Saturday, September 12, 2009

Ikatan hati

Salam Ramadhan

Sabtu yang menenangkan. Seharian di rumah hari ini. Tiada sebarang mesyuarat atau aktiviti di siangnya yang perlu dihadiri. Tidak seperti kebiasaannya ada sahaja agenda yang perlu dibereskan.

Walaupun dalam keadaan lapang begini, tiada rezeki untuk hadir iftar jama'ie di Merotai. Terkilan juga. Apakan daya, tidak sampai hati membiar mak dengan abang ipar sahaja berbuka dirumah. Adik-adik semuanya punya urusan peribadi. Salam kemaafan buat sahabat semuanya atas ketidakhadiranku.

Ramadhan ini, tidak berpeluang aku mengahadiri iftar-iftar yang dianjurkan oleh jemaah. Kesan perlu menyediakan juadah berbuka dirumah. Lagi pula, sayu sangat hati untuk meninggalkan mak dan adik-adik sahaja. Apatah lagi dalam keadaan kakak-kakak dan abang-abang semuanya tiada di rumah. Tidak mahu hati mak sayu dan akan terbawa-bawa mengimbau memori berpuasa bersama arwah bapa. Tidak mahu sakit menanggung rindu kembali meyerang hati.

Tidak dinafikan, perasaan serba salah, tidak tenang, teringat-ingat menyelubungi jiwa dan minda tatkala gagal hadir program jemaah. Dalam masa yang sama syukur sangat punya rasa hati ini. Tanda Allah masih mahu mengikat hati dan diri pada tali perjuangan. Sebab itu, sering berdoa agar biar keterikatan ini kekal berpanjangan selama-lamanya.




Kg. Pasir Putih, 9.21 p.m


2 comments:

segenihrubu3 said...

Akak.. xpe janga sedeh2...
Mengenbirakan hati seorang ibu pun dapat pahala juga...^^

bicara_sufi said...

:)betul...betul...betul