Friday, January 29, 2010

Cerita biasa..

Perjalanan ke Quranic Teen Circle anjuran Nisa' Kawasan Tawau dengan kerjasama Lajnah Pembangunan Pelajar ku iringi dengan aktiviti memerah minda. Perjalanan yang memakan masa hampir 30 minit itu menjadi ruang minda berputar ligat memproses data-data yang ada di minda. Banyaknya berkisar kehidupan diri sendiri. Tengah hari itu menjadi medan muhasabah pula. Bertambah 'feel' bila perjalanan diiringi muzik dan lagu dari filem 'hangat' di kalangan aktivis dakwah di Tawau ini, filem Ketika Cinta Bertasbih.

Terbayang watak-watak yang ada dalam filem tersebut.
Berbezanya aku dengan Abdullah Khaerul Azzam. Anak yatim yang susah kehidupannya. Namun tidak pernah bersungut dengan kesusahannya. Bahkan sentiasa optimis dengan kehidupan. Aku juga anak yatim. Namun acapkali merasa terbeban dengan beban yang sentiasa hadir menguji keimanan. Adakalanya, berkira dengan adik-adik. Walhal, siapalah lagi yang diharapkan menjaga dan memenuhi kepeluan mereka.

Jauhnya ak
u dari karektor Anna Althafunnisa. Muslimah solehah yang teguh berpegang pada prinsip syariat. Bijak dan berkarisma. Tidak kalah dengan mainan nafsu dan perasaan. Aku, bukan sekali dua, tewas dan kecundang pada diri sendiri. Berani bermain-main dengan tuntutan agama.

Aku juga tidak seperti Ayatul Husna. Anak yang solehah berbakti kepada ibunnya, mengenal budi kakandanya. Aku berkali-kali juga ingkar suruhan ibu dan membuat garis luka dihatinya. Sudahlah mak tidak lagi punya ayah, teman dia berkongsi duka ceria. Aku si anak pula, selalu buat-buat lupa akan kewajipan. Budi kakanda yang tidak terkira nilaninya pun adakalanya aku alpa. Berkira benar untuk menghulur bantuan tatkala dia memerlukan.


Mengenang semua kekerdilan, rasa macam mahu patah balik sahaja. Tidak daya dan mampu untuk memberi pengisian pada jiwa-jiwa yang masih suci. Bercakap tentang usrah, matlamat dan adab-adabnya. Sejauh mana diri sendiri mengaplikasika
nya? Usrah sendiri pun adakalanya dihadiri tanpa jiwa dan perasaan. Sekadar jasad tanpa roh. Mengumpul segala kekuatan yang masih bersisa, penyampaian yang penuh kekurangan ku teruskan jua. Kepada DIA yang maha menilai ku serahkan segalanya. Moga penyampaian ini ulangkaji buat diri yang sering alpa. Berpesan pada orang lain sambil berpesan pada diri. Ujian pertama bermula minggu hadapan.

Aku harus kuatkan semangat untuk jalankan usrah di sekolah sendiri. Dayus benar rasanya, meminta orang lain melaksanakan usrah di sekolah masing-masing, sedang sekolah sendiri terabai. Walaupun sekolahku antara sekolah paling ramai guru yang berkeupayaan memberi pengisian, namun dari sudut prestasi usrah, sekolahku antara yang terkebelakang. Ujian Allah pada kami semua. Mudahan aku tidak tewas lagi pada ujian ini.
Kesempatan bertemu dengan adik-adik dan orang kuat Nisa petang tadi sedikit sebanyak membakar semangat yang kian pudar.

Bulan kedua 2010 tidak lama lagi akan bertandang. Masa tidak akan berhenti berputar sampai mendapat arahan dari PENGATURNYA. Tiada pilihan lain, aku juga harus bergerak seiring putaran masa.Jangan membiar diri terus berada dalam kerugian. JanjiNya jelas, orang-orang yang beruntung ialah mereka yang berpesan-pesan pada kebenaran dan kesabaran. Mahu berjaya, harus menempatkan diri dalam golongan ini. Jangan berhenti untuk terus memberi.


Perjalanan pulang, berteman sebuah senyuman. Senyuman
kesyukuran kerana DIA yang pemurah dan penyayang sentiasa memberi peluang pada hambanya yang kerdil, hina lagi dhaif ini untuk terus berada di jalan yang lurus. Walau adakalanya terasa sempit, namun akan diluaskanNya agar mudah diharungi.

Hadiah pada diri, sepinggan bakso 'mas' yang sudah mengenaliku. Mujur tidak makan bakso sambil mendengar lagu Ketika Cinta Bertasbih..hehe..janganlah 'over' sangat kan. Kena berpijak pada realiti. KCB hanya filem. Para penontonnya perlu mengambil pengajaran dan ikhtibar a
kan mesej yang cuba disampaikan. Barulah bermanfaat menyaksikannya..

[tetapi..pernah juga hati berdetik..bahagianya kalau dapat macam Abdullah Khaerul Azzam...hahaha..bukti diri ini manusia biasa yang adakalanya tewas pada mainan nafsu..ubatnya..segeralah beristighfar..Astaghfirullah Al Azim..siapa pun jodohku nanti..pasti itulah yang terbaik.. ;-) ]














Sekad
ar gambar hiasan.bakso sebenar lagi banyak 'pantolannya'..sebab selalu sangat beli dengan 'mas' tu..dia bagi 'extra'...rezeki petang Jumaat..