Thursday, October 4, 2012

Biar tinggal kenangan

Salam Palestine

Malam yang agak lapang. Duduk dan menghabiskan masa di hadapan laptop. Puas menjelajah alam maya muka buku, saya singgah di sini. Menulis sedikit catatan isi hati yang kerap mengganggu akal fikir saya dua tiga hari ini.

Tugas saya selaku guru yang berhadapan dengan remaja 16-17 tahun membuat saya sering berfikir, betapa masa dan keadaan mampu merubah suasana dan persekitaran. Umum menyedari cabaran semasa hari ini sangat merungsingkan orang-orang dewasa yang matang fikirannya. Terutamanya ibubapa dalam membesarkan anak remaja yang lebih kerap terdedah dengan unsur-unsur negatif berbanding membina aura-aura positif dalam diri.

Mahu cari salah dan puncanya sudah berjela kertas kerja mendapatkan solusi ditulis dan dibentangkan oleh golongan cerdik pandai. Puas sudah para da'ie dan agamawan mengerah minda biar kreatif pendekatan dakwah dan tidak terus dipersalahkan dengan kejumudan dan dakwah bersifat syok sendiri. Hasilnya belum memberangsangkan bahkan makin menggusarkan.

Hingga saya terfikir, disebalik semua ini sebenarnya adalah ujian. Ujian untuk semua. Dari komuniti sekecil keluarga asas hinggalah sebuah negara. Ujian kesan gagalnya Islam dimartabatkan selayaknya. Islam sekadar agama tanpa penghayatan. Islam sekadar ilmu tanpa pengamalan. Islam tidak sebati dalam kehidupan. Diasing-asing dan dicerai-ceraikan tanpa keinsafan.

Kesilapan yang sering diulang-ulang. Kesilapan yang diwarisi oleh anak dari ibu dan bapanya. Kesilapan yang diwarisi pelajar dari gurunya. Kesilapan yang diwarisi rakyat dari pemerintahnya. Kening saya masih bercantum. Dahi saya masih berkerut. Masalah ini akan berlanjutan. Bahkan lebih hebat dugaanya terutama untuk anak-anak saya seterusnya. Tidak banyak yang boleh saya lakukan. Resolusi diri, saya berusaha tidak terus mewariskan kesilapan yang telah saya lakukan. Saya tidak dapat merubah semuanya, namun saya harus berusaha kuat merubahnya untuk diri dan keluarga terutama anak-anak saya nanti.

Kesilapan itu satu kenangan. Sejauh mana kita berusaha memadamnya dari kotak ingatan, lipatan sejarah hitam itu pasti akan terselak sesekali. Tidak kira dari saya, dia, kamu dan mereka. Hakikatnya kita pasti pernah melakukan kesilapan itu. Jika memadamnya dari kehidupan adalah sukar, berusaha lah memadamnya dari catatan dosa. Sesal dan taubat antara jalannya. Semoga dengan ini kita tidak menjadi pewaris kesilapan untuk mereka yang bakal menjadi amanah kita. Saya sedang berusaha!

0 comments: