Tuesday, May 21, 2013

Duka tidak pernah lama

Salam Palestine

Hanya punya beberapa minit menyudahkan tulisan ini. Senggang masa menanti Isyak. Sambil tangan sesekali menghayun buai sang puteri yang sudah layu matanya. Terpanggil menulis. Bersama sarat perasaan mendengar beberapa kisah dukacita yang berlaku di sekeliling. Rutin yang pastinya akan hadir dan menjengah catatan perjalanan kehidupan. Lumrahnya memang begitu. Hidup tidak sekadar datar bagai padang pasir yang tandus. 

Saya juga disebalik kegembiraan, keriangan dan kebahagian dianugerahkan cahaya mata penyeri hati, hadir bersama kesedihan, kedukaan dan kegusaran. Saya ingat lagi betapa sayu hati saya saat anak dilanda demam selesma saat hanya berusia dua minggu di samping jaundice yang berpanjangan selama sebulan. Tanpa pengalaman menjadi ibu, sangat sukar untuk saya menguntum senyum ketika itu. Itu baru ujian kesihatan yang saya kira sangat kecil berbanding orang lain yang lagi hebat ujiannya. Terbayang saya, apalah rasa hati ibu-ibu yang sedang menjaga permata hati yang sedang di uji dengan penyakit-penyakit kronik hingga membawa maut. Melihat wajah mulus si anak kecil sahaja, rasa kasih dan sayang kita kepada mereka bercambah mekar.

Ada seribu satu lagi kisah duka yang pasti sedang dilalui oleh sesiapa sahaja yang bernama manusia di alam fana ini. Ada yang sedang berduka kehilangan orang yang tersayang, harta benda yang diusahakan atau tidak mendapat keputusan peperiksaan yang dihajatkan atau apa sahaja yang akhirnya membawa murung di hati. 

Saat bebas dari rasa ini, pada hari ini, saya belajar dari kisah semalam, hanya dengan kembali mengingati hidup ini punya pengakhiran dan akan kembali menemui tuhan, kisah duka, pedih dan lara hati itu sedikit hilang. Kembali mewaraskan akal fikiran dan menenangkan rawan hati yang tidak tenang, semua ini hanya ujian. Hadapilah...bukan lari dan mendiamkan. Hadapi dengan iman. Gagahkan diri. Dekatlah dengan sang pemberi ujian. Penawar ada disitu. Kedamaian dan ketenangan juga datang dariNya. Kelam malam tanpa bintang akan sirna dengan hadirnya mentari ceria bersinar indah. Masa terus berputar dan segala yang berlaku hari ini akan menjadi kenangan. 

Mari bersama menuju tuhan.

0 comments: