Sunday, August 23, 2009

Usrah Panjang

Salam Ramadhan..

Berakhir lagi 2 Ramadhan..hari ini masa terisi dengan usrah "panjang" bersama pimpinan DMPKT dan DMPNS. Memang lama sangat usrah hari ini. Mahu hampir 4 jam. Berkelapangan semuanya.Tidak perlu kalut bergegas ke rumah untuk menyediakan hidangan tengah hari. Seperti kebiasaan aku lewat sejam kerana perlu ke SK Kem Kabota untuk sesi "mencari duit tambahan" [tuisyen].

Dan seperti kebiasaan juga, sepanjang sesi usrah aku sekadar menjadi pendengar setia. Tidak kedengaran butir suara ku bertanya atau menambah fakta. Entah kenapa..tapi aku perasan, memang begini tingkahku tika berada dalam kelompok yang usianya jauh lebih tua dan matang dari aku. Menjadi hobi untuk aku sekadar menjadi pemerhati. Belajar dari pengalaman mereka. Secara tidak langsung, aku yang paling muda dalam kumpulan usrah ini juga menjadi ahli usrah yang paling pendiam. Tidak mengapa, aku suka keadaan ini. :-)

Hari ini, isu yang masih berbekas di minda isu ukhuwwah dan kebajikan sesama ahli. Dua isu yang agak panas dibincangkan. Andai kita baca mana-mana buku perjuangan, nilai ukhuwwah ini tidak boleh dipandang sebelah mata. Aku juga akur keadaan ini.

"Ceritalah macam mana Amirah jaga ukhuwwah Nisa'. Susahnya nak bertaut hati ni kan." Tegur seorang kakak yang duduk di sebelahku.

"Hmm..ukhuwwah Nisa' pun tak lah mantap sangat kak.." Balasku dengan senyuman kelat.

Tidak mahu terus dia meminta aku menambah perasa pada perbincangan. Seusai dia bertanya, ligat aku berfikir, inikah pandangan "orang luar" pada ukhuwwah Nisa'? Termenung-menung aku dibuatnya.....

Kebajikan juga satu komponen berjemaah yang perlu dititikberatkan. Faktor individu boleh tercicir dari jalan dakwah juga boleh disebabkan kebajikannya yang tidak terbela. Cuma kekadang simpati juga pada jemaah, dalam serba kedhaifan dan kekurangan, pastinya tidak mampu memuaskan hati dan menjaga semua perjuang-pejuangnya. Isu ini, bagi aku terpulang pada "rezeki" individu itu dengan jalan juang. Kalau rezekinya ada, apa jua kondisi diri pasti tetap terikat dengan perjuangan. Betapa ramai, yang kebajikan kurang terbela, hati diguris pedih tetapi masih tetap utuh bersama perjuangan. Segalanya adalah aturan Allah. Justeru sebagai hambaNya, wajib untuk kita terus meminta dan berdoa tetapkan kita di jalam juang ini. Walau apa jua keadaan kita. Susah-senang, bahagia-terluka, gembira-sedih atau apa sahaja.



0 comments: