Sunday, January 30, 2011

Secawan Teh

Salam Palestine

Sedang menikmati erti cuti. Walaupun tidak keluar ke mana-mana destinasi percutiaan, memadailah punya waktu seketika menghirup udara pagi tanpa perlu berada di white bridge. Seminggu cuti sempena Tahun Baru Cina. Kalau di hitung masa, panjang bunyinya. Tapi melihat tugasan yang menanti, diari sudah penuh. Modul untuk program PERPIS sekolah belum sempurna. 3 subjek OUM menanti untuk dihadam. Memikirkan ini sudah cukup membeban minda.

Hati juga tidak berbunga ceria. Bagai memendam sesuatu yang bersimpul padu. Sukar dirungkai! Sudahnya badan tidak cergas, minda tidak cerdas. Pergerakan menjadi lambat, otak menjadi lembab. Beriringan dengan cuaca yang tidak menentu. Langit jarang cerah sepanjang hari. Mentari sering dibayangi awan gelap pekat.

Apa lagi pilihan yang ada. Melainkan duduk setia di rumah. Mencongak masa, menanti waktu semua kembali pulih. Rasa jiwa kembali berbunga indah. Akan sampai waktunya, cuma memerlukan kesabaran yang tinggi. Itu pesan seorang teman, saat aku tidak mampu menahan beban jiwa ini berseorangan.

Sedang bersabar..berusaha untuk tenang...mari, kita nikmati secawan teh panas.



0 comments: