Saturday, November 10, 2012

Hati yang hidup

Salam Palestine

Cuti panjang yang dinanti membuka tirai. Sebelum-sebelum ini tidak ghairah meraih cuti percuma sebegini. Mungkin kondisi diri yang menuntut banyak istirehat menjadikan cuti sesuatu yang bererti. Jarang juga singgah melayari bicara sufi. Bukan kekangan masa, cuma kekangan untuk sering akses alam maya. Masih berdoa rezeki turun dari langit untuk memiliki sendiri laptop peribadi. Ramai juga seakan tidak percaya tuan punya blog tidak punya kelengakapan asas. Apakan daya, itulah realitinya. ;)

Sedar tidak sedar, berakhir sudah sesi persekolahan untuk 2012. Buku kehidupan di sekolah ditutup dengan keluhan. Tiada garis senyuman terukir. Apa tidaknya, hanya berjaya melangsai amanah kerjaya semata. Namun tewas pada diri dan pengurusan masa yang bercelaru hingga tahun 2012 berakhir tanpa satupun usrah pelajar dijalankan. Rekod paling teruk dicatatkan untuk 6 tahun perkhidmatan. Benarlah, kita akan diuji dengan apa yang kita sering takutkan. Sebelum melangkah ke alam perkahwinan, saya sering membebel sahabat-sahabat yang sangat liat untuk berkongsi ilmu dalam bulatan organisasi yang teratur ; usrah. Habis saya ungkit semua teori perjuangan yang pernah sama dihadam. 

Saya marah pada diri! Saya juga terjebak sama. Lebih memilukan, alasan kegagalan saya pasti akan disabitkan dengan alam baru saya yakni perkahwinan. Walhal sang suami yang mengisi alam ini langsung tidak pernah menyekat keterlibatan saya dalam arena dakwah bersama anak didik. Bahkan sokongan dan dokongannya sentiasa padu. Saya hanya harus mengaku...saya terlalu memanjakan diri!

Pengalaman ini menyedarkan saya, adakalanya kita terlalu kerap beralasan dan mencipta alasan untuk menutupi kesilapan sendiri hingga kita terleka dan terlupa pada tuntutan dakwah yang tidak pernah selesai. Di usia yang sudah jauh dewasa, rasanya bukan masa yang sesuai untuk terus mengulangi kesalahan yang sama. Kesilapan itu sememanganya sering disebut guru pengalaman. Namun itu andai dijadikan ikhtibar dan pedoman. Jika tidak, kita hanya membiarkan diri jatuh ke lubang yang sama berulang dan berulang kali.

Lantas, langkah pertama untuk sentiasa berada pada aras akal sedar, jangan sesekali membiarkan diri hanya hidup untuk diri dan keluarga semata. Pastikan diri terikat dan disimpul dalam rantaian ukhuwwah berjemaah. Barulah langkah tidak tersasar dari landasan sebenar. Sentiasa ada sahabat yang mengingatkan. Ada sahabat yang menyedarkan. Bukan hanyut dengan keputusan yang hanya ditimbang oleh akal sendiri. Dengan bimbingan nafsu dan emosi diri.

Sedari dulu saya memikir dengan kritis, mengapa aktivis sering pasif terutama diawal alam perkahwinan atau kerjaya. Tidak dinafikan, ruang penyesuaian diri itu perlu, saya sendiri mengakui. Namun jangan sampai kita buang semua kegiatan berjemaah kita. Paling kurang, jaga usrah. Jangan sampai tidak hadir usrah dengan rasa selamba dan tidak punya kekesalan. Kalau ini pun kita tegar melakukannya, tidak mustahil, kita akan terus hilang dari radar jemaah. Dan bila ini berlaku, tidak mustahil juga, tindakan-tindakan di luar akal akan kita ambil. Sayangnya ilmu perjuangan kita selama ini...

Saya tidak mengata siapa-siapa pun untuk tulisan ini. Saya menulis dengan niat. Mahu menyindir diri sendiri. Andai ada yang terasa, itu juga niat saya. Hati yang hidup adalah hati yang sering terasa kesilapan itu dilakukannya. Kalau tidakpun, punya rasa bimbang melakukannya. Berdoalah sentiasa dianugerahkan hati yang hidup.