Sunday, July 19, 2009

Mohon dimengerti..

"Tahniah..Amirah..berjaya menghidupkan majlis."

"Ish..taklah kak..

"Tidak-tidak..memang kamu berjaya..dulu-dulu pun ada yang macam kamu ni. Kami dah lalui semua ni..cuma nanti jangan terus senyap. Ini latihan untuk kamu sebelum jadi pimpinan"

Dialog ringkasku dengan ketua DMPKT usai majlis Munaqasyah.


"Tahniah..semoga makin perkasa..sama-sama kita jadi insan solehah"


Satu mesej ku terima lebih kurang setengah jam berakhirnya Munaqasyah.

Dialog dan mesej yang membuatku tidak selesa dan menjadikanku ligat berfikir. Allah..apa yang telah aku lakukan hari ini. Sungguh aku tidak mahu lagi di"kenali" dengan gelaran "talkative" ataupun petah berkata-kata.

Hari ini, takdir menentukan aku terpaksa menjadi pengerusi / moderator munaqasyah "ad-hock". Silap faham penganjur dan pengerusi sepatutnya, menjadikan aku mangsa keadaan. Dengan nawaitu tidak mahu majlis ini rosak, aku terima jua tugas dan amanah ini. Inilah mula cerita yang menjadikan aku tidak ceria selepasnya.

Aku berdoa sangat, janganlah aku dinilai dan di beri penilaian berdasarkan kebolehanku mengendalikan majlis semata-mata. Jangan kerana kefasihan lidahku sahaja. Itu luaran semuanya. Andai kerana itu, aku dirasakan menjadi harapan generasi pelapis memimpin muslimat di bumi peladang ini, keputusan itu tidak tepat.

Sejak di alam kampus, aku sangat tidak suka berada di posisi "pimpinan". Akur dengan kemampuan diri yang tidak seberapa. Setakat pandai cakap sahaja, buatnya belum tentu. Masih ramai sahabat yang diamnya berisi. Bukan seperti aku ibarat tin kosong, bunyi sahaja yang lebih.

Aku akan pastikan sahabat-sahabat yang berpotensi ini akan dilihat, dinilai dan dijadikan aset penting DMPKT. Aku akan berusaha.. :)

Paling mengembirakanku tatkala menjadi tulang belakang ataupun tukang "support" utama sahabat-sahabat yang berada di baris hadapan. Baru terasa semua orang memaksimakan potensi diri. Lagipun, aku jenis insan yang mudah hanyut dengan persekitaran. Kalau aku dihadapan, nanti syok sendiri. Tak perasan tertinggal atau meninggalkan orang-orang lain. Biar kita hayun langkah perjuangan seiring dan sejalan.

Entry kali ini di"publish"kan walau bersifat sangat peribadi. Dengan niat dan harapan dibaca oleh sahabat-sahabat seperjuangan di bumi peladang. Ku ulangi sekali lagi, dengan nada merayu dan memohon, jangan nilai diri ini berdasarkan luaran semata-mata. Tolong dan bantu memberi informasi kepada barisan pimpinan kita, AMIRAH IZZATI memang boleh bercakap di hadapan, tetapi kualiti kerjanya masih perlu ditimbangkan.

Sentiasa berusaha mengingatkan diri dan hati

Maka demi Allah yang tiada Tuhan selain daripadaNya, sesungguhnya sesaorang kamu itu tetap akan beramal dengan amalan ahli syurga sehinggalah di antaranya dengan syurga itu jaraknya cuma sehasta sahaja. Tiba-tiba dia telah didahului oleh tulisannya ( suratan takdir ) sehingga dia beramal dengan amalan ahli neraka, maka masuklah ia ke dalam neraka. Dan sesungguhnya sesaorang kamu tetap akan beramal dengan amalan ahli neraka sehinggalah di antara dirinya dengan neraka cuma sehasta saja. Tiba-tiba dia telah didahului oleh tulisannya sehingga dia beramal dengan amalan ahli syurga, maka akhirnya masuklah dia ke dalam syurga itu.

Tiada ruang, tempat dan masa untuk berasa selesa dan berbangga dengan amal kebaikan yang dilakukan semalam, hari ini dan esok.




0 comments: