Saturday, August 1, 2009

Kasih tercipta


"Awak dah ok? Ambillah masa..hibernasi.." "Usah berduka walau dilanda badai..teguhkan pendirian..hanya Allah menjadi penilai.."

Antara kata-kata yang kuterima melalui panggilan telefon dan juga sms tika jiwa gelisah dan berteman airmata. Terima kasih tidak terhingga buat 2 sahabat yang telah teruji dan terbukti ketulusan mereka sepanjang berada di layar persahabatan denganku.

Melalui bicara YM juga ada 2 orang sahabat memberi kata perangsang dan memintaku tabah menghadapi ujian perasaan ini. Juga ucapan terima kasih tidak terhingga kurakamkan di ruang bicaraku ini.

Inilah kehidupan. Tidak pernah statik coraknya. Tidak pernah tenang badainya. Bohong andai aku bisa berdiam saja tanpa sebarang kecewa dan gelisah atas apa yang telah berlaku. Apatah lagi hal dan keadaan ini melibatkan komitmen kepada perjuangan. Perjuangan yang sudah menjadi sebahagian daripada kehidupan. Pasti tidurku tidak lena, makan ku kurang berselera memikirkannya.

Namun, bak kata sahabat semuanya, jangan pula aku lagi yang akan memilih jalan "beruzlah" selepas ini. Aku sahut kata kalian. InsyaAllah..doakan aku sentiasa memilih jalan yang bijak. Aku juga tersangat takut sebenarnya. Kalau ikut kata hati memang mahu saja membawa diri dan jiwa luka ini. Mahu saja diam dan berehat seketika. Mencari ruang bernafas dan ketenangan diri.

Syukur tidak terhingga atas aturan Allah buat diri ini. Rasa-rasa "songsang" untuk beruzlah itu padam sendiri. Dek pukulan dan kata-kata sendiri tatkala membacakan kepada adik-adik usrah buku "golongan tercicir" karangan Ust. Fathi Yakan. Sepanjang menjadi nakibah mereka, terlalu kerap lisan ini menuturkan
"jika ada masalah, apa jua masalah, tolong jangan korbankan jemaah dan perujuangan..ingatlah, kita ni, yang di Tawau ini, bukan dari kalangan pelajar agama. Ilmu kita tidak banyak untuk kita curahkan, harta kita tidak bertimbun untuk kita sedekahkan, ibadah kita tidak sempurna untuk kita persembahkan akhlak kita masih jauh untuk menjadi qudwah hasanah. Komitmen dengan jemaahlah antara harapan untuk kita memburu mukmin sejati bahkan syahid yang diimpi."

Terasa gerun jiwa bila mengingat kembali kata-kata ini. Benar-benar malu jika masih punya rasa untuk diam dan berehat. Apatah lagi dalam kondisi gerakan dakwah perlu dipacu selaju mungkin. Orang lain tengah berhempas pulas fikrah, tenaga, harta bahkan jiwa raga untuk mendaulat Islam. Wajarkah aku mengundur diri?

Cuma, kesan ujian perasaan ini, membuatkan diri berfikir sejenak. Perlu berubah pendekatan dan kaedah berkomunikasi dengan manusia. Terutama sahabat seperjuangan. Permintaan mereka agar jangan terlalu ditekan dan menekan. Nampaknya terpaksa akur. Hipotesis terpaksa begerak sendiri nampaknya sudah hampir menjadi teori. Iya bergerak sendiri tetapi masih dalam laluan yang sama. Bergerak sejalan tetapi tidak seiring. Hari ini mungkin aku agak laju, aku pasti esok kalian pula akan meninggalka aku. Hidup ini kan persis putaran roda.

Buat semua sahabat, aku tlah mengisytiharkan di ruang bicaraku ini, dengan keizinan dan restu redhaNYA, aku tidak akan mengundur langkah dari jalan kita ini. Walau hati dan jiwa masih luka dan berdarah. Akan ku rawatnya serapi mungkin tanpa perlu diam dan di tahan di "wad uzlah". Ayuh..kita teruskan langkah perjuangan..terlalu banyak yang menanti selepas ini

  • Ihtifal
  • Munaqasyah
  • HELWA
  • IT
  • JPP
  • Tarbiyyah
  • Nisa' [oppsss..ini tak sangat lah kan..yang ni "tender" kalian... haha ]
Semoga nama-nama kita masih dan akan sentiasa tercatat sebagai generasi penerus perjuangan..amin Ya Rabb..








0 comments: