Wednesday, April 11, 2012

Walimatul Urus

Jemputan Rasmi :


Monday, April 9, 2012

Akhirnya...[Jihad Cinta 9]

Sedang asyik mengemas laptopnya, seseorang menyapanya.



“Tak balik lagi Cikgu?”


Zati kalih mendongakan kepalanya.


“Tak balik lagi. Saya ada usrah dengan pelajar PERPIS (Persatuan Pelajar Islam) hari ni.” Ringkas Zati menjelaskan kepada Cikgu Ridhwan.


Dia agak terkejut sebenarnya, tidak pernah di sapa oleh Ridhwan yang sedikit pendiam. Lebih banyak duduk di mejanya dan membuat kerja sendiri daripada bersembang-sembang seperti cikgu lelaki yang lain.


“Hai Wan..mesra pula hari ni.” Kedengaran suara Cikgu Aziz dari belakang dengan nada mengusik.


Ridhwan hanya membalas usikan Cikgu Aziz dengan senyuman.


“Saya balik dulu Cikgu.” Ridhwan kembali menyapa Zati yang kelihatan tidak selesa kerana dia masih berdiri di tepi mejanya.


Zati hanya mengangguk tanpa kata. Juga tidak melontarkan senyuman kerana dia masih terkejut dengan sapaan Ridhwan.


“Ramah pula Ridhwan tu hari ni. Tiba-tiba menegur Zati” Kak Rahimah yang baru balik dari kantin sempat memerhatikan Ridhwan yang singgah menyapa Zati.



“Saya pun terkejut kak.”


“ Agaknya si Ridhwan tu minat dengan Zati kot. Sepadan je akak tengok korang ni. Seorang Ustazah Sains, seorang Ustaz Matematik.” Kak Rahimah menyatakan pandangannya jujur.


“Ya Allah kak..tak terfikir pun saya pasal tu.” Zati tidak terfikir langsung tentang hal yang diutarakan Kak Rahimah. Dia sendiri tidak tahu Ridhwan masih bujang.


“Kalau jodoh ni Zati, ada saja jalannya..mudah sahaja laluannya. Kadang kita pun tak menjangka rupanya orang tu lah jodoh kita.” Kak Rahimah berkongsi pengalamannya.

Zati hanya tersenyum mendengar penjelasan Kak Rahimah. Dia menerimanya sebagai pandangan daripada orang yang sudah mengalaminya. Tidak terusik langsung perasaannya.


“Okey kak, saya nak ke kantin dulu. Kejap lagi usrah dah nak mula.” Zati meminta izin untuk berlalu. Mengisi perutnya yang sudah mula berkeroncong.

*********************************************************************************


Mengisi hujung minggunya yang tiada agenda itu, Zati mengambil ruang mengarang sebuah puisi. Biasa ilhamnya mencurah saat jiwanya di serang resah. Terbit rasa bersalah di hatinya meninggalkan Hadi di YM tempoh hari dalam keadaan tergesa-gesa. Dia mengambil keputusan menghantar emel terakhir untuk Hadi.


Dia mahu mengarang madah akhir untuk Hadi. Mahu mengakhiri hubungan mereka dengan pengakhiran yang baik. Tanpa perasaan benci dan kecewa. Memberi motivasi pada dirinya dan Hadi semua yang berlaku ini perlu di depani dengan ilmu dan iman. Bukan berdasarkan rasa kecewa yang teramat dan hanya mematikan jiwa dan perasaan.


Apatah lagi tiada istilah putus asa dalam kamus hidup seorang mukmin. Pedih luluh perasaan yang sedang mereka depani ini adalah ujian dan saringan daripada Allah untuk menguji keimanan mereka. Mengukur sejauh mana kasih dan sayang mereka kepada yang lebih utama. Cinta manusia hanyalah wasilah. Cara dan kaedah untuk mencapai cinta hakiki yang menjadi ghayah. Itulah cinta kepada Sang Pencipta yang sejati dan pasti.


Assalamualaikum wtw

Terlebih dahulu ana menyusun jari buat kesekian kalinya, memohon kemaafan atas keputusan ana untuk tidak mempertahankan hubungan ini. Seperti yang telah berulang kali ana lafazkan, bukan disebabkan anta punya kekurangan di mata ana, tetapi keadaan yang tidak memihak kepada kita. Keadaan yang hanya memberikan pilihan ini untuk kita. Tanpa upaya untuk ana mahupun anta mengubah dan membetulkannya.

Warkah ini ana nukil untuk memberikan peringatan buat kita berdua agar tidak terus hanyut dengan emosi sedih dan pilu yang hanya akan dieksploitasi oleh syaitan laknatullah. Ana berdoa, kita tidak terus ralit dengan episod duka ini sehingga mengganggu konsistensi kita pada amal islami dan gerak kerja dakwah yang tuntutannya melebihi masa yang ada.

Selepas anta membaca warkah ini, padamlah ana dari ingatan dan kenangan. Jangan terus membelenggu perasaan. Teruskan kehidupan dengan doa yang bersungguh, kita masing-masing ditemukan pasangan hidup yang sepadan. Sama impian dan cita-cita mahu membina baitul dakwah yang haraki. Pasakan dalam diri, Allah gantikan kita dengan yang lebih baik. Asal perhubungan ini, nawaitunya lillahitaala, maka sewajarnya kita mengembalikannya semula kepada Allah. InsyaAllah..ana yakin, dengannya kita tidak akan hanyut dalam emosi yang hanya mematikan jiwa.

Akhirul kalam, bersama saling mendoakan, langkah kita terus beriring rahmat dan keampunanNya. Tetap istiqamah pada perjuangan yang menjadi cagaran kita memburu syurgaNya yang indah.

Ana titipkan sebuah puisi yang ana gubah buat bekal kita bersama..menyusuri hari mendatang dengan segunug ketabahan...

Di waktu ini
aku ditinggal dan tertinggal sendiri
meniti hari melakar mimpi
membina sebuah makna diri

Di waktu ini
aku berseorangan meniti senja
melewati masa di batas usia

berteman lara dan lemas rasa

Di waktu ini
adakalanya aku tewas pada sepi
mengundang rindu seribu memori
yang takkan bisa kuulangi lagi

Di waktu ini
aku bertatih memujuk kalbu
jangan lemas dilautan sendu
usah dibaja segunung rindu

Di waktu ini
aku mulakan langkah pertama
mengejar sejalur sinar cahaya
buat teman menyuluh hidayah
biar sepi dan sunyi itu punah
biar rindu dan sendu itu musnah
hingga aku terus tersenyum ceria
beroleh raja segala cinta
yang tidak akan sesekali sirna
mengharum mewangi di taman jiwa
hingga tidak ada lagi selain bahagia

yang aku rangkul erat di taman jannah

Salam kemaafan dari kejauhan..

Zati, Tawau, Sabah.


Emel yang dikirimnya kepada Hadi menjadi noktah kepada sebuah perhubungan yang tidak kesampaian. Zati bersyukur kerana dia tidak menjeruk rasa. Tidak setitis pun airmatanya tumpah zahir kecewa hatinya. Dari awal lagi, dia mendidik diri, membajawa jiwa dengan cinta manusia, antara Adam dan Hawa perlu batas yang jelas. Jangan keterlaluan kerana akhirnya tidak pasti. Simpan perasaan dan rasa kasih itu untuk yang selayaknya sahaja. Untuk yang memang ditakdirkan baginya. Justeru, kasih yang tidak terjalin ini hilang begitu sahaja. Kalau pun ada bekasnya, tidak sampai meninggalkan parut.


Kini fokus Zati pada berita yang disampaikan ibunya. Risikan Ridhwan yang tidak disangka-sangka mengganggu kedamaian hatinya. Sungguh, dia sangat terkejut Ridhwan datang menghantar wakilnya bertanyakan tentang dirinya. Zati menepuk-nepuk bantalnya, meluruskan cadar katilnya dan perlahan melabuhkan tubuhnya. Dia siap untuk beradu. Mahu lenanya menutup sementara cerita baru dalam hidupnya. Dia membisik hatinya, berazam dan berniat untuk menghidupakan sepertiga malam nanti. Dia mahu mematuhi arahan ibunya. Dia mahu meminta petunjuk daripada Allah samada Ridhwan memang yang terbaik untuk menjadi pendampingnya atau tidak. Zati akan mencari jawapan itu berpandukan petunjuk istikharahnya.


Kedinginan malam menggigit tubuhnya. Dia melihat jam di telefon bimbitnya. 3.30 pagi. Dia melawan berat matanya. Membuka seluasnya. Menyegarkan dirinya dengan basuhan air wudhuk. Dingin malam itu di lawannya dengan kehangatan semangatnya mahu menyahut seruan Ilahi pada tawaran-tawaran orang yang berjaga malam. Dia mahu raih janji Allah dalam sebuah hadis sahih yang diriwayatkan oleh Bukhari dan Muslim


Allah Azzawajalla turun pada tiap-tiap malam ke langit dunia ketika tinggal satu pertiga malam yang terakhir, maka ia berfirman : “Sesiapa yang berdoa kepada Aku akan Aku perkenankan. Sesiapa yang meminta ampun kepada Aku akan Aku ampuninya”


Zati tidak lupa beristikharah. Mengharap petunjuk Allah pada berita yang dimaklumkan ibunya. Lebih-lebih lagi, lenanya semalam berteman mimpi yang sukar ditafsirnya. Dia melihat dengan jelas seorang lelaki bersalaman dengan ibunya. Terzahir ibunya sangat gembira dengan kehadiran lelaki itu. Saat dia terjaga sahaja, wajah Ridhwan yang terbayang di mindanya. Walau Zati tidak melihat wajah lelaki itu, namun kelibatnya dari belakang persis Ridhwan. Zati risau mimpinya itu hanya kesan kejutan pada berita yang disampaikan ibunya. Dia masih belum berani membuat sebarang kesimpulan. Lagi pula dia belum berinteraksi sendiri dengan Ridhwan. Dia perlu berbincang secara personal dengan Ridhwan terlebih dahulu. Dia mahu menjelaskan keadaan dirinya yang sebenar. Dia bukan muslimah biasa yang mungkin dibayangi Ridhwan. Dia punya aspirasi dakwah kesan tarbiyyah yang diterimanya selama ini. Ridhwan harus tahu dengan sejelasnya!


Assalamualaikum..boleh online YM? Tolong add saya Ridhwan_Ahmad@yahoo.com. Ada perkara saya nak bincang..Ridhwan


Zati membeliakan matanya. Dia membaca sekali lagi. Benar, dari Ridhwan. Baru sahaja insiden Ridhwan menegurnya secara tiba-tiba beberapa hari lepas melintas di benaknya. Kini sudah hadir menjelmakan diri. Walau sekadar di alam maya.


Lincah tangan Zati mengaktifkan YM. Laptop memang sudah terbuka sedari tadi. Mengisi masa cuti mendengar lagu-lagu nasyid kegemarannya.


Zati : Assalamualaikum..


Ridhwan : Waalaikumussalam..Terima kasih sudi add saya. Ada ibu beritahu kedatangan wakil saya?


Zati terdiam seketika. Tidak banyak bunga bahasa Ridhwan. Terus kepada isi tanpa mukaddimah. Mungkinkah kerana dia seorang guru matematik, yang hanya biasa bermain nombor. Tidak arif menyusun madah.


Zati : Iya..ada.


Ridhwan : Fikirkanlah dahulu semasaknya. Jangan terburu-buru membuat keputusan. Perkara ini bukan mainan, ada sangkut paut dengan kebahagian di masa akan datang. Bukan sahaja di dunia, malah di akhirat sana.


Sekali lagi Zati terdiam. Tidak di sangka Ridhwan sematang ini. Diamnya diam berisi.


Zati : InsyaAllah..pasti saya fikir sedalamnya. Cuma ingin bertanya, jujur dari hati, kenapa memilih saya?


Ridhwan : Hati saya berkata Zati calon sesuai sebagai isteri saya.


Zati : Tapi..kita belum saling mengenali. Kenapa seyakin itu?


Ridhwan : Perkenalan yang sebenar hanyalah selepas nikah. Saya tidak percaya cinta sebelum ijab dan qabul. Lebih kepada kepura-puraan dan hanya menjauhkan keberkatan. Nikah jambatan asas sebuah perhubungan. Cinta yang dilakar oleh pasangan yang bercinta ada sangkut pautnya dengan zuriat yang bakal dilahirkan. Kalau awal-awal lagi cinta suci dinodai dengan perasaan yang tidak sepatutnya, iaitu mabuk asmara sebelum halal untuk dizahirkan, bagaiman mungkin mahu mengimpikan zuriat yang soleh dan solehah seperti yang sering didoakan.


Zati : Macam mana tahu rumah saya?


Ridhwan : Itu semuanya boleh di usahakan. Anggap saja itu bukti kesungguhan saya.


Zati : Tetapi ada satu perkara yang membezakan kita.


Ridhwan : Apa dia?


Zati : Saya berterus terang..saya terlibat aktif dengan tarbiyyah dan dakwah. Sudah menjadi sebahagian daripada hidup saya. Usaha tarbiyyah dan dakwah ini menjadi motivasi kepada saya untuk melakar kehidupan di pentas dunia yang sementara ini dengan sebaik mungkin. Biar tepat pada syariat, dekat dengan rahmat dan redhaNya. Saya berazam mahu menjadi da’ie yang mampu menjadi qudwah. Tidak sekadar cakap tapi tidak serupa pada pengamalannya. Seperti amaran Allah dalam surah As-Saf “amat besar kebenciaan di sisi Allah kepada orang yang berkata tetapi tidak memperbuatkannya.”. Perjuangan ini sudah saya simpul mati dalam diri saya. Saya mahu terus bersamanya hatta hingga hujung nyawa. Itu antara doa yang sering saya titip. Mengharap ihsanNya untuk terus memilih saya.


Ridhwan : Saya juga maklum akan hal itu. Saya saksikan sendiri kesungguhan Zati di sekolah. Bahkan kelainan yang Zati miliki ini berbanding dengan muslimah yang biasa saya temui menjadikan saya semakin yakin, Zati yang terbaik untuk saya. Saya akui, saya masih baru dalam hal-hal begini. Masih kurang pendedahan. Tidak sebertuah Zati yang awal mendapat hidayah. Jujur saya tidak menolak semua ini lebih-lebih lagi ianya memang tuntutan agama. Mengapa harus saya menafikan dan menidakan suatu jalan yang mampu menjadi laluan saya meraih redhaNya. Cuma...iya lah..Zati sudah jauh melangkah..sedang saya baru mahu bertatih. Besar harapan saya, Zati sudi menoleh ke belakang. Memimpin saya andai terjatuh dan memaut saya untuk terus menjejak langkah. Saya akur kelemahan ini, sepatutnya saya lah yang menjadi pembimbing. Tetapi keadaan tidak memihak saya. Saya hanya berharap akan ada sesuatu yang dapat saya berikan. Sesuatu yang mungkin Zati perlukan. Menjadi pelengkap kepada kekurangan Zati sebagaimana Zati melengkapi kekurangan saya.


Zati merenung laptopnya. Tajam matanya memandang dan mengulang baca tulisan Ridhwan. Tidak dapat dia membohongi hatinya. Kata-kata Ridhwan semua menyedapkan hatinya. Kesederhanaan, kerendahan hati dan keterbukaannya menyisih risau yang menyelubungi jiwanya. Perbincangan pertama mereka itu, bagai menjadi kesimpulan segala-galanya. Hatinya terasa lapang, jiwanya seakan terbuka luas untuk menerima kehadiran Ridhwan. Dia benar-benar bersedia.


Zati : Terima kasih atas penjelasan itu. InsyaAllah, saya akan berikan keputusan saya.


Ridhwan : Saya menanti dengan sabar. Assalamualaikum.


Zati : Waalaikumussalam.


Ridhwan juga yang mematikan perbualan. Zati hanya tersenyum. Dia senang dengan tingkah itu. Membuktikan Ridhwan bukan seorang yang gemar bermain ayat-ayat cinta. Berkata pada yang perlu semata.


Zati cuba mengimbas kembali kisah dia dan Ridhwan di sekolah. Tidak banyak memori mereka bersama. Ridhwan seorang yang tidak banyak bicara, Zati juga tidak ramah. Apatah lagi mereka dibataskan dengan adab pergaulan yang di jaga rapi. Tidak menjatuhkan maruah masing-masing dengan bebas bergaul. Zati tidak menafikan, Ridhwan seorang yang soleh dari kaca mata luarannya. Satu keistimewaan Ridhwan yang diketahui umum, Ridhwan punya suara yang merdu. Apatah lagi saat mengumandangkan azan dan bertarannum. Mampu meruntun jiwa pendengarnya. Zati mengukir senyum sendiri. Hatinya tidak menemui kekurangan yang besar untuk dia menolak lamaran Ridhwan. Bahkan seakan ada bunga indah sedang mekar di taman hatinya. Semasa Hadi merisiknya dahulupun, perasaan sebegitu tidak dirasainya. Bahkan dia tiba-tiba menjadi keliru hinggalah Dinah mententeramkan dirinya. Berbeza benar rasa itu terhadap Ridhwan.


Seminggu selepas Zati memberitahu keputusan untuk menerima Ridhwan, majlis pertunangan mereka di sempurnakan secara sederhana. Sebulan sahaja tempoh yang mereka ambil untuk bertunang. Memberi ruang kedua keluarga membuat persiapan menyambut hari pernikahan Zati dan Ridhwan.


Zati merenung kad berwarna ungu di tangannya. Bercampur baur perasaannya. Pasti kehidupannya selepas ini akan berubah. Dia hanya mampu terus berdoa, semoga rumahtangga yang bakal di bina adalah rumahtangga dakwah. Jambatan dan titian dia menuju syurga nan indah bersama teman hidup yang tercipta untuknya.


_______________________________________TAMAT___________________________________

* Hampir keseluruhan cerita ini berdasarkan imaginasi dan inspirasi saya..tetapi kad jemputan ungu ini..benar 100%
*Walau sudah ada teman-teman yang mengetahui agenda baru dalam kehidupan saya ini, namun secara rasminya hebahan ini saya buat pertama kali di sini...istimewa untuk pembaca setia dan pembaca senyap Bicara Sufi
*Yang berkelapangan dan berkesempatan hadir majlis ini..dengan rendah hatinya..saya menjemput dan mempersilakan
*Mohon doa berpanjangan majlis ini berjalan dengan baik dan saya mampu menjadi lebih baik selepas pertukaran status ini..^_^

Saturday, April 7, 2012

Dua Perpisahan [Jihad Cinta 9]

Bas mula bergerak perlahan, Zati setia memandang pemandangan yang entah bila akan dapat dilihatnya lagi. Jarak kampung kelahirannya dengan tanah tempat dia menadah ilmu bukan dekat, kosnya sahaja mencecah ratusan ringgit. Pasti tidak mudah dia mahu datang untuk sekadar berziarah. Apatah lagi untuk orang sepertinya. Duit punya banyak keperluan. Bahagian untuk berseronok-seronok menjadi prioriti yang terakhir sekali.


“InsyaAllah ada rezeki kita datang lagi ye kat sini.” Dinah yang sedari tadi memerhatikan Zati dapat membaca isi hati sahabatnya.


“InsyaAllah..tempat yang bakal kita rindui.” Dengan suara yang perlahan, Zati juga mengharapkan seperti Dinah.


“Ana bukan sahaja rindu tempat ni, tapi akan rindu juga pada anti. Insan yang banyak mengajar ana erti kehidupan.” Dinah yang dari semalam diselebungi rasa sayu menyatakan jujur perasaannya.


Dengan renungan sayu, Zati merenung Dinah. Dia tersenyum sayu. Perasaan juga sama seperti Dinah. Dia antara kenangan manis yang tidak mungkin dilupakan. Seumur usianya barangkali. Sambil menggengam erat tangan Dinah, dia juga mengakui perasaannya. Pantas masa berlalu. Hari ini perpisahan yang tidak mampu mereka hindari tiba jua.


“Ana pun sama, ana pasti akan sangat merindui anti. Teman yang sentiasa ada saat ana memerlukan. Budi anti dan keluarga anti tak kan ana lupa. Anti yang memulakan persahabatan ini saat ana masih meraba-raba dalam perjalanan yang jauh daripada keluarga. Anti tidak pernah mebiarkan ana sendiri. Anti yang bersungguh untuk kita terus bersama hingga praktikum. Semuanya tak akan ana lupakan dengan mudah.” Mata Zati mula berkaca. Dia sudah tidak mampu membendung perasaan berat yang ditanggungnya. Berat menahan peritnya sebuah perpisahan yang harus mereka depani dengan segunung kesabaran.


“Ana mungkin mampu memenuhi keperluan material anti, berkongsi apa yang ana ada. Tapi anti beri ana lebih dari itu. Anti beri ana sesuatu yang tak akan ana perolehi dengan sejumlah wang. Anti beri ana didikan. Mengajar ana dalam diam, supaya menjadi lebih tabah. Anti tidak pernah berkeluh kesah saat diuji himpitan kewangan, anti sabar dan menyerahkan segalannya pada rezeki Allah. Ana maklum, setiap bulan anti menghantar wang belanja untuk keluarga di kampung. Walhal anti di sini perlu mengikat perut. Sedang ana, tiap bulan menerima wang saku daripada emak dan ayah. Itupun adakalanya ana masih merungut. Anti tidak pernah membiarkan ana terus hanyut dalam indahnya dunia yang menipu ini, hingga ana tidak terkira berapa kali anti menegur ana supaya lebih bersyukur. Saat ana merasa lemah dan putus asa pada jalan perjuangan ini, anti terus setia memimpin tangan ana, meminta ana jangan berhenti melangkah. Pasti segalanya akan sangat sepi selepas ini.” Dinah juga sudah mula dibanjiri airmata. Deras mengalir laju.


“Persahabatan ini satu anugerah buat kita. Hanya doa yang mampu ana tadah, meminta Allah terus memelihara ikatan ukhuwwah ini.” Zati menyatakan pengharapannya.


“Andai nanti, anti perlukan pertolongan, jangan segan beritahu ana ye. InsyaAllah, ana akan sedia membantu sedayanya.” Dinah jujur menghulurkan pertolongan.


“InsyaAllah, itu pasti.” Zati masih mampu tersenyum, tanda penghargaan kepada sahabat baiknya walau hatinya masih di rawan pilu.


Bas terus meluncur laju. Semakin jauh meninggalkan Tanjung Malim. Tidak lagi mereka bersama ke pasar malam setiap petang Sabtu, tidak lagi makan bersama samada di kafetaria ataupun di rumah Zati, tidak lagi akan solat berjemaah bersama-sama. Sambil berlumba mengambil wudhuk takut terlewat dan didenda menjadi imam. Tidak lagi mereka membaca Al-Ma’thurat bersama dan mengakhirinya dengan doa rabitah yang menggetarkan hati mereka. Semuanya hanya tinggal kenangan. Kenangan yang tidak mampu diulangi lagi.


Di tengah hiruk piruk manusia, mereka terpaksa berdepan dengan kenyataan. Pertemuan ini sudah sampai ke penghujungnya. Mata mereka kembali berkaca. Terasa berat benar mahu melepaskan sahabat pergi.


“Ana nak ke kena masuk dah ni. Takut terlepas flight.” Zati memulakan bicara sambil menunjukan waktu di jam tangannya.


“Okeylah..elok-elok ye kat airport. Anti sorang-sorang je ni. Dah sampai airport call.” Dinah berpesan dengan Zati dalam suara yang tertahan kesan esakan yang tidak mampu diselindungi lagi.


“Oh..lagi satu, ana menanti keputusan istikharah anti.”


Zati hanya mengangguk dan memberikan senyuman.


Keduanya berpelukan erat. Pelukan terakhir mereka. Entah bila lagi mereka akan berjumpa. Keduanya jadi hilang kata-kata. Hanya airmata yang berbicara. Zati mengangkat beg galasnya dan bergerak masuk ke terminal. Hanya melambai Dinah pergi yang terpatung membalas lambaianya dari jauh. Zati meneruskan langkahnya hingga tidak lagi dia melihat kelibat Dinah. Dia beristighfar dalam. Mohon bantuan Allah, berinya kesabaran pada perpisahan yang berat dirasakannya ini.

************************************************************************


Zati memanjatkan kesyukuran. Dia tidak menganggur lama. Hanya beberapa bulan sahaja dia duduk di rumah tanpa komitmen kerjaya. Masa itu dimanfaatkannya untuk menyusun kembali gerak kerja perjuangannya dan memberi sepenuh tumpuan dengan ibu dan adik-adiknya. Kini dia sudah beberapa bulan melapor diri bertugas di sebuah sekolah baru di daerahnya. Tempat dia menabur bakti sebagai seorang pendidik. Sepanjang masa itu juga, dia langsung tidak menghubungi Hadi. Hingga adakalanya dia terlupa dia punya janji dengan Hadi. Dia masih belum memberi sebarang kata putus. Kelewatannya memberi jawapan kesan perbincangan dengan ibunya yang kurang memberangsangkan. Ibunya berkias jelas, mahu bakal menantunya orang dekat-dekat sahaja.


Zati pantas membuka laptopnya. Memandangkan sesi persekolahan sudah selesai. Cuma hari Khamis begini, dia punya sesi usrah dengan anak-anak didiknya.


Beberapa hari dia berfikir dalam. Kalau di tanya hatinya, memang dia bersedia menerima Hadi menjadi teman hidupnya. Namun, dia belum mampu memuktamadkan keputusan itu. Permintaan ibunya juga harus ditimbangkan. Dia mengambil keputusan untuk menghantar e-mel kepada Hadi. Menceritakan dilemanya.


Assalamualaikum wtw.

Sejuta kemaafan ana pohon atas kelewatan menghubungi anta untuk memberikan jawapan pada permintaan anta. Hari ini pun , bukan jawapan yang akan ana berikan. Sebaliknya menceritakan dilema yang sedang ana hadapi.


Latar belakang keluarga kita mungkin berbeza. Terutama dari aspek didikan agama. Ana tidak dibesarkan dalam keluarga yang beragama. Ana tidak mendapat sentuhan didikan agama sempurna dari kedua orang tua ana. Ana tidak menyalahkan mereka sama sekali. Kejahilan mereka motivasi untuk ana menjadi lebih baik. Tidak mewarisi kejahilan, tetapi menyisih kejahilan itu dari terus membelenggu keluarga ana. Alhamdulillah..taufik dan hidayah Allah membawa mimpi indah ana menjadi realiti. Melalui usrah ana ditarbiyyah dan dididik. Dengan bekal kesabaran yang tidak sedikit, ana menjelaskan satu persatu kepada orang tua ana. Daripada tidak reti bersolat hinggalah sekarang ini, Alhamdulillah..solat sudah disedari kewajipannya. Adat-adat yang banyak bercanggah dengan syariat sedikit demi sedikit dibuang daripada pengamalan. Anugerah terbesar dalam hidup ana adalah perubahan mereka.


Itu kisah ana. Sengaja ana jelaskan tanpa selindung kerana mahu anta mengetahui realiti sebenarnya agar mudah membuat pertimbangan. Berbalik kepada permintaan anta, pastinya jika kita punya jodoh, ana perlu berhijrah ke sana bukan?


Saat memikirkannya, ana terbayang wajah tua ibu dan adik-adik yang masih muda. Ana belum puas memimpin tangan ibu dan adik-adik untuk berusaha menjadi mukmin sejati. Ana masih mahu berkongsi dengan Ibu, ilmu-ilmu ana yang sedikit ini. Ilmu yang tidak diperolehi semasa mudanya. Ana masih mahu menegur bacaan Al-Quran ibu, berpuasa sunat bersamanya, serta menghidupkan sepertiga malam dengan zikir dan munajat kepada Sang Pencipta. Empat tahun merantau di kampus, meraih ilmu, memadailah untuk diri ana. Mengorbankan masa itu berjauhan dengan ibu. Sampai masa kini, mungkin ana pula kena mengorbankan perasaan ana. Ana bersedia untuk itu!


Jujur dan terus terang, ana tidak menyatakan ana menolak anta. Ana juga seperti anta, mengharapkan yang indah pada akhir perhubungan ini. Apalagi yang lebih indah selain sebuah ikatan pernikahan. Namun ada sesuatu yang agak menyukarkan laluan kita. Ana tidak mahu membuat sebarang kesimpulan pada perhubungan ini. Ana menyerahkannya kepada anta kerana anta yang memulakannya.


Akhirnya, ana serahkan kembali kepada anta membuat keputusan dan resolusi. Ana sekadar menjawab permintaan anta sahaja. Semoga kebaikan sentiasa mengiringi langkah kita.

Salam kemaafan.

Zati, Tawau, Sabah.


Selesai mengarang, Zati membaca sekali lagi. Dia puas hati. Tiada isi yang tertinggal. Esok dia akan mengemelnya di sekolah. Segera dia mengemelnya. Dia lelah menangguh perkara ini terlalu lama. Baru sepuluh minit dia membaca emel-emel lain yang bersarang tidak di buka, Hadi menegurnya di Yahoo Mesengger.


Hadi : Assalamualaikum. Maaf mengganggu. Ana dah baca emel anti. Kita harus ada keputusan. Menggantung perhubungan ini bukan penyelesaian.


Tegas bunyi nada Hadi. Dia agak tertekan dengan emel Zati. Tidak bernada positif dan memihak dirinya. Bahkan seolah memaksannya untuk memberi keputusan. Apatah lagi dilema yang di hadapi Zati juga berlaku pada dirinya. Dia juga telah berbincang dengan orang tuanya. Dan keputusannya sama seperti Zati. Pilih calon isteri yang dekat-dekat sahaja. Itu kata dua dari uminya. Saat mendengar amaran uminya, terasa benar Laut Cina Selatan yang memisahkannya dengan Zati satu halangan yang cukup besar. Namun, jauh di hatinya, dia masih mengharapkan perhubungannya dengan Zati berakhir dengan sesuatu yang manis. Itu boleh berlaku jika Zati sanggup memenuhi syarat kedua ibunya, kalau pilihan Hadi orang jauh, dia perlu berhijrah ke tempat Hadi. Namun, belum sempat dia menyatakan harapan tipis itu, Zati sudah mematikannya. Emelnya jelas, Zati memilih ibunya.


Zati : Benar, kita harus ada keputusan!


Hadi : Sebenarnya ana juga mengalami dilema yang sama seperti anti. Permintaan umi agar anti dapat berhijrah ke sini setelah kita bernikah.


Walau berat untuk Hadi menuturkannya, dia terpaksa juga. Mengharapakn Zati menyetujuinya. Walau kelihatan sangat dia mementingkan diri sendiri. Sukar dia membayangkan terpaksa melupakan Zati hanya kerana faktor geografi.


Zati : Jujur ana semakin semakin pesimis pada perubungan ini. Tidak berjalan lancar seperti yang kita rancangkan. Mungkin sahaja ini satu petanda, kita harus muhasabah kembali hubungan ini. Jika itu permintaan anta, ana rasa jawapannya sudah ana berikan. Emel ana menyatakan dengan jelas.


Hadi : Kenapa mengalah terlalu awal?


Zati : Bukan mengalah, tetapi berpijak pada realiti. Kita sedang berhadapan dengan konflik keluarga yang ada sangkut pautnya dengan hukum agama. Ana tidak mahu anta menjadi anak derhaka. Anta juga pastinya tidak mahu ana menyisihkan keluarga ana kan? Semuanya hanya kerana sebuah perkahwinan. Hanya memuaskan kata hati dan perasaan kita. Tetapi mengorbankan perkara yang lebih besar lagi. Mereka insan yang lebih utama kita jaga hati dan perasaan berbanding sesiapa pun di dunia ini. Redha Allah pada redha mereka.


Hadi : Bukankah niat kita dalam perhubungan ini juga untuk Allah dan kelangsungan dakwah.


Zati : Benar..itu ana tak nafikan. Atas dasar itulah ana bersedia menimbangkan permintaan anta tempoh hari. Tetapi kisah kita punya kerumitan. Bukan indah seperti yang kita impikan.


Hadi : Maaf ana terpakasa jujur mengatakan..hanya anti yang terbaik menjadi suri hati ana. Mohon pengertian.


Hadi tidak mahu menyembunyikan lagi rahsia hatinya. Dia mahu Zati mengetahui, dia setulus hati memilih Zati. Sesungguhnya!


Zati : Bukan soal tidak mahu mengerti. Juga bukan soal ana tidak memilih anta. Tetapi persoalan sekarang, memilih bukan milik kita sepenuhnya. Ada insan yang perlu kita pertimbangkan hati dan perasaan mereka.


Hadi : Anti seolah tidak terkesan andai perhubungan ini tidak kesampaian.


Hadi semakin terasa hati. Tidak ada bait kata Zati yang mahu menyelamatkan keadaan. Tidak ada.


Zati : Bohonglah andai ana tidak terkesan. Ana juga seperti anta, mengharapkan perhubungan ini berakhir indah seperti yang kita bayangkan. Namun ana perlu rasional membuat pertimbangan. Memilih mudharat yang lebih ringan. Walau hakikatnya, hati ana akan terluka pedih. Tetapi ana pujuk hati, mungkin sahaja perkara yang kita benci itu lebih baik bagi kita, dan perkara yang kita sukai itu lebih buruk bagi kita. Dan sesungguhnya Allah lebih mengetahui. Bertemu kebuntuan ini, ana menganalisis satu persatu. Pro dan kontra ana lakar dalam setiap situasi. Akhirnya ana merumuskan, memilih anta ana hilang dua perkara. Memilih ibu ana, hanya hilang satu sahaja.


Hadi : Apa maksud dua dan satu perkara itu?


Zati : Kalau ana memilih anta, ana kehilangan keluarga dan dakwah kepada mereka. Ini dua perkara itu. Memilih keluarga ana, yang hilang hanya anta sahaja. Bukan maksud ana menolak anta kerana ana tidak menyukai anta. Tidak. Sekarang ini situasinya, semua ana suka. Famili ana dan anta. Cuma perbezaan mudharat pada pilihan ana.


Hadi : Maksudnya menolak ana adalah mudharat yang lebih ringan?


Zati : Begitulah..tetapi ana ulang sekali lagi, bukan kerana ana tidak menerima anta, cuma hanya ini pilihan yang ada.


Hadi terdiam seketika. Merenung tajam laptopnya. Menilai kembali kata-kata Zati. Dia menerima kalau menurut fikir warasnya. Tetapi sangat terluka menurut emosinya. Zati sedang berkias, jelas dia sudah punya keputusan. Cuma tidak menoktahkannya sahaja.


Hadi : Inikah hasil istikharah anti?


Dengan lambat Zati menjawab.


Zati : InsyaAllah..inilah.


Hadi : Ana sudah tidak tahu mahu berkata apa. Pedih dan terluka sahaja yang ana rasa.


Zati : “Allah tidak memberati seseorang melainkan apa yang terdaya olehnya. Ia mendapat pahala kebaikan yang di usahakannya, dan ia juga menanggung dosa kejahatan yang diusahakannya..”semoga Ayat 286 daripada surah Al-Baqarah inu mampu merawat luka dan kecewa ini. Ana mohon permisi. Sudah terlalu lama ana di sini. Andai ini ruang terkahir bicara kita, ana mengambil ruang, memohon maaf pada segala khilaf dan salah yang telah ana lakukan. Samada terzahir atau tersembunyi dari pengetahuan anta. Ana doakan semoga kita tetap dalam kebaikan di dunia dan akhirat.


Hadi : Semuanya masih bagai mimpi. Impian ini tidak kesampaian. Sekali lagi ana jelaskan..ana sangat kecewa dan terluka. Jujur!


Zati : Segalanya ana kembalikan kepada Allah. Ana berundur dulu..Assalamualaikum.


Zati harus segera pergi. Dia tidak mahu turut terikut dengan emosi Hadi. Lagipun sesi usrahnya sudah mahu bermula.

**********************************************************************************


bersambung..

p/s-esok episod akhir..buat yang mengikuti..ada sesuatu yang istimewa :)