Thursday, May 3, 2012

Bicara Pengantin

Salam Palestine

Alhamdulillah..sejuta kesyukuran dipanjatkan. Punya ruang dan kesempatan malam ini. Membuat sedikit catatan pasca majlis bertukar status. Mengisi kotak memori kehidupan. Berakhir juga majlis yang dinanti penuh debar. Terutama saat ijab dan kabul. Degup jantung sukar disembunyi getarnya. Walau diselindung dengan senyuman, masih terpamer riak di wajah, ada resah tersembunyi di kamar hati. Dengan sekali lafaz, seperkiraanku tidak sampai seminit, akhirnya sah bergelar isteri. Subhanallah..ada perasaan yang sukar dimengerti saat pertama kali tangan sang suami dikucup. Sukar ditafsir...

Perkahwinan ini baru mahu genap seminggu esok. Apa yang mampu disimpulkan, indahnya Syariatullah. Berulang kali kami, suami isteri melafaz tahmid penuh syukur. Disatukan dalam ikatan pernikahan. Menamatkan penantian hampir 2 tahun. Isi cerita kami lebih kepada muhasabah sepanjang perkenalan. 2 tahun yang penuh ujian. Terutama hati dan perasaan. Kesetiaan dan kejujuran. Melakar perhubungan yang belum halal tanpa sebarang pencemaran dosa. Berhubung dengan beradab dan berkomunikasi penuh batas. 2 tahun tanpa sebarang panggilan suara, duduk berdua, berbicara semahunya, saat mengenang semua..kami tersenyum bahagia. Syukur lagi, Allah beri kekuatan menjaga perhubungan penuh cabaran itu.

Bukan mahu mendabik dada mencerita apa yang telah dilalui, sekadar mahu berkongsi rasa terutama buat kamu si anak muda yang sedang diuji panahan asmara. Berhati-hatilah melakar cinta. Jangan diluah segalanya. Jangan diturut kata hati. Simpan saat benar-benar halal. Baru terasa kemanisan yang tiada tandingan. Melewati alam perkahwinan tanpa banyangan dosa semalam. Sabar itu perit kerana buahnya manis. Bercinta di alam perkahwinan manisnya lebih manis dari madu. Saya sedang menikmatinya. Percayalah!

Saya mengerti penuh keinsafan, langkah kami baru bermula. Dihadapan menanti ujian dan cabaran yang lebih hebat. Tiada senjata mampu kami sediakan melainkan bergantung pada ihsanNya yang mengatur isi alam, semoga setiapa ujian kami hadapi dengan sabar dan redha serta penuh syukur pada setiap anugerah. Tips berulang dari sang suami..jaga hubungan dengan Allah dan jangan angkuh untuk meminta padaNya. Saya pegang seteguhnya, saling mengingatkan asas perhubungan kami hanya mahu meraih redhaNya. Semoga doa berterusan dari kalian, kami pasangan baru berkahwin ini mampu melayar bahtera dakwah yang haraki. Amin ya Rabb..

p/s-terima kasih tidak terhingga atas kehadiran keluarga, rakan teman ke majlis kami. Tidak dilupakan doa dari kalian yang di kejauhan. Semoga ikatan hati kita semua terpaut dalam redhaNya..Semoga juga saya masih boleh terus melakar madah di sini, walau dengan status isteri ^_^


8 comments:

AriZ said...

waahh...penganti baru. ^___^

Pelangi Indah said...

alhamdulilah..wah indahnya cinta lepas nikah..

bicara_sufi said...
This comment has been removed by the author.
bicara_sufi said...
This comment has been removed by the author.
bicara_sufi said...
This comment has been removed by the author.
bicara_sufi said...

Alhamdulillah..mengikut jejak awk..:)

orang biasa said...

barakallahulakuma

yummyaisyayummyaisya said...

Alhamdulillah.. tahniah kepada Ridek dan pasangannya ini.tumpang bersyukur Ridek sudah sah bergelar suami kepada wanita baik :)