Thursday, December 23, 2010

Jangan berpaling lagi

Salam Palestine

Berbaki dalam 8 hari untuk kembali bertugas. Meneruskan langkah di tahun ke 5 bergelar pendidik. Seakan baru semalam melapor diri. Dengan tudung labuh dan mini jubah coklat, aku yang tanpa persediaan mental terus diminta melapor diri kerana agak lewat surat tiba ditangan ku. Dengan imej "ustazah" itu, pasti sahaja ramai yang kelihatan segan dan teragak-agak menegurku. Ditambah lagi dengan sikapku yang kurang ramah dan hanya pandai tersenyum apabila disapa. Seperti yang dijangka, ramai yang memanggilku dengan gelaran Ustazah. Sering aku membetulkan fakta, "saya Ustazah Sains".

Empat tahun bukan tempoh yang singkat sebenarnya. Namun, untuk aku merasakan kepuasan dalam melangsaikan amanahku selaku pendidik berjiwa murabbi, aku masih sangat tidak layak untuk tersenyum. Jujur, tempoh ini aku lebih banyak belajar memahami persekitaran dan beban amanahku sahaja.

Tidak dinafikan, cabaran mendepani remaja hari ini bukan boleh dipandang mudah. Menggunakan pengalaman semasa berada di alam seperti mereka semata sebagai senjata ibarat pedang tumpul berdepan dengan senjata canggih.

Pengalaman semata tidak memadai. Remaja hari ini ibarat menyedut racun-racun berbisa setiap saat. Berteman baik dengan teknologi yang memusnah iman dan minda mereka. Proses kematangan berfikir beracuankan fikrah yang murni tidak dijana apatah lagi mahu melahirkan amal-amal Islami. Jauh sekali. Doktrin-doktrin musuh Islam sedang diserap sedalamnya. Berhala-berhala moden menjadi sembahan. Ibu bapa gagal berperanan menjadi pencorak kain yang suci bersih. Lebih menyedihkan, ibu, bapa dan anak sama-sama derhaka.

Kerja perlu lebih kuat. Minda perlu berfikir lebih ligat. Masa jangan sekadar milik diri dan keluarga semata. Kalau bukan kita siapa lagi. Hidayah punya rasa sedar akan tugas dakwah pada ummah ini satu anugerah. Hanya insan terpilih sahaja yang memilikinya. Kita gagal manfaatkan sebaiknya, bersedialah untuk digantikan. Digantikan dengan yang lebih baik!

Setahun ini, tidak dinafikan, aku banyak menurut rasa jiwa. Turut hanyut dengan "perang senyap dan rehat" yang dilancarkan teman-teman seperjuangan. Lebih banyak berfikir, berteori dan bersolusi, bagaimana mahu mereka melangkah seiring bersama. Namun akur, segalanya dibawah takluk dan kekuasaanNya. Hati-hati ini dibawah pemeliharaanNya. Hanya Dia yang menentukan semuanya. Belajar dari pengalaman mereka yang mungkin sedang tersilap. Bukti sayang dan kasihnya Dia pada diri. Tiba masanya, membiarkan mereka menurut suara hati mereka. Mereka punya alasan untuk diberikan di hadapan Sang Pencipta, atas segala tindakan yang telah diputuskan.

Tugas ku, tugas kalian, kita teruskan langkah kita. Kita tidak punya alasan untuk rehat. Kerja dakwah banyak menanti. Bahkan melebihi masa yang ada. Terus melakar sejarah..kita da'ie, kita murabbi!

Saturday, December 18, 2010

Resah

Salam Paletine

Sungguh, kekerapan menulis benar-benar tidak memberangsangkan. Sukar rupanya mahu menjadi penulis tegar. Sering punya idea dan buah minda untuk dikongsi bersama. Menulis bukan sekadar mencatat sesuatu. Menulis perlu lahir dari rasa jiwa kalau mahu ianya turut dirasai pembaca. Melakukan ini bukan mudah.

Sedar tidak sedar, cuti panjang sudah semakin berakhir. Pantasnya masa meninggalkan kita. Saat diterjah monolog diri, memuhasabah apa yang telah dilakukan semalam, kelat juga muka dibuatnya. Masa tida dioptimumkan dengan sebaiknya. Kerap culas pada diri. Melepaskan tuntutan gigih menuntut ilmu dengan merasa cukup hadir ke Kuliah Dhuha, Isnin-Khamis yang hanya sejam setengah. Menyedapkan hati terlibat dengan perjuangan dengan hadir mesyuarat dan program-program anjuran jemaah. Itupun ada juga yangbolos dan gagal hadir. Aduh, bermain-mainnya dengan kehidupan. Walhal sedar, yakin dan percaya setiap detik yang dititi di jambatan waktu dunia ini akan dinilai dan dihitung penuh teliti oleh neraca akhirat. Menentukan destinasi akhir manusia, syurga atau neraka.

Sukarnya mahu sentiasa memastikan momentum sedar hakikat penciptaan ke alam dunia fana ini sentiasa malar. Memerlukan hati yang hidup. Hati yang mampu menjadi penjaga diri. Memberi amaran pada diri andai langkahnya tempang. Menyentak naluri andai fikirnya songsang.

Benarlah, hidup ini perjuangan yang hanya akan bertemu noktah saat roh keluar meninggalkan jasad. Perjuangan yang ada kalanya iman menang dan adakalanya terbabas jua menurut runtunan nafsu. Apalagi daya upaya yang ada. Melainkan terus berpaut pada ihsan dan rahmatNya, pemilik dan penguasa alam buana ini. Mengharap dan mendamba, agar terus ditetapkan pada jalan keimanan dan berpaksi pada kebenaran. Ilmu setinggi gunung, harta seluas lautan bukan jaminan kekal berada pada kebahagiaan. Samada bahagia dunia sementara atau bahagia abadi di syurga hakiki. Semuanya mengharap pada rahmatNya. Berpaut dan berharaplah pada DIA yang maha menentukan segalanya.



Thursday, December 9, 2010

Cuti Cuti Malaysia

Salam palestine

Sudah 3 hari menghirup udara tahun baru hijrah, 1432 H. Tahun ini meraikan tahun baru bersama sahabat-sahabat dengan makan malam istimewa di Anjung Penghalian, Semporna. Mengisi cuti persekolahan yang masih bersisa. Seronok musafir bersama teman-teman sefikrah. Topiknya berkisar urusan-urusan perjuangan. Samada kenangan semalam yang dijadikan pengalaman, atau perancangan mendatang yang penuh teka teki. Kerap diperkatakan soal jodoh dan teman hidup. Masih bujangkan, topik ini lah yang paling relevan. Apatah lagi saat usia sudah cukup sesuai dan sudah punya kerjaya yang diimpikan. Menariknya, setiap kali mengatur angan-angan dan impian, ada sahaja yang mengingatkan, pastikan mahligai yang dibina nanti adalah baitul dakwah. Ambil ikhtibar dan renungan sahabat-sahabat yang terlebih awal menyahut seruan jodoh. Mana yang baik jadikan teladan, yang buruk sekadar sempadan. Inilah indahnya apabila berteman dengan yang punya didikan perjuangan.

Sepetang pusing-pusing bandar Semporna bersama Fillah si Avanza Putih, macam-macam bemain di minda. Melihat dengan mata kepala sendiri, penghuni tetap daerah pelancongan tersohor dunia, simpati dan tanda tanya bersilih ganti. Kelihatan segelintir anak-kanak bahkan warga emas, berjalan bebas tanpa alas kaki. Memijak simen dan jalan bertar waktu tengah hari, nampak sangat sudah menjadi kebiasaan. Agak menghairankan, di sepanjang jalan, kelihatan rumah yang bukan alang-alang besarnya. Ada yang bagaikan istana rupanya. Aku dikhabarkan, sebuah rumah dihuni oleh beberapa generasi. Disitulah moyang, di situlah cucu. Di situ pakcik di situlah sepupu. Tanpa didikan agama yang baik, bukankah menjurus kepada masalah sosial. Sahabat-sahabatku hanya mampu tersenyum kelat tatkala aku membangkitkannya.

Apapun, kagum juga dengan kegigihan sahabat-sahabatku yang bertugas mendidik anak-anak daerah ini. Kesungguhan dan dedikasi pada sebuah amanah. Pengajaran tersirat yang aku pelajari dari mereka. Tidak kenal erti lelah dan sentiasa kenal pasti apa matlamat yang perlu dicapai. Fokus akan terarah dan kerja lebih tersusun. Pesan mereka, pelajarlah mad'u terdekat seorang da'ie berkerjaya pendidik. Bersemangat juga dibuatnya. Bersesuaian dengan hijarh yang sedang diraikan. Disudut hati, aku membisik doa pada diri, mudah-mudahan 1432 langkahku semakin gagah, menyemai benih dakwah pada anak-anak di White Bridge. Terus kuatkan aku Ya Allah.