Tuesday, August 25, 2009

Sufi-Haraki-Ilmi

Semalam 4 Ramadhan, tidak sempat menukilkan sesuatu. Keletihan yang menerpa suluruh tubuh tidak memungkinkan jemari gagah mengatur kata menyusun bicara. Hanya mampu menyelesaikan amanah mengemaskini blog kawasan dan DMPKT. Syukur atas kemenangan di Permatang Pasir. Kemenangan Parti Islam yang pastinya adala kemenangan Islam sebenarnya. Pelbagai ulasan telah diberika oleh pelbagai pihak atas kejayaan ini dan kegagalan "parti satu lagi". Aku yang sememangnya kerap mengikuti perkembangan politik tanahair melalui pembacaan di pelbagai sumber media, adakalanya membaca dengan pelbagai emosi. Kekadang marah dengan sikap manusia yang sanggup melakukan apa saja demi sebuah kuasa, harta dan takhta. Kekadang menangis gembira kerana masih ada manusia yang sanggup mengorbankan harta, jiwa dan raga demi sebuah agama dan negara.

Naluri jiwa ini sebenarnya kurang gemar dengan "kisah-kisah politik" .Tetapi terpaksa dibelai dan dipujuk agar jangan terus membutakan minda dan jiwa dengan ceritera politik ini. Seperti yang banyak terjadi kepada golongan-golongan anak muda kini. Terutamanya yang bergelar wanita. Bukan apa perlu terus celik politik ini, ada banyak sebabnya. Antaranya yang sering disyarahkan dalam usrah dan juga tamrin-tamrin semasa di kampus dulu, politik ini adalah sebahagian daripada agama. Tidak dinafikan, ramai yang mengotorkan politik. Hingga politik sinonim dengan kezaliman, penindasan, rasuah dan apa jua istilah yang menjijikan pemikiran. Atas sebab itulah, seharusnya kita memilih parti politik Islam. Dapatlah kita menjaga diri dari turut mencemarkan kesucian diri dengan "najis-najis" kekotoran politik. Bukankah dengan Islam kita pasti selamat?

Semalam juga selesai mengkhatam sebuah buku yang dipinjam dari seorang teman. Buku berjudul Jatuhnya Sebuah Tamadun dan Khalifah Islam. Buku yang menceritakan dengan ringkas namun komprehensif kronologi pembinaan sebuah tamadun Islam yang dipelopori oleh Nabi Muhammad s.a.w ini hingga berakhirnya pada zaman kahlifah Uthmaniah. Kesimpulan yang aku buat daripada pembacaan ku, semaju mana pun satu-satu tamadun itu dari aspek perkembangan ilmunya, penjajahan kuasanya, kemantapan ekonominya, tapi jika ditadbir dengan politik yang jauh dan lari dari apa yang telah digariskan oleh syariat Islam, tamadun itu tidak akan bertahan. Politik itu diwarnai oleh sistem ataupun dasarnya dan juga pemain-pemainnya [pemimpin-pemimpin]. Dua unsur ini harus diikat ketat dan dirantai dengan kuat bersama syariat Islam. Barulah tidak goyah dan mudah dicerai beraikan oleh anasir-anasir kuffar dan taghut yang sejak azali diciptakan untuk menjatuhkan Islam.

Menyedari hakikat dan realiti ini, mahu tidak mahu, dalam usaha menanam kesufian di dalam diri agar mudah dan dekat dengan Allah Rabbul Jalil, harus juga punya minda dan jiwa yang haraki. Sedar kewajipan dan tuntutan diri sebagai individu yang punya peranan dan tanggungjawab membantu mendaulatkan Islam di bumi ini. Biarlah usaha itu tidak seberapa kesannya. Seperti beburung dalam kisah Nabi Ibrahim dan api. Kita tidak dinilai pada kejayaan ataupun hasil akhirnya, tetapi kita dinilai pada usaha yang kita lakukan dalam membantu agama suci ini. Dalam masa yang sama, perlu terus meneroka khazanah ilmu yang sangat luas ini. Jangan membunuh diri dengan kejahilan dan kebodohan. Barat maju kerana mereka sedar pentingnya ilmu. Hingga mengaut rakus khazanah ilmu milik umat Islam. Akhirnya umat Islam tingal apa? Tinggal sejarah dan kenangan sahaja...

0 comments: