Saturday, August 22, 2009

Kasih kian sirna

Alhamdulillah..berakhir juga 1 Ramadhan 1430 H. Banyak juga sms ucapan ramadhan yang kuterima. Walau tidak berbalas semuanya. Kurakamkan ucapan terima kasih sebanyak-banyaknya. Ingatan tanda kasih ukhwah yang menjadi sinar penyeri alam kehidupan. Walau sinar itu kurang sedikit serinya. Ada seseorang yang ku nanti sms nya tapi tidak jua kunjung tiba. Pastinya kesibukan mengurus hari bersejarahnya menyebabkan insan jauh nun di bumi bawah bayu ini tidak termasuk dalam minda dan jiwanya. Aku pula kekal dengan sikap "ego" tidak mahu memulakan bicara. Biarlah..membaja rajuk yang tidak dimengerti pun oleh dia. Dalam masa yang sama mahu mengurangkan perasaan hati pada makhluk bergelar manusia. Belajar mengeraskan hati!

Pagi ini memenuhi "on call" meeting program pertama Ramadhan. Sepetang di Kg. Pasir Putih. Anjuran Lujnah Kebajikan DMPKT dan Nisa' Kawasan Tawau. Seusai "meeting" bukan intipati "meeting" yang berbekas di minda dan jiwa, tetapi sikap "sahabat-sahabat" yang semakin sukar dimengerti. Komunikasi dua hala antara mereka dan aku bagai "panas" sahaja nadanya. Apa jua lontaran idea dan kata-kata yang aku lisankan semuanya bagai tidak kena pada mereka. Serius, aku cukup penat dengan keadaan ini. Sedangkan jauh disudut hati, aku hanya mahu sesuatu yang terbaik pada organisasi dan perjuangan.

Muhasabah juga diri, agaknya aku yang terlalu sensitif dan mengikut kata hati. Berusaha memadamkan dari kotak minda dan jangan terkesan di jiwa. Namun ternyata sedikit sukar. Apa tidaknya, sepanjang berada dalam laluan perjuangan di bumi peladang ini, mereka lah insan-insan yang akan sering aku berhadapan. Pasti sedikir sulit melalui hari mendatang. Kasih sudah tidak utuh, bahkan bisa lerai bila-bila masa. Hakikatnya, untuk terus "survive" dalam laluan perjuangan yang beronak duri ini, aku harus sedayanya mengeraskan hati dan lebih bersikap tidak ambil kisah pada soal hati dan perasaan. Perlu akur pada realiti, keadaan dan nilai ukhuwwah ini sudah tidak seperti dulu. Sejauh mana aku berusaha mengembalikannya pada paksi asalnya, ternyata semuanya sia-sia sahaja. Dia sudah mengikrarkan "ukhuwah" ini sudah berbeza dan tidak seperti dulu. Perit dan pedih, namun perlu ku telan jua. Aku seorang tidak mampu menjulang ukhuwah ini.

Hikmah dan ibrah yang perlu kuhadam sebaiknya dari semua kisah tidak ceria ini, tiket untuk terus kekal dalam laluan perjuangan ini hanya satu. Ikhlas semata kerana Allah. Sesuatu yang sukar, tidak statik sifatnya dan perlu sentiasa diperbaharui. Inilah cabaran sebenar yang perlu ditangani hingga berjaya. Andai gagal, gagal jugalah jawapannya komitmen dan pengorbanan yang difokuskan disepanjang jalan perjuangan ini.

Jauh disudut hati, terus mengharap, andai kasih sudah tidak bersemi, jangan sampai ada benci. Aku akur, aku punya 1001 kekurangan diri. Mohon untuk bisa dimaafi!!!

[entry yang bersifat peribadi-maaflah kepada yang singgah ziarah namun tidak peroleh apa-apa..sesekali rasanya perlu juga meluah rasa yang terpendam lama dijiwa..khuatir menjadi barah menggugat rasa pada sebuah perjuangan..]

0 comments: