Wednesday, July 11, 2012

Zahir syukur

Salam Palestine

Saya menulis lagi. Setelah agak lama menyepi. Ada juga beberapa teman yang mengikuti secara senyap dan setia bicara sufi bertanya khabar, sampai bila bicara sufi mahu terus sepi. Suami yang saban hari saya tatap wajahnya pun bertanya sedemikian rupa. Saya hanya membalas dengan jelingan manja. Saya sudah di depan mata, apa perlu lagi komunikasi bicara hati sebegini.

Hakikatnya saya juga tersangat rindu untuk menulis. Walau sedar tulisan ini sekadar menjadi koleksi simpanan peribadi semata. Diiring harapan, yang singgah membacanya perolehi sesuatu berupa natijah positif. Kehidupan baru menyukarkan sedikit untuk saya terus cergas di alam maya. Saya diserang perubahan hormon. Merubah rutin harian saya. Minat saya menghadap laptop jatuh menjunam. Baru-baru ini sahaja saya kembali normal seperti sediakala. Saya tersenyum juga, betapa kita sangat kerdil. Tiada upaya menentukan diri kita seperti yang kita hajatkan. Esok belum pasti seperti yang kita bayangkan malam ini.

Pengalaman diri ini saya muhasabah sedalamnya. Sungguh, sudah sebahagian 2012 kita lewati. Betapa saya terasa nikmat Allah hadir mencurah-curah. Satu persatu diselak peristiwa-peristiwa manis untuk saya pahat dalam memori kehidupan. Samada untuk saya peribadi, keluarga yang saya sayangi bahkan kerjaya yang menjadi sebahagian tuntutan kehidupan saya. Semua punya cerita manis dan indah.

Hingga adakalanya, saya termenung sendirian. Meraup wajah penuh kesesalan. Apa balasan saya pada kasih sayang Allah yang tidak bertepi ini. Sejauh mana saya mampu menzahirkan sebuah kesyukuran tanda terima kasih yang tidak terhingga. Saya sedar. Bukan sekadar di sini, tetapi jauh di sudut hati saya. Saya perlu terus kekal seperti dahulu. Sewaktu saya masih muda remaja. Saat saya bertemu sejalur hidayah. Hingga saya gigih berusaha. Merubah diri yang diselebungi awan kejahilan hingga berseri disinar cahaya iman. Saya masih harus seperti dahulu. Saat saya masih bujangan. Bebas ke sana dan ke sini atas urusan dakwah dan perjuangan. Walau sekadar hadir usrah dan mesyuarat yang tidak pun memerlukan saya berpanas di bawah terik mentari atau basah lencun disirami hujan.

Saya mengerti. Tidak mudah untuk masih seperti sebegini. Apatah lagi dalam kondisi saya yang sudah tidak muda remaja. Tidak punya kudrat lincah bertenaga. Saya juga bukan lagi bujangan yang bebas tanpa rantaian amanah dan tangguungjawab yang lebih besar. Namun, saya tidak punya banyak pilihan. Saya sudah melafaz baiah pada mereka sang murabbi juga pada diri. Saya harus terus berada bersama perjuangan ini. Walau apa jua keadaannya. Berpegang pada janji ini dan bertaut pada rahmatNya, saya akan terus menghantar doa pada Sang Pencipta, mudahan saya masih terus terpilih. Dan keadaan diri saya yang semakin tidak gagah dan idea saya yang sudah tidak semakin mencurah diterima penuh lapang hati oleh teman seperjuangan. Saya mohon juga, andai langkah saya terhenti tolong pimpin saya. Jangan sampai saya diam, senyap dan terus hilang. Saya tidak mahu nama saya dipadam dan terpadam dari senarai pejuang-pejuang agama ini. Saya risau penuh khuatir!