Tuesday, November 22, 2011

Cuti dan Sepi

Cuti sudah bermula. Sudah 4 hari sebenarnya. Cuma esok secara rasminya jadual ku bebas tanpa sebarang tugasan rasmi. Termasuk urusan perjuangan. [statement yang pasti tidak digemari oleh teman yang serius bekerja ^_^].

Seperti lazimnya, cuti masih sama coraknya. Mata lewat tertutup, lewat juga terbuka semula. Dugaan cuti yang paling berat aku rasakan. Tabiat tidur yang sukar diubah. Terkenang zaman persekolahan. Punya berazam untuk menikmati sepertiga malam, beli jam loceng besar. Siap letak di atas almari yang tinggi. Dengan harapan mampu gagah bangun. Sudahnya jam loceng berwarna hijau itu hanya bertahan seminggu. Habis hancur berkecai jatuh dari almari yang tinggi itu. Aku tetap juga tergam di katil. Gagal membangunkan diri!

Cuti ini juga, bermula dengan sedikit keresahan. Keghairahan ku pada buku jatuh ke tahap membimbangkan. Seingatku, sebulan dua ini, tiada satu buku mampu ku ringkaskan. Rak buku ku juga sudah lama tidak ku sapa. Kalau ianya mampu berkata-kata, pasti di pujuk rayunya aku. Kenapa meninggalkannya sedemikian lama. Tidak sudi singgah membelainya mesra. Sedang dulu, dia teman setia. Mengisi hari-hariku indah. Menerobos dunia tanpa sempadan. Berundur jauh ke belakang. Meneliti sejarah yang beri sejuta pengalaman. Semuanya ada pada sebuah buku. Inilah aku yang semakin lupa daratan!

Orang selalu berkata, kesilapan beri kita pengajaran. Biar jangan sampai sejarah berulang. Jatuh ke lubang yang sama lebih dari sekali. Itu maksudnya, kesilapan hanya menjadi latihan. Latihan menjadi semakin kurang baik. Namun, seakan cuti ini bermukaddimah sebegini. Aku bagai mahu di tanam sahaja di dalam lubang ini. Aku yang masih tidak sedar diri!

Lebih buruk, cuti menghilangkan teman bicara ku. Walau nada yang lebih tepat, teman yang aku paksa mendengar ceriteraku. Aku terjah dengan persoalan yang hanya memberatkan mindanya. Aku asak dengan teori-teori kehidupan yang aku cipta hingga menyesakan jiwanya. Walhal, cuti ini latihan, sebelum dia benar-benar meninggalkan aku. Aku yang tidak pernah mahu mengerti...

Adakalanya aku terfikir, mungkin sahaja aku silap memilih profesion. Tidak sesuai dianugerahkan cuti yang panjang. Cuti sering memberi konotasi negatif pada bicara kehidupan. Ini tahun kelima aku berperasaan sebegini..Cuti dan sepi..aku tidak boleh lari!

p/s-kamu yang membaca..jangan membuat resolusi..aku perlu segera bertukar status..sebagai satu solusi..cuti menjadi lebih bererti..ingat..resolusi cadangan itu bukan di bawah kawalanku..bahkan jauh dari jangkauanku..matikan saja mainan minda "nakal" mu itu!

[mengazetkan lagi kisah cuti yang panjang di sini..untuk tujuan perbandingan..terutama saat aku sampai seru..hidup tidak lagi sendiri..]

0 comments: