Monday, May 14, 2012

Catatan Ulang Tahun

Salam Palestine

Kerinduan sebenarnya mahu mencatat di sini. Apakan daya, sekali lagi laptop pinjaman masuk "ICU". Suami juga sudah beberapa kali bertanya, bila mahu keluar entry baru. Rupanya dia pembaca senyap bicara sufi. Terharu juga tulisan-tulisan di beri respon positif. Apatah lagi saat dia menyedari ada beberapa tulisan memang dikhususkan untuknya.

Kelmarin ulang tahun saya yang ke 29 tahun. Terasa jauh benar angka ini. Ramai yang menghantar ucapan, berkongsi gembira kerana tahun ini saya menyambutnya dengan status puan. Namun jujurnya, sambutan tahun inilah paling biasa-biasa. Saya hanya bersua suami setengah hari sahaja. Itupun saya hanya menjadi peneman suami yang khusyuk dengan buku dan laptopnya. Kebetulan, dia sedang berperang dengan persiapan akhir untuk peperiksaan semesternya. Pertemuan kami diakhiri dengan makan tengah hari bersama. Bukan pun di tempat istimewa. Sebuah warung kecil hampir 40km jauh dari bandar Tawau.

Usai mengucup tangannya, saya melambai sayu. Kembali memandu kereta kecil saya pulang ke rumah. Meninggalkannya di laman ilmunya. Saya memandu perlahan, mahu santai-santai di kereta. Sambil otak saya ligat memikir. Terutama usia saya yang semakin merangkak jauh. Tidak mampu saya nafikan, keadaan sudah tidak seperti dahulu. 29 tahun yang lalu. Saat ketaatan saya hanya pada seorang ibu. Kalau dahulu, saat saya keluar awal pagi dan balik adakalanya mentari sudah berlalu, tidak perlu saya menjelaskan panjang lebar. Ke mana dan dari mana saya. Si ibu sudah maklum, pasti saya daripada program, mesyuarat atau usrah.

Kini semuanya perlu dimaklumkan. Pada dia insan baru dalam kehidupan. Namun, sejuta kesyukuran saya panjatkan. Langkah saya ternyata masih mudah. Perkara baru, saya punya "reminder" bergerak. Dia yang akan mengingatkan aktivti yang perlu saya hadiri. Dan dalam proses penyesuaian ini, kami sentiasa mencari solusi terbaik. Formula kami, sentiasa berbincang. Jangan sesekali masalah komunikasi pencetus masalah. Samada kecil atau besar.

Belum sampai sebulan usia rumahtangga ini. Ucapan Selamat pengantin baru masih kerap singgah di telinga. Tetapi, saya kerap membisik diri, jangan manjakan perasaan. Hanyut dalam suasana bulan madu. Saya pegang kukuh pesan seorang kakak yang sudah jauh berpengalaman dengan rencah hidup sebagai seorang isteri yang turut mahu bergelar mujahidah. Katanya berulang kali :

"Amirah, jangan honeymoon lama sangat. Nanti susah nak kembali berjuang...kesannya perit"

Peringatan yang saya tanpa segan berkongsi dengan suami. Mahu dia juga turut merasa. Saling mengingatkan andai ada yang tercuai dan terlalai. Terpesona dengan pujukan cinta dunia hingga alpa manisnya cinta syurga. Justeru, walau tanpa sambutan luar biasa dan hadiah istimewa dari suami, saya tidak berdukacita. Kerana saya memang mahu membiasakan diri, hidup biasa-biasa sahaja. Memadai saling mengerti dan memahami kasih kami sudah tersimpul utuh, cinta kami sudah mekar bersemi di taman jiwa.

Saya memahamkan hati, perkahwinan adalah perkongsian. Suka duka dan derita bahagia. Jangan lokek memberi dan berlapang dada menerima. Iya, saya masih pasangan baru berkahwin. Belum selayaknya memberi komentar panjang perihal rumahtangga dan cabarannya. Saya belum diuji dan teruji. Namun, saya sengaja mengazetkannya lagi di sini. Saya mahu membacanya kembali saat saya goyah dengan getar ujian Sang Pencipta.

Kesekian kalinya, saya akan terus menitip doa, perjalanan baru di usia baru ini akan semakin cemerlang. Saya dengan segunung harapan pada Dia yang mengatur hati-hati, kekalkan aku dalam langkah juang ini.

0 comments: