Wednesday, August 26, 2009

Format Minda & Jiwa

Salam Ramadhan..

Memang pantas benar masa berlalu. Meninggal pergi kisah semalam, menyelam apa yang berlaku kini dan memburu sesuatu yang tidak pasti esok. Cuti persekolahan penggal kedua, cuma berbaki 3 hari. Ramadhan pula sudah masuk hari keenam. Semuanya bagai sekelip mata. Terus berlalu namun kehidupan masih jua tetap dan kaku begini.

Sepanjang cuti sekolah ini, langsung tidak mahu memikirkan hal-hal persekolahan. Sememangnya mahu melupakan tugas-tugas itu. Namapun cuti. Kalau cuti pun nak fikir hal sekolah, baik tak payah cuti kan. Biarlah kerja-kerja sekolah itu diselesaikan di sekolah juga. Barulah kena dengan tempat dan masanya.[helah bela diri orang yang agak malas]

Sejak Ramadhan membuka lembarannya, masa lebih banyak dihabiskan bersendiri di bilik. Samada bilik "tumpangan" di Taman Daya Maju [rumah kakak] ataupun bilik "tumpangan" di Kg. Pasir Putih [rumah mak]. Kalau berteman pun berteman dengan laptop pinjaman ini. Kalau bercerita pun, bercerita dengan sahabat-sahabat yang sudi menyapa di YM. Pokoknya butir suara jarang kedengaran. Tidak pasti samada keadaan ini sesuatu yang positif atau tidak. Pasti ada pro-kontranya.

"Awak kan memang selalu tak normal., tak macam orang lain" Pandangan seorang sahabat yang aku kira sangat mengenali diri ini.

Semasa dia membuat tafsiran diri itu, mulanya tidak mengambil kisah sangat. Tetapi apabila memikirkannya semula, tidak senang duduk juga dibuatnya. Biar betul tak normal..tak normal tu macam dah dekat-dekat dengan "@#%$"...Na'uzubillah..

Tetapi ada ketikanya, kerap sendiri begini terasa bahagia dan tenang. Ada ketikanya, sunyi dan sepi. Kalau diikutkan sangat rasa-rasa hati, mainan-mainan jiwa ni, memang tak ke mana lah jawabnya. Dalam memuhasabah diri, bersyukur sangat..sangat-sangat-sangat [jangan tiru ayat ini..salah dari hukum tatabahasanya]..di lahirkan ke dunia sebagai muslim. Mudah-mudahan mampu menjadi mukmin-muttaqin. Sentiasa ada tujuan dan matlamat hidup. Tidaklah membiar masa berlalu begitu sahaja. Dalam mood "jiwa tidak menentu" ini, bersukur sekali lagi, hadirnya Ramadhan Kareem. Tidaklah bertambah celaru jiwa. Bahkan bisa dilentur dan diasuh, lebih tenang dan tetap pada agama dan ketaatan pada Dia Sang Pencipta.

Kesimpulan entry ntahapapa ni, sentiasalah rasa bertuhan. Rasa ada yang mengawasi. Macam mana sekalipun mood jiwa kita, tidak lah sampai tega melakukan sesuatu diluar batas seorang muslim. Paling baik, cepat-cepat keluar dari mood jiwa kacau..jangan di layan sangat bah..

[tetapi pengalaman diri..tidak mudah nak lepas lari..apatah lagi kalau sentiasa dihantui bayangan kenangan silam yang kini tinggal memori..bestnya kalau dapat format tanpa buat backup semula minda dan jiwa ni..lepas format semuanya data-data lama hilang..mudahlah nak mulakan sesuatu yang baru..angan-angan..huhu]

Taman Daya Maju @ 2.00p.m

0 comments: