Monday, July 6, 2009

Hilang arah

"kurang awak bercakap kalau awk puasa"

"sambil tersenyum [senyuman tidak semanis biasa]..taklah..saya ada banyak masalah ni"

"masalah apa?"


"tak apalah..rahsia"


Dialogku dengan teman sebelah meja, disekolah awal pagi ini. Dialog yang membuatku termenung-menung sendirian. "Banyak masalah". Ayat yang tak kurancang pun tuk dipaculkan. Sekadar ayat bela diri, puasa penyebab aku kurang bercakap. Walau hakikatnya memang benar. Itulah sebabnya orang yang banyak sangat cakap macam aku ni kena puasa. Sambil tahan lapar dan dahaga, tahan lisan dari terus berbicara. Apatah lagi yang sia-sia.

Betulkah aku ada banyak masalah? Cuma yang pasti, aku semacam memikirkan sesuatu. Bagai ada yang tidak menyenangkan diri. Dan pastinya bukan hal keluarga. Ahli keluargaku semua dalam keadaan biasa-biasa saja. Kalau ada yang berkelakuan luar biasa pun, aku sudah boleh menganggapnya biasa. Pasti saja hal perjuangan. Bisik minda pada hati. Hati seakan akur pada telahan minda. Aku rasa bagai tidak "puas" berada di laluan perjuangan ini.

Rasa diri bagai nak memecut laju. Tetapi terpaksa menahan rasa-rasa itu kerana hakikatnya tak mampu berlari berseorangan. Jenguk kanan dan kiri, bagai tiada yang boleh ditarik, diajak atau dipaksa berlari bersama. Semua punya hal peribadi yang tidak boleh dicampuri.

Bila dalam zon "hilang arah" begini..keadaan sangat bahaya sebenarnya. Bila-bila masa langkah yang mahu dihayun gagah, berhenti atau diam seketika. Masa itu, pasti saja label [futur] paling sesuai diberikan. Sungguh, aku tidak mahu sesekali memakai label itu. Maka tiada lain, berpautlah pada dahan keikhlasan. Biar langkah terus maju walau tersekat-sekat.

Dalam masa yang sama, aku juga merindukan sesuatu yang hilang. Kemeriahan berfikir, merencana dan bergerak bersama-sama mereka-mereka yang pernah sama-sama berbaiah mahu terus berada di dalam juang ini. Acapkali berfikir dan terfikir, siapa yang tersilap dalam kekusutan dan keserabutan ukhuwwah ini. Menanti dengan harap..semuanya kembali pulih!





0 comments: