berkongsi rezeki kurniaanNya dengan insan-insan terasayang.



Setelah mengisi perut dengan juadah raya, kami meneruskan aktivit raya dengan ziarah kubur. Peluang berkumpul di hari raya ini, dimanfaatkan untuk menziarahi pusara insan-insan yang mendahului kami. Sebak masih tidak dapat disembunyikan tatkala berada di pusara bapa. Masuk tahun kedua beraya tanpa bapa. Kenangan bersamanya masih segar dan tidak akan sirna sampai bila-bila. Belum puas berkongsi kejayaan hari ini dengannya. Hanya doa mampu dikirim agar dia sejahtera di sana...
Selebihnya Syawal diisi dengan menanti tetamu dan kunjung ziarah rumah keluarga terdekat. Memandangkan nenek dengan atuk sudah tiada, rumah mak menjadi "sasaran" keluarga untuk berziarah. Maka, kuranglah berjalan, banyak menunggu dan menanti sahaja.




Tahun ni pun tidak ikut serta sahabat-sahabat Nisa'alam konvoi raya. Kenapa? Entah..hanya itu yang mampu dijawab. :-) Raya tahun ini lebih banyak berehat di rumah sambil mencuci mata dengan rancangan-rancangan TV yang macam-macam ada...
Demikianlah corat coret raya 2009 ini. Esok dalam perancangan akan ke Kunak. Membawa mak menziarahi sanak saudaranya yang sudah lama tidak bersua. Harap-harap esok kinjungan raya yang terakhir. Mahu memulakan puasa sunat 6 pula. Kalau sekolah dah bermula, lagi kuat cabaran nak berpuasa. Pasti ada sahaja jamuan raya di sekolah...

Akhir kalam untuk entry raya ini, saya menyusun sepuluh jari memohon ampun dan maaf kepada siapa jua yang mengenali diri. Semoga sinar Syawal ini, membawa kepada kedamaian dan kebahagiaan kepada hati dan perasaan kita semua. Buang yang keruh ambillah yang jernih..InsyaAllah..

Thursday, September 17, 2009

Hargai selagi boleh


Salam Ramadhan

Penghujung Ramadhan semakin tiba. Sana sini sudah mula dipenuhi dengan mood raya. Lagu raya juga sudah menenggelamkan suasana Ramadhan. Tradisi yang kurang subur kepada rohani. Bukankah sebaiknya saat-saat akhir ini semakin kita "berhabis" untuk memaksimakan ibadah.? Berusaha sekerasnya agar benar-benar mengumpul bekal iman dan taqwa buat perisai menghadapi hari-hari mendatang? Masyarakat semakin kabur menilai anugerah tuhan..

Sebentar tadi membaca kisah pembebasan tahanan ISA, Mat Sah Mohd Satray suami kepada Norlaila Othman aktivis GMI. Sayu hati dibuatnya. Penantian 8 tahun berakhir juga. Pasti tidak terucap dengan kata-kata betapa syukurnya mereka atas pertemuaan ini. Setelah dipaksa berpisah oleh akta zalim ciptaan mereka yang mendokong kebatihlan. Bertambah menyedihkan apabila akta zalim ini turut dipertahankan oleh mereka yang punya pengetahuan agama yang tinggi. Mengguna hujah-hujah agama untuk menegak yang bathil. Menahan seseorang tanpa bicara, memaksa mengaku sesuatu yang salah, adakah ini dianggap keadilan? Saranan GMI untuk meneruskan perjuangan memansuhkan akta zalim ini wajar disokong padu. Jangan dibiarkan ada lagi "perpisahan paksa" yang bakal terjadi kepada mana-mana keluarga di bumi Malaysia ini. Cukuplah..

Disebalik kisah pertemuaan membahagiakan ini, terusik emosiku mendengar kisah pemergiaan salah seorang guru di bumi peladang hari ini. Meninggal dunia kesan kecederaan teruk akibat melecur semasa letupan gas di rumahnya. Syawal yang sering dinanti oleh umat Islam sebagai ruang bergembira, pasti hilang dan tiada makna buat isteri dan anak-anak Allahyarham. Apatah lagi khabarnya, anak-anak masih kecil lagi. Benarlah, kalau maut sudah menjemput tiada siapa dan tiada apa-apa yang dapat menghalangnya. Dalam sebulan dua ini, kerap sangat berita kematiaan menerjah diri. Kita yang masih diberi ruang hidup ini, adakah sudah bersedia untuk menghadapi saat yang pasti kita lalui ini?

Sama-samalah memanfaatkan sisa-sisa Ramadhan ini. Rebut peluang selagi ada. Jangan dikejar sangat syawal yang tidak akan lari. Sebaliknya peluk erat Ramadhan yang sudah siap-siap meninggalkan kita. Tahun depan belum ada jaminan kita bersua dengannya lagi..



Tuesday, September 15, 2009

Sedingin pagi..

Sabah cuti hari ini. Hari keputeraan TYT Sabah. Melihat jadual, juga tidak ada sebarang agenda yang perlu diselesaikan. Mesyuarat tiada program pun tiada. Memikir lapang begini, waktu dimanfaatkan untuk keluar merasa angin pagi. Seusai subuh, aku mengajak mak ke pasar pagi. Hajat dihati mahu mencari jagung buat juadah berbuka petang ini. Juadah tradisi suku kaum "bugis sabah" bernama BEROBBOK ini memang menjadi kegemaranku. Seisi rumah tahu aku gemarkannya.


Pasar Tanjung Tawau

Nikmatnya merasai kedinginan bayu pagi. Memandu perlahan sambil menyaksikan sang suria menyapa hari. Terimbau kenangan kecil-kecil dahulu. Mak selalu bawa ke pasar sebelum subuh lagi. Masa tu mata memang berat sangat. Sementara dalam perjalanan ke pasar, pasti sempat melelapkan mata di dalam bas yang dipandu bapa. Setiba di pasar, mata yang layu kembali segar. Melihat pelbagai ragam dan karenah manusia. Sementara mak mendapatkan barangbarang keperluannya, aku kerap sekadar menjadi pemerhati sahaja. Pemerhati kepada keadaan sekeliling. Macam-macam difikiran ku tika itu.


Tabiat itu terbawa-bawa hingga sekarang. Sesekali meluang masa melihat keadaan masyarakat sekeliling, cukup memuhasabahkan diri. Tidak mudah untuk memenuhi tuntutan kehidupan. Apatah lagi di zaman yang serba serbinya duit. Melihat pakcik dan makcik tua duduk menunggu barang jualan mereka habis dijual meruntun sayu hati. Pastinya mereka ini berjaga dari awal pagi lagi. Siang harinya nanti, pasti ada saja kerja-kerja yang perlu dilakukan demi memastikan punya RM untuk keperluan kehidupan.

Semoga penat lelah dan jerih payah insan-insan ini dimengerti dan dihargai oleh si anak. Saat anak lena di ulit mimpi di rumah, ibu dan bapa ini merasa dinginnya embun pagi. Bersusah payah begini, bukan untuk orang lain, untuk anak-anak yang sangat dikasihi juga. Mengapa masih sukar difahami oleh si anak akan jasa dan pengorbanan insan-insan tua ini. Hingga masih sanggup membelakangkan mereka, mencalar sekeping hati mulia mereka.

20 minit pusing-pusing pasar, sudah memadai untuk mengubat rindu zaman kanak-kanak dulu. Keadaan tidak jauh berbeza, lokasi sahaja berubah. Mak pula mengambil ruang begini, bertemu semula kawan-kawan lamanya. Agaknya mak pun sudah lama rindukan pasar ini. Sejak aku sudah bekerjaya, urusan-urusan dapur semua di bawah seliaan ku. Aku tidak mahu menyusahkan mak terpaksa ke pasar walhal aku berkemampuan melaksanakan tugas itu. Walau ada kalanya, mulut mak mengomel tatkala aku membeli ikan yang dah busuk atau sayur yang tidak segar [manalah aku tahu ikan tu elok ke busuk..janji nampak "cantik" je aku beli lah]

Kisah-kisah semalam sememangnya kenangan yang tidak mampu diulang kembali. Keadaan berbeza dan tidak akan sama. Sebagai manusia, tugas kita meneruskan kehidupan. Mahu patah kembali kepada kenangan lalu adalah mustahil. Mahu mencorak untuk masa akan datang, belum tentu seperti yang kita imipikan. Maka, pergunakan hari ini sebaiknya. Agar mampu melakar kenangan yang indah untuk masa akan datang. Lagilah untuk "manusia bermemori" seperti aku ini.. :)


Pemandangan bandar Tawau seawal 6 a.m



Sunday, September 13, 2009

Berdamailah Dalam Iman


Salam Ramadhan..

Hari-hari terakhir bersama bulan penuh berkat ini. Nikmat yang tiada taranya. Terasa sangat perbezaan beribadah di bulan ini berbanding bulan-bulan lainnya. Sangat ketara!

Takut untuk menghadapi hari-hari berikutnya pun ada sekarang ini. Masih sangsi akan keampuhan benteng diri yang dibina sepanjang berada di dalam madrasah Ramadhan ini mampu menangkis segala cabaran di hari mendatang. Bukan mudah meastikan setiap tingkah, fikrah dan bicara bertepatan dengan syariat dan mampu diganjar pahala.

Kekadang kita bercakap dengan niat membetulkan keadaan agar lebih baik, tetapi ditafsir sebaliknya. Kekadang kita bertindak sedikit "keras" hingga mungkin menyentak rasa insan lain. Walhal niat kita sekali lagi, ingin menjadikan situasi lebih baik dan betul. Tafsiran kita dengan insan lain belum tentu sama. Disinilah titik puncanya konflik. Konflik komunikasi dan juga konflik diri. Terlibat dan melibatkan diri dalam apa jua konflik adalah sesuatu yang sangat membebankan. Beban minda dan perasaan.

Tapi untuk mensifarkan konflik dalam diri adalah sesuatu yang mustahil. Itulah rempah ratus kehidupan. Menjadikan hidup lebih berwarna-warni. Lebih pelbagai corak dan lakarannya. Melaluinya kita menimba seribu satu pengalaman. Dengannya menjadikan kita bertambah matang. Ini andai di hadapi dengan positif dan optimis. Tetapi tidak mustahil juga dengan konflik ini, kasih terlerai benci tercipta.

Renung diri sedalamnya. Muhasabah setulusnya. Kalau sedang berada dalam konflik..berdamailah dalam iman!

[bestnya kalau semudah ini mengatur hati dan perasaan kan..]

smkjpt, 1.25 p.m

Saturday, September 12, 2009

Ikatan hati

Salam Ramadhan

Sabtu yang menenangkan. Seharian di rumah hari ini. Tiada sebarang mesyuarat atau aktiviti di siangnya yang perlu dihadiri. Tidak seperti kebiasaannya ada sahaja agenda yang perlu dibereskan.

Walaupun dalam keadaan lapang begini, tiada rezeki untuk hadir iftar jama'ie di Merotai. Terkilan juga. Apakan daya, tidak sampai hati membiar mak dengan abang ipar sahaja berbuka dirumah. Adik-adik semuanya punya urusan peribadi. Salam kemaafan buat sahabat semuanya atas ketidakhadiranku.

Ramadhan ini, tidak berpeluang aku mengahadiri iftar-iftar yang dianjurkan oleh jemaah. Kesan perlu menyediakan juadah berbuka dirumah. Lagi pula, sayu sangat hati untuk meninggalkan mak dan adik-adik sahaja. Apatah lagi dalam keadaan kakak-kakak dan abang-abang semuanya tiada di rumah. Tidak mahu hati mak sayu dan akan terbawa-bawa mengimbau memori berpuasa bersama arwah bapa. Tidak mahu sakit menanggung rindu kembali meyerang hati.

Tidak dinafikan, perasaan serba salah, tidak tenang, teringat-ingat menyelubungi jiwa dan minda tatkala gagal hadir program jemaah. Dalam masa yang sama syukur sangat punya rasa hati ini. Tanda Allah masih mahu mengikat hati dan diri pada tali perjuangan. Sebab itu, sering berdoa agar biar keterikatan ini kekal berpanjangan selama-lamanya.




Kg. Pasir Putih, 9.21 p.m


Friday, September 11, 2009

Semoga dimakbulkan..

Salam Ramadhan


"Kalahlah BeEnd nanti dalam pilihanraya nanti ni"



"Aku tidak mahu sudah undi BeEnd"



"Semakin teruk kerajaan sekarang ni"


Antara luahan beberapa rakan yang sempat melekat di minda. Respon ketiadaan bonus raya pada tahun ini. Bonus hanya untuk AKS sahaja...

Malas nak komen panjang. Andai ini satu doa. Aku tambah lagi doa ini, MAKBULKAN LAH YA ALLAH... :-)


Kebatilan akan sirna..Kebenaran akan terpancar..

Kg Pasir Putih, 9.37 pm

Thursday, September 10, 2009

Pecutan Akhir


Salam Ramadhan

Sampai juga kita akhirnya ke permulaan fasa ketiga bulan penuh keberkatan ini. Janji Allah pada fasa ini ialah pembebasan dari api neraka. Allah..satu anugerah yang sangat nikmat. Dinasihatkan kepada kita pada 10 malam terakhir ini, gandakan lagi amal ibadah. Maksimakan masa dengan sepenuhnya untuk fokus kepada amalan-amalan yang mampu beroleh pahala.

Kali ini, mengambil sedikit tindakan berani dan diluar kebiasaan. Awal-awal lagi, sudah mewartakan bahawa Ramadhan ini tiada sebarang 'pesta membuat kuih-muih'. Alasanku, tiada cuti. Kalau mengharap mengambil masa pulang dari sekolah ataupun pada malam hari, tidak larat rasanya. Dalam masa yang sama, berterus terang dengan semuanya, sayang 'masa keemasan untuk beribadah ini' dibazirkan dengan berhempas pulas membuat kuih raya. Bukan menafikan keperluannya, tetapi tidak berbaloi mengorbankan masa memburu lailatul qadar. Sudahnya, tahun ini 'kuih tunjuk' lah jawabnya. Raikan peniaga-peniaga kuih dimusim lebaran ini. :-)


Melakukan sesuatu perubahan sememangnya sukar. Terutama mahu memulakan langkah pertama. Lahir daripada kalangan keluarga yang 'kurang pengetahuan agama' satu cabaran besar. Kena berusaha keluar dari adat dan kebiasaan masyarakat yang tidak subur untuk jiwa dan rohani. Syukur punya kekuatan untuk bersuara. Lebih bersyukur apabila ahli keluarga mahu menerima idea dan saranan ini. Terasa benar manisnya menuai berkat sabar. Bersabar atas segala-galanya yang menguji diri sebelum ini.


Maka harus meneruskan langkah pertama ini. Terus berani mencetus perubahan. Merubah diri dan keluarga. Biar benar pada landasan syariat. Kemudian bergerak gagah bersama jamaah. Melebar dakwah pada ummah dan masyarakat. Moga mampu membina sebuah negara bangsa yang menjadikan taqwa sebagai dasar dan landasan. Mudah-mudahan terus mampu dan terpilih. Walau kekadang jatuh tersungkur juga. Terutamanya jiwa dan hati, yang mudah ralat pada emosi. Semoga jatuhnya tidak lama..segera bangkit menerus langkah. Walau kekadang ramai. kekadang seorang, kekadang bahagia, kekadang terhimpit..apa pun jua kondisi..jangan berhenti..terus dan terus cari redha Ilahi.


Tuesday, September 8, 2009

Soto Banjar

Salam Ramadhan..

Sudah hari yang ke-18 Ramadhan Kareem membuka tirai. Bahang perpisahan semakin terasa. Bahagianya andai dapat berjumpa "mesin penghenti masa"..biar Ramadhan jangan berlalu. Sesuatu yang mustahil dan sekadar angan-angan...

Seronok hari ini. Puas berada di dapur. Dari semalam berjanji dengan adik-adik untuk masak sesuatu yang istimewa sebagai juadah berbuka hari ini. Walaupun tiadalah istimewa sangat juadahnya. Sekadar soto banjar. Tetapi bila yang memasaknya tu aku, maka menjadi istimewa lah ia. Apa tidaknya, jarang benar kelibatku menunjukan "skil-skil" memasak dirumah. Bukan apa, ramai yang dah memang "expert", jadi tak payahlah aku tunjuk bakat kan. [ayat helah bela diri..haha]

Melihat mak menjamah soto banjar yang aku masak dengan khusyuk, cukup membahagiakan rasanya. Bukan senang mak nak penuhi citarasa mak. Abang ipar, adik-adik, abangku, pokoknya semua yang berbuka dirumah hari ini, aku lihat makan dengan bersungguh-sungguh. Walaupun 'tawar" sedikit tapi dimaafkan sebab puasa. Inilah kelainan Ramadhan kali ini, menjadi ruang dan memberiku peluang untuk mengasah dan menggilap bakat memasak. Tiada pilihan lain. Kakak yang sepatutnya tukang masak di rumah ni, masuk maktab untuk KPLInya.Kalau aku tak masak, alamat berbuka kurma sahajalah jawabnya. Sebenarnya memang minat bab-bab masak ni, tapi sebab dah ada orang yang asyik "volunteer" nak masak, terpaksalah aku pendam bakat..hehe..

Jadi kepada yang pernah risau aku tak reti masak, hilangkanlah kerisauan kalian. InsyaAllah.. kalau ada yang datang hantar pinangan, dah layak dah ni... :-D

[thanks to adrysabry.com..aku ambil resepi ni dari dia..memang bestlah adry soto warisan awak ni..lepas ni nak try bubur ayam bersantan pula ya..hehe]

Monday, September 7, 2009

Yakinkah sudah?

Di lautan perjuangan suci itu

Mereka terus gagah membelah badai

Dia terus gigih menongkah arus

Aku masih kaku menahan ombak kecil



Di tengah gelombang kebangkitan

Mereka terus maju menghayun langkah

Dia tetap padu mara bersama

aku memerhati bisu dipinggir tirai



Dibawah ledakan semangat waja

Mereka memacu jiwa raga

Dia ikut berkongsi rasa

Aku senyap seribu bahasa



..semua ke syurga kecuali dia..ku bimbangi dia lah diriku.. [luahan hati Saidina Umar Al-Khattab]..insan yang sebgini hebat dan terbukti kehebatannya..masih sangsi dan takut adakah syurga menjadi miliknya..

Duhai diri..yang tidak punya apa-apa..terlalu hina dan kerdil, bagaimana keadaan mu? Yakin dan pastikah syurga itu milikmu? Cukupkah sudah bekal diri menghadap Rabbul Izzati?

Rebutlah peluang sementara masih ada..apatah lagi dibulan ibadah ini..teruskan "berpesta" ibadah..masa semakin suntuk..



Sunday, September 6, 2009

"Moody"

Salam Ramadhan

Bermanfaat lagi hujung minggu ini. Sabtunya diisi dengan pengisian bermakna bersama Ketua Penerangan Dewan Muslimat PAS Pusat, Puan Salbiah Abdul Wahab dan pagi Ahad ini bersama YB Ustaz Muhammad Awang dari Gual Periuk, Kelantan.

Kena sangat pada tempatnya pengisian-pengisian rohani ini. Tatkala jiwa terasa gersang dan tandus dari siraman rohani yang mampu mendidik jiwa. Peringatan dari Puan Salbiah agar para muslimat di bumi peladang ini keluar mempraktikan teori dakwah dan bersama dengan para mad'u satu saranan yang mencabar diri. Akur pada keperluan ini. Tanpa menafikan kepentingannya sama sekali. Cabarannya adalah diri sendiri yang kurang mahir berkomunikasi. Hanya pandai senyum-sengih sahaja.Huhu...

Pengisian YB pula berkenaan sifat orang mukmin. Pengisian jiwa yang cukup memuhasabahkan diri. Dengan loghat Kelantannya, sedikit sebanyak mengimbau kenangan-kenangan semasa berada di negeri "Serambi Mekah Itu". Teringat juga kepada sahabat lama, orang Kubang Kerian yang sering membenarkan diri menumpang teduh dirumahnya sepanjang percutian sambil menimba pengalaman semasa cuti-cuti semester pengajian di UPSI dahulu. Apa khabar agaknya dia sekarang. Pasti tersangat sibuk menanti hari berbahagianya 2 Syawal ini.

Mujur ada dua pengisian ini. Merawat seketika mood yang kurang ceria. Blog DMPKT masih mengalami masalah teknikal. SSDP pula belum "run" lagi. Masih berhadapan masalah "birokrasi" yang kekadang membantut semangat bekerja. Motivasi di sekolah juga masih belum pulih. Semua bagai serba tidak kena. Terasa lama pula demam "moody" ini. Ya Allah..moga segera pulih..lemas dan rimas lemah begini...


Thursday, September 3, 2009

Celik mata hati



Salam Ramadhan

Sedikit lewat hari ini ke sekolah. Padah menyambung tidur seusai subuh. Berat benar mata. Agaknya kesan tidur kurang berkualiti semalam. Meninggalkan rumah tepat 6.05 minit pagi. Biasanya 5.55 a.m sudah bergerak perlahan ST7909K meninggalkan parkir. Cuaca kurang "sihat" hari ini. Jerebu agak teruk. Saat menulis ini pun, pagi masih berselubung jerebu.

Salah satu ujian dan peringatan Allah s.w.t kepada hamba-hambaNya di alam fana ini. Peringatan yang hanya akan dimengerti oleh hati-hati yang celik. Peringatan-peringatan ini datang silih berganti. Muncul dalam pelbagai keadaan dan situasi. Malangnya manusia acapkali lalai dan tersilap membuat tafsiran pada peringatan-peringatan ini.

Apabila seisi dunia diuji dengan ujian H1N1, semua orang sibuk mula menjaga kesihatan. Mengurangkan kegiatan bersosial. Pokok pangkalnya mengambil apa jua tindakan yang yang dianggap sebagai langkah pencegahan. Namun, berapa ramai yang mengkaji, memikir dan menilik kenapa dan mengapa "bala" ini datang? Ketakutan kita pada virus H1N1 ini melebihi ketakutan kita menghadapi kematian yang pastinya PASTI. Apa langkah pencegahan kita ambil agar kita menghadapi hari yang PASTI tiba itu dalam keadaan baik dan cemerlang?

Tiada siapa tahu bila waktu ajal menjemput. Walau sebenarnya sudah dihantar isyarat untk mengingatkan. Namun, sekali lagi, manusia kerap buta melihat "signal" Allah s.w.t. Syukur juga jerebu ini hadir menyambut pagi yang kurang bersinar. Menyentak diri supaya jangan terus asyik dibuai nikmat kesenangan dunia yang sementara cuma.

Jom semua..tawaran keampunan Allah dibulan penuh keberkatan ini belum berakhir..ayuh ramai-ramai kita melatih diri sentiasa memohon keampunan dan menjadi insan yang suka bertaubat.

Wednesday, September 2, 2009

Berpuasa tanpa perasaan


Salam Ramadhan....

Ramadhan sudah masuk fasa kedua. Tawaran Allah di fasa ini adalah maghfirah untuk hamba-hambanya. Wajib benarlah kita mengaut sebanyaknya tawaran ini. Bersesuaian dengan keadaan kita bergelar insan yang acapkali terlalai hingga tersasar ke lembah dosa. Semoga hati hitam dan kelam dek debu-debu dosa mampu disisihkan biar terang dan suci semula.

"Cikgu sah kah puasa kalau orang tu minum" satu panggilan telefon ku terima seusai berbuka. Panggilan dari bekas pelajarku tahun lepas.

"Minum apa?" Tanyaku kehairanan..

"emm..emm..minum tu bah cikgu.." Jawabnya tergagap-gagap


"Arak"? Suaraku sedikit keras meminta kepastian.

"Iya..batalkah cikgu?" Tanyanya lagi

"Cikgu sahkah puasa kalau setengah hari?" Tanya pelajarku ketika aku sedang asyik menulis soalan ulangkaji Sains di papan putih.

Antara soalan-soalan berkaitan puasa yang kuterima daripada pelajar-pelajarku. Ada macam-macam lagi soalan yang kadang-kadang cukup "menyengalkan". Soalan yang kadang-kadang tak terfikir pun akan ditanya oleh seorang muslim berusia 17 tahun ke atas.

Inilah realiti umat islam hari ini. Tidak ramai yang benar-benar memahami bahawa Ramadhan Kareem ini adalah satu bonus dan tawaran yang sangat hebat dari Allah Rabbul Jalil untuk umat Nabi Muhammad. Berapa ramai yang berpuasa tetapi tidak bersembahyang. Berpuasa tetapi mengisi puasa dengan tidur mati seharian. Berpuasa tetapi mulut masih lancang mengumpat dan mengadu domba. Pokoknya berpuasa sekadar menahan dari makan dan minum sahaja. Berpuasa tanpa perasaan!

Semoga Allah terus memilih diri ini dan kita semua menjadi golongan yang benar-benar berpuasa!!


Tuesday, September 1, 2009

Melawan Kesepian

Salam Ramadhan..

Macam biasa apabila kakak sulungku ada ad-hoc meeting di sekolah, aku pasti akan mendapat arahan mengambil anak saudaraku, Fatihah Fatin di sekolah "cinanya". Memandangkan bulan puasa, tidak perlu kalut melayan hidangan tengah harinya. Dia pun turut berpuasa sama. Walaupun badannya kurus kering, namun dia tetap gigih berpuasa. Mahu mengulang rekod cemerlangnya tahun lepas. Berpuasa penuh 30 hari. Walau baru berusia 7 tahun. Tapi, jenuh juga melayan imbuhan untuk kejayaannya itu. Berkali-kali bertanya, apa yang hendak aku berikan jika puasanya penuh. Jawapan ringkasku..biarlah rahsia. Jawapan yang cukup "menyengalkannya"..haha..

Oleh kerana tiada "slot" makan tengah hari, dia pun mengajak aku menemaninya menonton tv. Sambil memegang buku ditangan, aku layan juga lah kehendaknya. Sudah lama rasanya tidak duduk menghadap skrin TV. [asyik menghadap laptop jak..] Banyak benar drama bersiri yang tidak aku ketahui. Fatin pun memperkenalkan aku dengan sebuah drama bersiri Wadi Unung. Pertama kali melihatnya. Itupun siaran ulangan pada episod ke 15. Menarik juga drama ini. Kisah persahabatan. Terusik juga hati sepanjang sejam melihat cerita ini. Bermain-main diminda kisah aku dan sahabat-sahabatku yang kian jauh. Jauh dihati walau dekat dimata. Ada yang jauh dimata, bertambah jauh dihati.

Kekadang kecewa juga dengan situasi begini. Cumanya, perlu akur. Keadaan tidak akan sama selama-lamanya. Yang tumbuh akan patah, yang datang akan pergi. Lagilah kini semuanya sudah dewasa. Semuanya sedang merangka kehidupan yang lebih mencabar. Kehidupan dalam fasa yang baru. Fasa berumah tangga. [aku jugalah yang tertinggal dan ditinggalkan]

Tapi benarlah kata pepatah alah bisa tegal biasa. Perubahan menjadi lebih sendiri ini, semakin dapat disebatikan. Bahkan dari satu sudut yang lain, terzahir hikmah yang tidak terbayang sebelum ini. Inilah aturan Allah. Tidak pernah Dia menciptakan sesuatu itu dengan sia-sia..pasti ada kebaikannya. Cuma terpulang kepada diri kita mahu menafsir ketentuan yang telah tersurat ini. Kaedah yang telah diajarkan kepada kita selaku muslim, bila susah..sabarlah. Bila senang..syukurlah. Nescaya kita akan sentiasa dalam kebaikan. Allah..nikmatnya hidup bertuhan.. :-)

Apapun yang terjadi
Berjalanlah tanpa henti
Air mata tertahan
Waktu untuk dijatuhkan

Nanti kita kan tahu
Betapa bijaknya hidup
Sepahit apapun ini
Pelajaran yang berarti

Semoga kepergianmu
Tak akan merubah apapun
Semoga mampu kulawan
Kesepianku...