Sunday, December 6, 2009

Kaku berdiri

Kondisi diri kini-berada dalam keadaan tidak yakin diri dan berjiwa kecil. Mungkin sudah lama aku diselubungi simptom ini, tapi baru kini tertonjol dan terzahir. Sebentar tadi juga aku menolak untuk memenuhi jemputan adik Perpis bagi mengisi satu slot kuliah dasar KAMI yang bakal diadakan 16-20hb Disember nanti. Rasa sangat tidak berkeyakinan mampu memberi mutiara hikmah berbentuk madah bicara saat diri tidak berada di paksi ketenangan ini. Terlalu jauh rasa diri banding sahabat-sahabat lain yang sudah semakin bergaya langkahnya di jalan juang ini.

Tidak suka sebenarnya menghampakan dan menyulitkan lagi gerak kerja adik-adik, namun apakan daya, gagal membendung rasa negatif yang menguasai diri kala ini. Syukur juga, mereka sudah ketemu pengganti yang jauh lebih berilmu, berpengalaman dan sangat berkelayakan.

Sebentar tadi juga baru selesai membaca blog sahabat maya. Membaca entry bertajuk berjiwa besar, membuat diri terpukul sendiri. Terngiang-ngiang katanya lewat penulisan itu

"Mustahil tokoh-tokoh besar tersebut mampu bertahan tanpa pembantu-pembantu yang sentiasa sedia memberikan bantuan."

Sejauh manalah selama ini mampu menjadi pembantu kepada barisan piminan yang harus ditaati. Sudahlah membantu pun kurang, memberi kesulitan lagi agaknya. Program tidak dihadiri dengan jiwa dan raga, sekadar datang seadanya. Ada juga ketikanya mencari sejuta alasan untuk berjaya bolos daripada menghadiri program. Dalam mesyuarat pula, tidak fokus dan sekadar hadir memenuhi surat panggilan mesyuarat. Tidak datang dengan idea. Tetapi datang dengan harapan yang tinggi mesyuarat segera habis dan mahu secepat kilat pulang ke rumah.

Kenapa jadi begini? Mana hilangnya rasa manis ukhuwwah bergerak kerja bersama. Menghabis masa untuk ummah dan Islam tercinta. Memerah minda biar lahir idea bernas untuk kecemerlangan jemaah dan perjuangan. Persoalan yang perlu ditangani dengan tindakan. Bukan sekadar membiar menjadi persoalan demi persoalan.

Sejujurnya, aku juga tersangat berharap mampu kembali "beraksi" di pentas dakwah ini. Walau dengan langkah yang sedikit tempang, akan ku usahakan menuruti kamu, dia dan mereka yang semakin gagah melangkah.


[aku lihat mereka sedang berdiri,aku masih terduduk..aku lihat mereka sedang berjalan, aku masih berdiri..aku lihat mereka sedang berlari..aku baru melangkah..aku lihat mereka semakin jauh..aku masih disini dan begini..]

0 comments: