Tuesday, June 23, 2009

Jalan masih panjang




Musim cuti mahasiswa sudah hampir melabuhkan tirainya. Hampir tiap hari dalam minggu ini ada berita kepulangan adik-adik mahasiswa ke menara gading. Tempat mereka menuntut segala teori. Teori bekal menempuh alam kerjaya yang telah mereka pilih. Juga teori menghadapi jalan perjungan yang tidak sedikit mehnah dan tribulasinya. Itupun seandainya masih terpilih dan dipilih !

Melihat mereka, terimbau kenangan-kenangan semasa bergelar mahasiswa dahulu. Penuh dengan idea dan semangat yang membara. Mereka juga mengulagi kisah dan sejarah itu. Kepulangan awal mereka ke universiti pastinya punya misi yang perlu diselesaikan. Jadual kuliah masih bersisa beberapa minggu untuk bermula. Namun, masa yang sepatutnya dihabiskan untuk bersama keluarga dan merehatkan minda yang sarat, mereka korbankan demi sebuah perjuangan. Sekalung tahniah diucapkan. Semoga adal agi waris-waris perjuangan yang bakal kalian temui dalam misi OKTI yang sedang kalian rancangkan.

Terasa ingin menggarap sedikit buah fikiran berdasarkan pengamatan dan pengalaman yang bertemu, bermesra dan bekerja dengan adik-adik mahasiswa yang berkesempatan pulang ke bumi peladang ini. Dari sudut kuantiti ternyata bilangan waris penerus perjuangan semakin bertambah. Ramai muka baru yang tidak dikenali sebelum ini hadir sama memeriahkan program mahasiswa yang telah dilaksanakan baru-baru ini. Satu perkembangan yang sangat positif.

Dari sudut kualiti, belum selayaknya untuk diberi penilaian. Sekadar mampu membuat andaian. Bila andaian, maksudnya boleh benar, boleh silap. Andai benar dan memerlukan kepada perubahan, perlu ada keinginan untuk berubah. Andai silap, mohon dimaafkan atas kekhilafan yang tidak diniatkan.

Nampkanya isu-isu perkaderan dan pentarbiahan di universiti masih mengulang isu-isu lama. Antara yang boleh dicatatkan disini :

  1. Ta'adud jamaah (berbilang jamaah) -"konfiuslah yang mana satu betul ni..semuanya matlamat yang sama untuk Islam juga..aduh..peningnya"
  2. Isu UBM - kena setlekan ubm ni sebelum grad..nanti taklah "jatuh" ke tangan orang-orang yang tak ditarbiyyah..
  3. Akademik Vs Jamaah - aktif dengan jamaah, nanti pointer jatuh, tak terlibat, nanti dikata tak faham-faham lagi kah tentang perjuangan..
Sekadar tiga daripada beberapa lagi. Cuma yang tiga ini masalah yang terus dan terus berlaku. Dimana-mana universiti dan apa jua method perkaderannya. Kebiasaannya, berjaya atau tidak menghadapi masalah-masalah berbangkit di universiti, bukan satu jaminan berjaya juga di alam realiti. Buktinya ramai para pimpinan JIK, bila kembali ke kawasan masing-masing gagal mengimplementasikan segala yang diperolehi. Ada juga sekadar ahli biasa yang hanya tahu akur dan wala' pada arahan pimipinan JIK, tetapi bila kembali ke alam realiti, bisa terus memacu perjuangan. Tidak kiralah statusnya kekal ahli ataupun "upgrade" sedikit menjadi pimipinan cawangan mahupun kawasan.

Perlu di sedari oleh para generasi perjuangan yang masih berada di alam kampus, banyak faktor yang perlu ditimbangkan agar mampu terus bergelar pejuang setelah bergelar graduan.

  1. Adakah kerjaya yang dipilih mampu menjadikan diri terus terikat dengan jemaah. Keterikatan itu mungkin tidak sama dengan orang lain. Hanya kita yang tahu keadaan diri kita. Contohnya kerjaya seorang guru tidak sama dengan kerjaya seorang pegawai. Seorang guru pastinya punya waktu lapang yang agak banyak berbanding dengan seorang pegawai. Namun adakah seorang yang masa kerjayanya 8 - 5 tidak perlu mengorbankan masanya untuk perjuangan? Masa rehat, tidur, makan, menonton tv, melayari internet bukankah boleh dikorbankan sedikit untuk perjuangan?
  2. Faktor ahli keluarga. Semak status kita dengan ahli keluarga. Andainya kita termasuk dalam kategori "dirantai" kaki kita andai pulang ke kampung halaman, timbang-timbangkan untuk TIDAK balik bertugas di kampung halaman. Cari ruang dan kawasan yang kita boleh membina kerjaya demi kelangsungan hidup dalam masa yang sama menjadi pejuang demi memaknakan sebuah kehidupan. Usah risau keluarga di kampung. Bukankan sering meniti dibibir kita "jika kita bantu agama Allah, Allah akan bantu kita". Jauh bukan penghalang kita berbakti kepada keluarga. Terlalu banyak cara dan kaedahnya. Kekadang dengan kejauhan itulah lebih mengeratkan kita dengan keluarga. Pepatah menyebut..kalau sayang tinggal-tinggalkan.
Dua faktor major ini, digarapkan disini, buat membuka mata dan minda generasi muda yang sedang gigih semangatnya belajar dan mengajar segenap ilmu di menara gading sana. Biar jelas dan terbuka laluan kehidupan. Berfikir sebelum membuat keputusan. Menilai sebelum membuat tindakan. Dalam apa jua keputusan dan tindakan, letakkan agama di hadapan. InsyaAllah..sejahtera mengiringi bahagia. Redha dan rahmatNya pasti menjadi teman kehidupan. Yakinlah...

[mencari-cari kakak-kakak yang sudah bergelar graduan ataupun sedang menanti majlis graduasi..ke mana menghilangkan diri..sedang berehat ka?sedang sakit ka? apapun jua kondisi..segera pulih ya..kerja dakwah melebihi masa yang ada :) ]

0 comments: