Friday, January 29, 2010

Cerita biasa..

Perjalanan ke Quranic Teen Circle anjuran Nisa' Kawasan Tawau dengan kerjasama Lajnah Pembangunan Pelajar ku iringi dengan aktiviti memerah minda. Perjalanan yang memakan masa hampir 30 minit itu menjadi ruang minda berputar ligat memproses data-data yang ada di minda. Banyaknya berkisar kehidupan diri sendiri. Tengah hari itu menjadi medan muhasabah pula. Bertambah 'feel' bila perjalanan diiringi muzik dan lagu dari filem 'hangat' di kalangan aktivis dakwah di Tawau ini, filem Ketika Cinta Bertasbih.

Terbayang watak-watak yang ada dalam filem tersebut.
Berbezanya aku dengan Abdullah Khaerul Azzam. Anak yatim yang susah kehidupannya. Namun tidak pernah bersungut dengan kesusahannya. Bahkan sentiasa optimis dengan kehidupan. Aku juga anak yatim. Namun acapkali merasa terbeban dengan beban yang sentiasa hadir menguji keimanan. Adakalanya, berkira dengan adik-adik. Walhal, siapalah lagi yang diharapkan menjaga dan memenuhi kepeluan mereka.

Jauhnya ak
u dari karektor Anna Althafunnisa. Muslimah solehah yang teguh berpegang pada prinsip syariat. Bijak dan berkarisma. Tidak kalah dengan mainan nafsu dan perasaan. Aku, bukan sekali dua, tewas dan kecundang pada diri sendiri. Berani bermain-main dengan tuntutan agama.

Aku juga tidak seperti Ayatul Husna. Anak yang solehah berbakti kepada ibunnya, mengenal budi kakandanya. Aku berkali-kali juga ingkar suruhan ibu dan membuat garis luka dihatinya. Sudahlah mak tidak lagi punya ayah, teman dia berkongsi duka ceria. Aku si anak pula, selalu buat-buat lupa akan kewajipan. Budi kakanda yang tidak terkira nilaninya pun adakalanya aku alpa. Berkira benar untuk menghulur bantuan tatkala dia memerlukan.


Mengenang semua kekerdilan, rasa macam mahu patah balik sahaja. Tidak daya dan mampu untuk memberi pengisian pada jiwa-jiwa yang masih suci. Bercakap tentang usrah, matlamat dan adab-adabnya. Sejauh mana diri sendiri mengaplikasika
nya? Usrah sendiri pun adakalanya dihadiri tanpa jiwa dan perasaan. Sekadar jasad tanpa roh. Mengumpul segala kekuatan yang masih bersisa, penyampaian yang penuh kekurangan ku teruskan jua. Kepada DIA yang maha menilai ku serahkan segalanya. Moga penyampaian ini ulangkaji buat diri yang sering alpa. Berpesan pada orang lain sambil berpesan pada diri. Ujian pertama bermula minggu hadapan.

Aku harus kuatkan semangat untuk jalankan usrah di sekolah sendiri. Dayus benar rasanya, meminta orang lain melaksanakan usrah di sekolah masing-masing, sedang sekolah sendiri terabai. Walaupun sekolahku antara sekolah paling ramai guru yang berkeupayaan memberi pengisian, namun dari sudut prestasi usrah, sekolahku antara yang terkebelakang. Ujian Allah pada kami semua. Mudahan aku tidak tewas lagi pada ujian ini.
Kesempatan bertemu dengan adik-adik dan orang kuat Nisa petang tadi sedikit sebanyak membakar semangat yang kian pudar.

Bulan kedua 2010 tidak lama lagi akan bertandang. Masa tidak akan berhenti berputar sampai mendapat arahan dari PENGATURNYA. Tiada pilihan lain, aku juga harus bergerak seiring putaran masa.Jangan membiar diri terus berada dalam kerugian. JanjiNya jelas, orang-orang yang beruntung ialah mereka yang berpesan-pesan pada kebenaran dan kesabaran. Mahu berjaya, harus menempatkan diri dalam golongan ini. Jangan berhenti untuk terus memberi.


Perjalanan pulang, berteman sebuah senyuman. Senyuman
kesyukuran kerana DIA yang pemurah dan penyayang sentiasa memberi peluang pada hambanya yang kerdil, hina lagi dhaif ini untuk terus berada di jalan yang lurus. Walau adakalanya terasa sempit, namun akan diluaskanNya agar mudah diharungi.

Hadiah pada diri, sepinggan bakso 'mas' yang sudah mengenaliku. Mujur tidak makan bakso sambil mendengar lagu Ketika Cinta Bertasbih..hehe..janganlah 'over' sangat kan. Kena berpijak pada realiti. KCB hanya filem. Para penontonnya perlu mengambil pengajaran dan ikhtibar a
kan mesej yang cuba disampaikan. Barulah bermanfaat menyaksikannya..

[tetapi..pernah juga hati berdetik..bahagianya kalau dapat macam Abdullah Khaerul Azzam...hahaha..bukti diri ini manusia biasa yang adakalanya tewas pada mainan nafsu..ubatnya..segeralah beristighfar..Astaghfirullah Al Azim..siapa pun jodohku nanti..pasti itulah yang terbaik.. ;-) ]














Sekad
ar gambar hiasan.bakso sebenar lagi banyak 'pantolannya'..sebab selalu sangat beli dengan 'mas' tu..dia bagi 'extra'...rezeki petang Jumaat..

Monday, January 25, 2010

Ketika Cinta Bertasbih

Menahan mata dari terlena. Tidak mahu membiasakan mata dibuai siang hari begini. Takut malamnya susah pula mahu lena. Ruang yang ada dimanfaatkan untuk menulis satu entry yang lama sudah difikirkan mahu digazetkan di bicara sufi. Agaknya ini ulasan filem yang pertama dalam senarai entry.

Sememangnya masa diperuntukan dua tiga hari ini untuk membuat sedikit kajian berkenaan sebuah filem iaitu Ketika Cinta Bertasbih hasil karya novelis terkemuka Indonesia Habiburrahman El-Shirazy [Kang Abik] arahan Chaerul Umam. Tidak berniat mahu mengulas watak demi watak atau jalan cerita filem ini kerana umum sudah mengetahuinya.

Sekadar mahu memberi pujian pada filem berwajah islamik ini. Barisan pelakon terutama 5 tunjang utamanya benar-benar menghayati wataknya hingga terasa lakonan itu hidup dan meninggalkan kesan. Ternyata pelakon yang baru temui bakat mereka melalui satu ujibakat, mempunyai bakat lakonan yang sangat hebat. Terzahir keikhlasan mereka melakonkan watak yang diamanahkan. Kholidi Asadil Alam yang memegang watak Abdullah Khaerul Azzam mengatakan "mahu menjadikan lakonan sebagai medan menyampaikan dakwah Islam". Beliau juga menyatakan akan menerima tawaran berlakon dengan syarat tidak ada adegan "peluk-peluk". Contoh yang seharusnya diteladani oleh para pelakon muslim. Bukan bermakna menjadi pelakon itu kita mempunyai "lesen" untuk mengetepikan batas-batas syariat dalam pergaulan.



Uniknya KCB, walaupun mengangkat tema cinta antara adam dan hawa, tetapi masih berupaya menjaga nilai syariat. Bukan tidak ada babak suami dan isteri bahkan ada babak malam pertama. Namun tidak pun pelakonnya bebas beraksi layaknya seorang suami dan seorang isteri. Tidak sampai pelakon muslimah, membuka jilbabnya walaupun berada di dalam kamar pengantin bersama suaminya. Inilah yang dicontohkan oleh Odi Setiana Dewi yang memegang watak Anna Althafunnisa.



Adakah keadaan sebegini akan mencacatkan kualiti ataupun menjejaskan mutu filem tersebut? Rasanya tidak sama sekali. Sudah terbukti filem itu mendapat sambutan yang sangat menggalakan. Hinggakan sambutan tayangan KCB di Hong Kong juga sangat baik. Filem yang pelakonnya "menghayati" watak, hingga benar-benar bagai suami dan isteri, atau ibu dan anak belum tentu mendapat sambutan hebat sebegini.

Walaupun tidak dinafikan, KCB masih mempunyai kelemahan-kelemahan, namun buat masa ini, tidak keterlaluan kalau dikatakan KCB telah berjaya merintis dan mencetus revolusi baru dalam dunia perfileman. Sewajarnya pembikin filem terutamanya di Malaysia mengambil tauladan dan ikhtibar. Rasanya kita tidak ketandusan skrip ataupun jalan cerita yang baik, kita pasti punya pelakon yang benar-benar mahu berlakon dengan matlamat membawa mesej baik kepada masyarakat disamping menjadikan syariat sebagai garis panduan. Cuma mungkin kita belum punya penerbit yang berani dan mahu "berjihad" dengan filem. Sanggup mengeluarkan modal dan belanja yang besar untuk satu perubahan.

[Sambil menulis, terbayang..alangkah baiknya jika drama popular Nur Kasih juga seperti KCB..]

Saturday, January 23, 2010

@w@keN

langkah tetap dititi
walau tidak punya destinasi
hanya menurut kata hati
membiar qalbu diasak sepi


langkah masih terus
walau semakin berkabus
hingga bagai lemas dipukul arus


mengapa laluan semakin sukar
kenapa jalan semakin sempit
hingga bagai dihimpit
dan diri terus tersepit
lemahnya diri..lemahnya diri..
kaki sudah tidak tegak berdiri
akhirnya jatuh terduduk di bumi


dihadapan kabus masih tebal
tidak terpamer walau sejalur sinar
haruskah langkah tidak pasti ini diteruskan


mencari kekuatan di segenap ruang
terasa ada bisikan di sanubari
pulanglah..kembali pada yang pasti
jalan ini bukan milikmu
selagi punya ruang dan masa
pulanglah...............................

[kesilapan yng disedari dan diperbetulkan = pengajaran dan pengalaman yang DIMAKNAKAN]

Tuesday, January 19, 2010

Terus bertahan....

"Cikgu.." sapa satu suara mengejtkan aku.

"Ehh..dari mana? buat apa sekarang?" tanyaku bak polis menyoal siasat.

"Dari sana, saya kerja di sini sekarang." Jawabnya sambil menunjukkan sampul surat alamat tempat kerjanya.

"Kerja apa? office boy?" tanyaku lanjut.

"Ndaklah...kerani" jawabnya malu-malu.

"Bah oklah tu..kerja bagus-bagus ya..nanti jangan lupa belanja cikgu makan." pesanku diselangi gurauan.

Dia hanya ketawa sambil berusaha 'menyorokan' sebatang rokok yang sedang membara dibalik sampul surat pejabat tempatnya bekerja.

"Rokok tu bah...mau juga di tapok-tapok (disorok)" perliku dengan sedikit jelingan.

"Ndaklah.." jawabnya mengelak dengan senyuman.

"Oklah..cikgu mau jalan sudah..bagus-bagus ya kerja" pesanku sekali lagi sambil izin berlalu dulu.

"Ok cikgu.." jawabnya sekali lagi dengan senyuman manis.

Kereta yang "parking" bukan ditempat 'parking' tidak membenarkan aku bersembang panjang dengannya. Bekas pelajarku yang selalu "menimbulkan' masalah semasa sekolah dahulu. Tidak siapkan kerja rumah, tak bawa buku, tidak fokus semasa P&P dan serba serbi masalah disiplin sudah dizahirkan. Tetapi sejak pertama kali aku bersua dengannya, hati ku berbisik dia pelajar yang baik sebenarnya. Tulisannya juga sangat cantik dan kemas. Mengalahkan tulisan pelajar perempuan. Dia juga seorang yang berpotensi untuk berjaya, namun, kesan "kealpaanya' mengisi zaman sebagai pelajar dengan perkara yang tidak bermanfaat, dia hanyut di telan arus duniawi yang sebentar cuma.

Melihatnya kembali setelah hampir dua tahun tidak bersua, aku rasakan dia sudah berubah. Tatkala dia menegurku pun, aku sudah cukup terharu. Ingat juga dia pada cikgu Sainsnya yang sering "membelasah" fizikal dan mentalnya.

Menjadi seorang pendidik benar-benar terjun ke lubuk dakwah. Mad'u yang perlu dibimbing dan ditunjuk ajar beratus di depan mata. Kekadang terbit rasa, "macam tak wajar rasanya nak ajar sains sedang fardhu ain pelajar-pelajar ini pun tak lepas lagi". Mengajar mereka mengenal mikroorganisma, mengenalkan mereka apa itu atom, molekul dan ion ataupun menjelaskan bagaimana kapal terbang boleh terbang. Sedangkan mereka menyebut Allah pun bagai berbelit lidah. Itu belum lagi diperiksa samada pandai membaca al-Fatihah ataupun tahu tidak rukun dan syarat sah solat.

Lebih menyedihkan semakin ramai yang langsung tidak boleh membaca Al-quran. Hingga terpaksa ku bekalkan Asma'ul Husna bertulisan rumi bagi membolehkan mereka mengalunkannya setiap kali sebelum bermula sesi pembelajaran. Bila direnung, kasihan yang teramat. Kebanyakannya mewarisi kejahilan agama dari ibu dan bapa.

"Mak solat?"... geleng kepala

"Bapa solat?"... geleng kepala

"Ada yang solat di rumah?..geleng kepala

Istighfar dibuatnya. Inilah sampel kebanyakan keluarga hari ini. Terutama untuk masyarakat di Sabah. Macam mana anak hendak bertudung, kalau maknya pun mendedah aurat. Anak yang ibarat kain putih, tidak dicorakan dengan corak amal islami. Agama benar-benar jadi warisan. Warisan turun temurun. Itupun ada juga yang nekad membuang warisan hingga sanggup memilih agama lain.

Sesungguhnya cabaran berat bagi yang prihatin dan peka pada tugas dan amanah dakwah. Malangnya, terlalu ramai guru yang meletakan tugas membentuk sakhsiah pelajar dibahu para ustaz/ustazah ataupun guru disiplin. Guru lebih sensitif menegur pelajar yang tidak memakai tanda nama ataupun lencana sekolah berbanding menegur pelajar perempuan yang berlengan pendek ataupun lelaki berseluar pendek semasa bersukan.

Berhadapan dengan realiti ini, membuat diri sentiasa bermohon pada Dia yang menguasai seluruh hati manusia, cekalkan sekeping hati yang rapuh dan kuatkan semangat yang mudah goyah ini. Tatkala terdetik rasa hati mahu culas pada amanah khalifah di bumi, cepat-cepat membisik pada hati, 'kalau aku pun jauh dari karektor mukmin sejati, macam mana aku nak bentuk pelajar ku nanti'...

Ya Allah..terus bimbing dan hadiahkan aku hati "yang hidup"..biar menjadi temanku di sepanjang jalan bergelar pendidik...amin Ya Rabb.

Monday, January 18, 2010

Pelajaran yang bererti

Tawau bermandikan hujan dua tiga hari ini. Ramalan cuaca petang tadi yang ku dengar menerusi berita radio memaklumkan keadaan akan berterusan beberapa hari lagi. Syukurlah, aku sudah lama merindui titisan jernih membasahi bumi peladang ini. Biar bertambah subur jagung dan kekacang yang mak tanam di belakang rumah kakak. Suka benar aku melihat riak wajah mak tatkala mengutip hasil tanamannya di atas sebidang tanah yang sekangkang kera cuma. Bertcucuk tanam di kawasan perumahan batu. Jarang berlaku. Tetapi tidak untuk mak. Bersemangat benar dia memanfaatkan apa yang ada. Pengajaran secara tidak langsung yang ku pelajari di lewat usia dewasa ini. Pengalaman memang sesuatu yang bermakna andai mahu dimengerti dan difahami. Tidak akan mampu dibeli dengan wang ringgit. Cuma bermodalkan pengertian dan akan lebih bermakna andai dimanfaati.

Tidak sangka, sudah lebih daripada separuh Januari dilewati. Juga tidak aku sangka, baru hari ini ada entry baru mengisi kesepian bicara sufi. Bukan tidak mahu menulis atau sudah bosan untuk menulis, tidak sama sekali. Cuma ruang dan peluang agak terbatas. Bermula dengan “cpu 2nd hand” yang “meragam” seketika. Selesai cpu, modem internet pula “masuk wad”. Hampir dua minggu juga ujian kecil ini menjadi kabus tebal menghalang sinar cahaya riang menyinari perjalanan kehidupan. Apa tidaknya, semua kerja tidak menjadi. Apabila dilanda ujian sebegini, baru terdetik rasa sesal. Memarahi diri sendiri. Terasa ujian ini sindiran pada diri kesan cuai pada amanah yang diberi oleh perjuangan. Saat punya segala kelengkapan dan waktu mengizinkan, nikmat yang ada tidak digunakan dengan sebaiknya. Tewas meletakan aulawiyat pada tugas yang ada. Perkara yang tidak penting dan tidak perlu disegerakan menjadi keutamaan. Walhal yang menjadi list utama untuk dibereskan telah dibelakangkan.

Moga pelajaran ini akan menjadi pengajaran bererti. Jika tidak, berlalulah ianya sekadar menjadi cebisan kenangan pahit. Tidak menjadi sebuah pengalaman. Gagal menjadikan hari ini lebih baik dari semalam. Bukankah telah merugikan masa yang ada? Saat menulis ini juga, risau apa yang ditulis sekadar menjadi tulisan. Selepas habis “dipublishkan” hilang dari ingatan.

Semoga apa yang ditulis menjadi saksi rasa sedar dan muhasabah diri yang kerap alpa dari beringat, kerap cuai dari bersungguh. Beriku ruang Ya Allah..lapangkan jalan yang aku sempitkan….