Wednesday, July 8, 2009

Tidak perasan terlebih perasaan..

"tadi saya baca blog..macam sedih jak"

"ya ka..ntahlah..akak terlalu mengikut rasa kot"

Antara bicara petang ku dengan salah seorang adindaku yang diharap-harapkan menjadi mata rantai perjuangan di bumi Tawau ini.

Tidak dinafikan, bicara_sufi seakan menjadi diari mayaku. Semasa berhajat membina blog ini, aku sudah berkira-kira apa isi kandungannya. Hajat di hati sememangnya mahu menulis apa saja yang di rasa. Asal masih menjaga adab dan tatasusila penulisan. Tidak membuka aib sesiapapun. Itu yang harus dipatuhi. Lagipun blog ini adalah blog peribadi. Kalau mahu bicara-bicara rasmi, sila kunjungi blog DMPKT. Disitu aku cuba menulis dengan lebih ilmiah dan topik yang lebih berat. Walaupun penulisannya masih terlalu mentah dan baru mahu merangkak. Mencuba lebih baik dari sekadar duduk diam kan?

Semalam juga bersembang dengan sangat panjang dan "panas" dengan seorang sahabat seperjuangan. Berkali-kali beristighfar dan menahan genangan air mata dari terus tumpah. Membina rasa "ego" diri. Jangan mudah sangat kalah pada airmata. Ada ketikanya, mahu sahaja terus "sign out" tatkala terasa bahang jiwa sudah memuncak. Cepat-cepat mengawal diri. Menafikan label "emosi" yang diberikan oleh dia dan mereka.

Konklusi dari perbincangan itu, aku sedar dari lamunan. Apa yang kita lakukan dan berikan pada orang lain, belum tentu akan diterima dan ditafsir mengikut acuan kita. Kekadang kita rasa, kita sedang melakukan sesuatu yang terbaik untuk orang lain, rupa-rupanya kita sekadar menadi beban yang terpaksa digalas oleh orang lain.

Inilah kehidupan. Penuh dengan warna-warnanya. Hari ini kebetulan, pelangi tidak menzahirkan dirinnya. Membiarkan seketika hati dan jiwa bersinarkan cahaya kesuraman. Bukan tanda Allah tidak mahu memberikan sejalur sinar kebahagiaan, tetapi Allah mahu mengajar, menyentak lamunan palsu, merasakan diri sudah hebat dan baik. Walhal, masih terlalu banyak kekurangan diri. Berusaha dengan gigih, lebih menjaga diri dari menjadi duri hati..semoga keterlanjuran selama ini dimaafkan oleh mereka yang disakiti dan diampunkan oleh Dia yang memiliki diri.


0 comments: