Thursday, May 13, 2010

Hadiah Hari Jadi

Salam 13 Mei

Hari bersejarah hari ini. Tarikh yang sama 27 tahun lalu, Allah menetapkan hambanya ini lahir ke dunia fana. Menghuni buana menurut takdir, ketentuan dan ketetapannya. Alhamdulillah.hanya lafaz itu yang selayaknya. Atas keizinan terus memberi peluang menabung amal buat bekal ke alam sana yang hakiki.

Seperti tahun-tahun yang sudah, 13 Mei pasti menukilkan sejarahnya yang tersendiri. Kalau dahulu, kad harijadi pengganti diri sahabat taulan. Menzahir kasih ukhuwwah dan ingatan buat seorang teman. Mengukir memori yang tetap segar hingga ke hari ini.

Beberapa tahun selepas itu, kad tiada lagi. SMS menjadi medan mengingati hari yang bererti.Dengan doa yang pelbagai, tetapi ucapan yang sama 'selamat hari lahir' memenuhi' inbox seketika. Hari ini, di tahun 2010, teknologi berkembang seiring putaran masa, selain SMS ucapan dikirim menerusi Facebook. Fenomena jaringan sosial yang hangat di perbincangkan. Hingga soalan peperiksaan dan jawapan pelajar pun ada perkataan "facebook". Itulah hebatnya FB. Tetapi, mengambil manfaat secara positif tiada masalah bukan.

Kepada semua rakan FB yang mengambil masa menghantar ucapan dan doa sempena ulangtahun ke 27 ini, sangat dihargai. Moga-moga doa tulus ikhlas kalian diperkenankan olehNya yang Maha Mengetahui.

Memori yang ternukil hari ini, hingga ke masa entry ini ditulis, ada dua perkara. Pertamanya :

"assalamualaikum..kak, datang ya ambil kek kakak..siap sudah." seorang adik pekerja cahaya permai menghubungiku menerusi panggilan telefon.

"wa'alaikumussalam..haa? ndak ada pun akak order.? tanya ku kebingungan.

"ada ni kak..kak ogy yang order.kakak datang ya ambil" jawabnya memberi penjelasan.

"owh..ok..tapi petanglah ya...akak di sekolah ni." aku menjawab separa kebingungan.

Memang satu kejutan di luar jangkaan. Tidak sangka "lawak kek" semasa harijadinya 1 Mei lepas, di buktikannya. Sudahnya, kek itu memang menjadi satu-satunya kek harijadiku. Jarang benar aku "berkek" harijadi. Seingat aku, masa kecil-kecil dahulu, adalah 1-2 kali berjamuankan kek harijadi. Itupun pada 15 Mei. Menumpang kek adik lelakiku. 2008 pun ada sekali. Hadiah dari seorang sahabat. Kami jamah di sebuah restoran yang terkenal dengan "sampan pecahnya". Comel kek itu. Warna ungu. Sama comel dengan kek hari ini. cuma warnanya hijau. Macam "perli" pulak. Dulu Nisa' sekarang DMPKT. [padahal tuan permberi kek tak terfikir pun macam ni..hihihi].

Kejutan kedua, juga sangat mengharukan. Hadiah dari seorang adik yang berkongsi "IZZATI" denganku. Kenal sekadar luaran, tetapi kami mengaku, kami punya rasa yang tidak jauh berbeza. Entry bertajuk "Sabar sampai tenang" yang dimuatkan dalam blognya..benar-benar sesuatu yang istimewa.

Izyan Izzati Mahzan March 9 at 7:43pm

Kak Mira, semua orang pun selalu pesan pada saya supaya bersabar. Sabar..dan sabar…Saya tahu sabar itu penting..tapi sampai sekarang, saya sendiri tak pasti hingga tahap mana saya harus bersabar supaya hati saya jadi tenang…T_T

Amirah Izzati March 9 at 8:02pm

Awak tak akan jumpa berapa nilai sabar yang perlu awak capai supaya awak boleh tenang…apa yang awak boleh buat ialah terus bersabar sampai awak tenang.
dan..untuk pastikan awak tak ulangi lagi kesilapan lalu..hanya ada satu cara..awak bersandar dan berharap pada DIA. DIA yang sahaja yg tahu apa yg akan berlaku pada kita esok dan hari seterusnya. Kita cuma boleh merangka, mengagak saja…betul tidak..kuasa DIA.
Secara teknikalnya..ubat tahan sakit “penyakit” yg sedang awak deritai ini adalah..terus konsisten dengan amalan-amalan yg mendekatkan diri apa pada DIA..”bodek” DIA supaya sembuhkan sakit ini segera..insyaAllah..
Izyan Izzati..terus bertahan!

—————————————-—————————————————————————————————

Sejak hari itu, saya tidak lagi mencari sabar..tapi terus berusaha untuk menjadi sabar. Walaupun selalunya saya tak bersabar pun..heeee~

Kak Mira

Saya mengenali kak Mira kira-kira 2 tahun yang lalu. Ketika saya pertama kali menjejaki Sabah. Kak Mira merupakan kenalan Kak Asma’[kakak kepada Maryami~] Dia secara suka rela menjadi pemandu pelancong saya dan teman sepanjang keberadaan kami di sana… Beberapa hari di bumi Tawau, saya hanya sempat mengenali insan ini secara luaran sahaja…Orangnya manis, ramah dan mudah ketawa. Melihat senyuman yang terukir diwajahnya seolah-olah di adalah wanita paling bahagia di bumi ini. Sedikit pun tiada kerut yang terukir walaupun hakikatnya mungkin hati wanita itu sedang memikul beban perasaan yang berat…entah tiada siapa yang tahu… dan sekembali saya ke semenanjung, saya mula mengikuti perkembangannya melalui YM, blog, Facebook….dan sejak itu, saya baru belajar untuk mengenali hati dan jiwa seorang Amirah Izzatiwalaupun tak sepenuhnya. hehe~

Alhamdulillah, bagi saya pertemuan antara saya dan Kak Mira adalah suatu anugerah dari Allah…Kami bukan sekadar berkongsi nama yang sama, malah mempunyai jiwa yang tak jauh beza…Walaupun saya tak pernah berkongsi sebarang kisah peribadi dengan kak Mira…tapi yang ajaibnya, setiap kali kami berbual, kak Mira pasti akan mengeluarkan kata-kata yang sangat menyentuh jiwa saya…seolah-olah dia sedang membaca segala rahsia yang tertulis di hati ini satu persatu… seolah-olah sedang memeluk menenteramkan di saat saya keresahan… seolah-olah menyeka air mata yang tak tahu entah bila akan berhenti…dan tanpa pengetahuannya sendiri, dia sebenarnya selalu saja memujuk jiwa yang sedang merajuk…

terima kasih kak, saya banyak berhutang budi dengan akak~ ahh, kak Mira….tiba-tiba saya jadi syahdu…wuwuu~

dan hari ini..adalah hari lahirnya yang ke 27…Selamat hari lahir kak…moga akak sentiasa dalam pemeliharaan Allah. Moga semangat dakwah akak yang membara terus menyala membakar bumi Sabah…

p/s: Semoga akak tergolong dikalangan golongan wanita yang bakal menjadi bidadari syurga tak lama lagi~~ [akak faham kan maksud saya...nanti kalau dah sampai waktunya, 'roger-roger' la saya di semenanjung yer..heeee~]

-------------------------------------------------------------------------------------------------

Istimewa bukan kerana adanya nada-nada pujian di situ. Tetapi istimewa kerana rasa memberi sesuatu. Terus terang, tatkala, dia menyatakan soalan-soalan untuk kami perbincangkan, aku seolah-olah sedang bercakap dengan diri sendiri, memujuk diri sendiri. Sebab, semua soalannya itu, adalah persoalan yang turut membelengguku. Dan..Allah ilhamkan jawapan kepada persoalan yang bermain di minda melalui dia. Inilah yang kami maksudkan.."rasa jiwa yang tidak jauh berbeza".


Dua hadiah yang indah. Walau mungkin biasa saja pada penilaian orang lain. Tapi tidak pada diri. Sesuatu yang akan dikenang sampai bila-bila. Sekali lagi, buat pemberi kek, penulis urwahabadi, dan semua yang mengingati 13 Mei adalah hari yang bermakna buat insan bernama AMIRAH IZZATI, hanya ucapan terima kasih tidak terhingga yang mampu dibalas. Semoga ukhuwwah yang dianugerahkan ini, akan kita pelihara selamanya.



~~ kek 2008 dan 2010 ~~

1 comments:

urwahabadi said...

ohoho.patutla rasa nak tersedak, ada orang menyebut rupanya..heee~