Friday, April 9, 2010

Sekadar Teori?

Rasanya bukan waktu yang tepat untuk menulis jika difikirkan soal keutamaan masa. Apa tidaknya, ada beberapa perkara yang lebih utama harus disegerakan. Antaranya, menyudahkan soalan peperiksaan semester pertama subjek Kimia dan Tasawwur Islam tingkatan 4. Juga, sekali lagi amanah menyediakan buku aturcara Hari Anugerah Pelajar Cemerlang SMKJP 17hb ini. Janganlah kerja ini tetap dan berpencen pula. Memanglah minat dengan "publisher" tapi mahu juga rasa berada di posisi berbeza. ^_^

Terdetik untuk menulis apabila teringat kembali insiden tengah hari tadi. Sedang aku bersiap-siap mahu pulang..

"Ada usrah kah petang ni?" Tanya seorang ustaz di sekolahku

"Aaa...aa..sepatutnya ada Ustaz. Sebab sudah ada jadual tu." Aku menjawab gagap.

Macam mana tak gagap, orang yang sepatutnya bagi usrah, lebih awal "cabut" daripada aku. Malas hendak bertanya lanjut pada dia, dengan alasan bersangka baik. Agaknya, dia tak balik rumah terus, keluar kejap sahaja kot. Sudahnya, sangka baik sudah berubah menjdi "bersangka-sangka". Sedikit bengang dan geram dengan tingkah sahabat yang satu ini.

Sejurus selepas menjadi nakibah "loncatan"..aku termenung sepi di kereta. Pemanduanku menjadi kosong. Bercampur baur perasaanku. Sedih, geram, marah, kecewa berpadu menjadi satu rasa. Benarlah, manusia apabila sedang berada dalam kenikmatan, susah ditagih sebuah kesyukuran. Merujuk kepada keadaan sekolah ku sendiri. Sebuah sekolah yang sudah punya "green light" untuk mentarbiah ratusan jiwa, namun para murabbinya pula asyik main tarik tali.

Walhal ada sekolah, sangat susah mahu mendapat peluang "rasmi" menjalankan program perkaderan dan pentarbiyyahan jiwa, tetapi para naqibahnya gigih demi sebuah kefahaman dan amanah. Mahu membukti teori menjadi sebuah realiti. Tidak sekadar uslub dakwah bergegar hebat dibicara dan dibahaskan dalam kumpulan usrah semata.

Bagai mahu menjerit, mana perginya teori dakwah yang kita hadamkan selama ini. Mana perginya baiah yang telah kita ikrarkan sebelum ini. Hanyut dan hilang bersama kenikmatan yang sedang kita kecapi?

Aku tidak menyalahkan sesiapa kerana seharusnya aku menuding kesilapan dan kesalahan itu pada diri terlebih dahulu. Sekadar bermohon dan meluah rasa, buat semua sahabat yang masih mahu menabur jasa, ayuh bersama kita membahu. Padukan kembali langkah yang kian longlai ini. Mad'u di depan mata. Menanti huluran tangan kita membawa mereka menuju hidayah.

Sejujurnya..aku tidak kuat terus sendiri bertahan menahan kata hati dan runtunan nafsu..mengajak aku turut diam dan berehat..sekadar menjadi pemerhati dan terus berteori.

Aku tidak kuat untuk terus sendiri...

[monolog malam ~tanpa fokus kepada mana-mana individu..ditujukan buat diri dan semua sahabat terutamanya yang bergelar PENDIDIK..manfaatkan ruang dan peluang di depan mata..apa khabar usrah remaja kalian?]

3 comments:

Adry said...

sabar jak laa

hanaizor83 said...

perasaan bersangka2 mmg xptt ada tapi kdgkala perasaan itu singgah juga kerana ada laluaN yang dicetuskan oleh manusia..ermm..sbr jak la..

sang penglipur said...

pergunakanlah sebaik mungkin apapun peluang yang ada, kadang kala peluang itu tidak akan singgah untuk kali kedua