Saturday, August 8, 2009

Masih samar

Tidak berniat dan merancang pun untuk menulis malam ini. Lagipun malam sudah agak lewat. Penyakit sukar melelapkan mata menyerang lagi minggu ini...Tetapi tiba-tiba pula rasa mahu menukilkan sesuatu. Desakan hati dan "mood" yang datang.Layan lah kejap.. :-)


Petang sabtu dalam sebulan dua kali, jadual terisi dengan usrah DMPKT. Alhamdulillah, masih mampu hadir walau acapkali lewat dalam sejam lebih. Usrah mula pukul dua, tuisyen habis pukul 3. Hendak berhenti tuisyen pun tidak boleh. Sudah mengikat kontrak hingga bulan 10. Selesai sahaja tuisyen, terus memecut laju ST7909K yang hanya berkuasa 1.0 cc itu. Syukur juga punya kereta kan. Ada yang hanya naik motor ataupun berkenderaan awam sahaja.


Macam biasalah, bila sudah lambat, banyak yang tertinggal. Sempatlah slot hadith dan muasabah pimpinan. Masih berbekas diminda slot muhasabah pimpinan hari ini. Walaupun diri belum mengalaminya lagi. Isu rumahtangga dan status sebagai isteri. Aku yang bujang, tetapi yang paling senyum lebar tatkala isu ini dibincangkan. "Ya lah..senyum je lah yang boleh..nak hurai panjang, pengalaman tiada lagi.." Cuma mengambil ikhtibar, menempuh alam perkahwinan sesuatu yang sangat mencabar dan rumit. Memerlukan persediaan segenap segi. Kekadang terfikir juga, mungkin sebab itulah agaknya, serunya belum sampai. Persediaan diri belum cukup dan sempurna. Masih banyak yang perlu dipelajari.

Terlalu ramai yang mengingatkan:

"masa bujang ni, boleh lah nak lantang-lantang cakap pasal perjuangan, pasal komitmen.nanti dah kahwin baru tahu keadaaan sebenar"


"harap dapat istiqamah seperti ini (masa bujang) walaupun dah kahwin nanti"


Apabila di"sergah" minda dan jiwa dengan ayat-ayat sebegini, memang kecut perut juga dibuatnya. Siapa yang mahu prestasi perjuangan merosot seusai berumahtangga. Pasti yang sudah melalui proses pentarbiyyahan tidak mahu sesekali menjadikan rumahtangga yang dibina untuk mencapai redha dan maghfirahNya sebagai perencat prestasi cemerlang dalam perjuangan. Bahkan pastinya mengharapkan bahawa rumahtangga yang dibina adalah baitul dakwah yang menjadikan diri lebih dekat dengan Khaliq dan memudahkan urusan dakwah-perjuangan.


Semuanya masih kabur dan samar. Masa depan yang tidak dapat diramal dan dijangkakan. Hanya mampu berdoa dan terus memohon, agar dianugerahkan suami, anak-anak dan rumahtangga yang menjadikan diri ini dekat disisiNya. Matlamat hidup ini hanya redha dan keampunanNya..hanya ini..

0 comments: