Monday, May 17, 2010

Pelajaran Dari "gua'

ke kiri ku resah
ke kanan ku buntu
ke depan ku gelisah
memendam rasa
membungkam jiwa
lemah, lesu dan lemas
semua bersatu menjadi satu

seakan gelap pekat siang yang cerah
seakan membahang malam yang dingin
seakan letih mendaki tanah yang datar

rasa jiwa semakin tidak menentu
kabur mahu terus memburu
tidak upaya membeza keliru
bimbang tersungkur dan terus jatuh

apa harus patah kembali
menoleh belakang yang ditinggal pergi
menjejak semangat yang hilang
mengutip pengalaman yang mendewasakan
mengumpul nur buat mencerahkan
segala kelam suram yang menyesakkan

atau mungkin perlu terus diam
membiar segalanya berlalu
pergi seiring waktu
sambil merenung segala khilaf diri
yang hadir sebagai pengajaran
dunia bukan taman syurga
yang segalanya indah
dunia sekadar sementara cuma
pentas ujian buat sang hamba
hadapainya dengan benih sabar
depaninya dengan buah iman
biar mampu menggapai
impian syurga firdausi hakiki

[Ya Allah..lapangkan dada ku..luaskan sempit jiwa yang ku deritai ini..jangan ujiku dengan ujian yang tak mampu ku hadapi..Engkau Maha Mengetahui lagi Maha Mengasihi]

2 comments:

nurr kasih said...

salam warahmatullah..

mohon izin copy puisinya ya. sungguh terkesan dijiwa. kredit untuk penulis. syukran.

bicara_sufi said...

w'salam wbt

maaf keterlewatan menyedari kehadiran "komen" ini..ya..sila, segalanya percuma di sini..moga ada manfaat bersama. :)