Friday, December 21, 2012

Bermula dengan teori

Salam Palestine

Berjaya ke sini lagi. Menulis setelah sekian lama menyepi. Tidak mahu beralasan kerana alasannya tetap sama. Membiarkan blog tanpa sebarang entry baru sesuatu yang meresahkan pemilik-pemilik blog sebenarnya. Paling mengecewakan saat diundang rasa putus asa untuk terus menulis hingga terlintas di fikiran..tutup sahaja blog ini!

Saya belum lagi ke tahap ini kerana saya masih meyakini, saya masih punya minat untuk terus menulis. Bahkan ianya satu terapi diri. Terutama saat saya sepi dan sendiri. Seperti pernah saya alami sebelum-sebelum ini. Dan dalam keadaan saya sedang dianugerah nikmat bahagia begini, ada juga sesekali saya menjenguk kembali di sini. Membaca coretan-coretan lama. Seolah-olah baru mengenal diri sendiri. Setidaknya ada yang akan saya perolehi. Belajar dari diri!

2012 semakin ke penghujungnya. Cuti tinggal beberapa waktu. Mengisi cuti dengan percutiaan cinta juga sudah saya dan teman hidup lalui. Penuh dengan kenangan dan memori indah. Terpahat kukuh dalam kanvas hidup kami berdua. Semuanya menjadi tonik menyubur cinta kami. Akan di putar kembali saat graf cinta menurun. Iya..saya pasti itu akan berlaku dan di lakukan. Mana mungkin graf hidup ini naik dan terus naik. Hidup itukan persis putaran roda. Pasti sampai masanya ia akan berpusing ke bawah. 

Semakin menghampiri tahun baru, semakin saya teruja dibuatnya. Ada satu lagi catatan baru akan saya depani. Menanti hari itu menjadi kenyataan hanya mampu saya isi dengan doa berpanjangan. Berharap penuh kesungguhan..segalannya akan dimudahkan Sang Penguasa Alam. Menjadi tabiat saya sedari dulu, tidak berani berhadapan dengan situasi baru tanpa sebarang maklumat atau punya sesuatu sebagai bekal. Berkesempatan singgah di sebuah kedai buku murah semasa percutian saya baru-baru ini, sempat saya borong beberapa buku panduan menjadi ibu untuk saya dan menjadi bapa untuk sang suami. Saya sudah menyudahkan sebuah buku yang cukup komprehensif isi kandungannya. Sangat saya sarankan di hadam untuk bakal ibubapa juga belum terlambat untuk yang sedang bergelar ibubapa. Cuma buku ini khusus untuk mereka yang bakal atau sedang mempunyai anak perempuan :)

Menutup buku berwarna ungu itu, saya menyimpul sendiri..tidak mudah menjadi seorang perempuan apatah lagi menjadi seorang muslimah solehah. Namun menyempurnakannya akan mudah dengan hadirnya dua insan soleh dalam hidup muslimah tersebut. Ayah dan suami soleh..kalian diperlukan!


Buku berjudul Mendidik Anak Perempuan selesai disudahkan. Ada beberapa lagi menanti. Mudahan semangat membaca masih membara. Seperti saat waktu sering di asak sepi dan sendiri ;)