Thursday, March 17, 2011

Rindu Pelangi Indah

Salam Palestine

Ternyata terlalu jarang menulis. Muak sebenarnya menukil kata ini. Saat punca sebenarnya datang dari diri. Rasanya selagi masih dalam mode "susah hati" sebegini, bicara sufi akan berteman sepi. Sesekali berisi puisi hati, saat sudah tidak mampu menahan resah dan emosi diri. Aduh..maafkan kekerdilan jiwa ini..

Hari ini, "susah hati" terusir seketika. Berusrah bersama kekanda DMPKT. Sekali lagi aku menyedari, akulah yang paling muda dan masih berlum berteman hidup di situ. Banyak hikmahnya. Memenuhkan teori-teori yang perlu dihadam sementara menanti saat diuji di medan realiti.

Kagum juga dengan iltizam sahabat seusrah. Ada yang sedang menanti hari untuk melahirkan cahaya mata, masih gagah hadir usrah. Katanya, daripada berteman lena di rumah, baiklah hadir ke usrah. Mudahan aku juga nanti segagah ini. Bisik pada hati.

Syukur atas ruang dan peluang yang sentiasa diberikan olehNya untuk terus komited pada medan ini. Kalau tidak, pasti rasa "susah hati" ini akan semakin parah. Terikut-ikut dan terbuai-buai dengan emosi. Hingga hilang kualiti masa. Mahu diundur,diputar atau diulang mustahil sama sekali.

Apabila diperlihatkan, teman-teman yang memilih untuk rehat, memilih untuk berundur atau memilih untuk tidak berada bersama saf perjuangan ini lagi, rasa gerun juga. Apa tidaknya, pernah suatu ketika mereka ini sebaris bersama. Ditamrinkan, dikaderkan, ditarbiyyah oleh sang murabbi yang sama. Bahkan baiah yang dilafaz juga sama. Hanya mampu terus berdoa..istiqamah pada jalan perjuangan. Saat ini dan sampai hujung nyawa.

Bersama kita berdoa..untuk aku, kamu, dia dan mereka..semoga nama kita akan terukir pada kanvas perjuangan ini sebagai pejuang-pejuang yang ikhlas untuk menegakan agama ini.

p/s-doakan khusus untukku-segera sirna "susah hati" ini..sudah lemas lencun kehujanan. Rindu sang mentari ceria berteman pelangi indah..doakan aku teman. ^_^



[rindu juga mahu terbang tinggi..melambai laut cina selatan..insyaAllah..sisih sahaja "susah hati" ini..mahu beri hadiah pada diri ^_^]

2 comments:

Anonymous said...

mmmm..terkadang sudah tinggi terbangnya..namun terasa lazat lagi keseronokan duniawi..aaah..sepatutnya masalah si tikus bukan lagi mainan sang helang...ya Allah dgn sebegini fakir keadaan diriku, sudilah Tuanku menerima kata2 dari sifakir ini..Kata Tuanku, sedekahKu hanya untuk si Fakir.........

bicara_sufi said...

berusaha menjadi helang yang tidak leka dengan si tikus..