Tuesday, June 30, 2009

Jangan tengok saja..


Tulisan terakhir untuk Jun 2009. Esok tirai Julai mula membuka lembarannya. Ketika membaca kembali coretan-coretan lalu samada di terakan bicara_sufi lama mahupun rumah baru ini, seolah saya banyak berkira-kira tentang waktu dan masa. Bagai menanti sesuatu tiba atau mengharap sesuatu pergi. Apakah???

Minggu ini, tugasan disekolah tiba-tiba "menyerang" serentak. Isnin yang ceria disuramkan dengan kerutan di kening yang memberi isyarat, otak sedang ligat berfikit. Mahu tidak berkerut, dalam minggu ini, kena siapkan PEKA Sains untuk ditaksir oleh pentadbir. Dengan PEKA yang belum bertanda sepenuhnya dan fail-fail belum dikemaskini. Unit disiplin pula hendak bermesyuarat Khamis ini, memerlukan surat panggilan mesyuarat dan minit mesyuarat lepas. Dalam masa yang sama data SMM perlu dikemaskini. Kerja-kerja selaku Setiausaha HEM juga perlu disegerakan. Huhu.
.ternyata guru bukan sekadar mengajar dan mendidik. Guru juga kerani, polis, doktor, tukang kebun, arkitek dan macam-macam lagi. Masih keliru apabila ada yang mengatakan kerja sebagai guru mudah dan senang.

Apapun jua, kerja dan kehidupan tidak akan terpisah. Cuma perlu bijak mengatur masa. Jangan sampai kerja dan kerjaya merantai kaki, tangan minda dan jiwa kita. Rugilah jika sekadar hidup berteman kerja dan kerjaya. Warna kehidupan harus seperti pelangi. Banyak dan pelbagai. Cantik dan menarik. Walau kekadang kehidupan sering dikaitkan dengan hitam dan putih. Tidak salah kita mengubahnya. Biar kekadang warna hidup kita hijau menandakan kita dalam kedamaian, putih dalam mood kesucian atau merah makna kita sedang bersemangat.

Lagilah bergelar muslim yang punya azam menjadi mukmin. Perlu pelbagai corak dan warna kehidupannya. Tidak boleh sekadar siang bekerja malam berehat dan bersantai bersama-sama keluarga di rumah. Tidak boleh hari-hari seperti ini. Mahu jadi mukmin antara kriteria yang mesti ada harus menjadi da'ie. Jadi da'ie harus dinamik. Bijak bermain ruang dan masa. Pintar membaca waqi' dan persekitaran. Memanipulasi segala yang ada untuk tujuan dakwah dan siasah.

Jangan dibelenggu dengan pemikiran stereotaip. Mahu berdakwah perlu cukup ilmu di dada. Perlu petah berkata-kata. Dakwah yang paling mudah adalah akhlak yang mulia. Tidak kiralah apapun kerjaya kita. Seorang ketua, berakhlaklah dengan anak buah, seorang doktor, berakhlaklah dengan pesakit. Seorang guru WAJIB berakhlak dengan pelajar. Nama pun guru, pengajar dan pendidik. Paling penting sebenarnya, kesedaran dan keinginan. Sedar peranan sebagai khalifah di alam ini yang bertanggungjawab memakmurkannya dengan sebaiknya. Sedar tanggungjawab menyeru yang hak dan menentang yang bathil. Masuklah ke dalam gelanggang dakwah dan siasah. Jangan sekadar memerhati dari luar. Tidak sama orang yang berjuang dan orang yang duduk diam.



'Tidaklah sama keadaan orang-orang yang duduk (tidak turut berperang) dari kalangan orang-orang yang beriman selain daripada orang-orang yang ada keuzuran dengan orang-orang yang berjihad (berjuang) pada jalan Allah (untuk membela Islam) dengan harta dan jiwanya. Allah melebihkan orang-orang yang berjuang dengan harta benda dan jiwa mereka atas orang-orang yang tinggal duduk (tidak turut berperang kerana uzur) dengan kelebihan satu darjat dan tiap-tiap satu (dari dua golongan itu) Allah menjanjikan dengan balasan yang baik (Syurga) dan Allah melebihkan orang-orang yang berjuang atas orang-orang yang tinggal duduk (tidak turut berperang dan tidak ada sesuatu uzur) dengan pahala yang amat besar; "
(An- Nisa' :95)




2 comments:

manusia biasa je said...

serios jeles ngan kak mira..
boleh ke saya nak mintak tukar sabah.. nak dok tawau gak.. boleh aktif program luar.. bosan dah asik dengan prgram sekolah jer...

Admin said...

:) sangat dialu2alukan awk dtg membantu di sini..jom..isi borang pindah..haha