Wednesday, September 2, 2009

Berpuasa tanpa perasaan


Salam Ramadhan....

Ramadhan sudah masuk fasa kedua. Tawaran Allah di fasa ini adalah maghfirah untuk hamba-hambanya. Wajib benarlah kita mengaut sebanyaknya tawaran ini. Bersesuaian dengan keadaan kita bergelar insan yang acapkali terlalai hingga tersasar ke lembah dosa. Semoga hati hitam dan kelam dek debu-debu dosa mampu disisihkan biar terang dan suci semula.

"Cikgu sah kah puasa kalau orang tu minum" satu panggilan telefon ku terima seusai berbuka. Panggilan dari bekas pelajarku tahun lepas.

"Minum apa?" Tanyaku kehairanan..

"emm..emm..minum tu bah cikgu.." Jawabnya tergagap-gagap


"Arak"? Suaraku sedikit keras meminta kepastian.

"Iya..batalkah cikgu?" Tanyanya lagi

"Cikgu sahkah puasa kalau setengah hari?" Tanya pelajarku ketika aku sedang asyik menulis soalan ulangkaji Sains di papan putih.

Antara soalan-soalan berkaitan puasa yang kuterima daripada pelajar-pelajarku. Ada macam-macam lagi soalan yang kadang-kadang cukup "menyengalkan". Soalan yang kadang-kadang tak terfikir pun akan ditanya oleh seorang muslim berusia 17 tahun ke atas.

Inilah realiti umat islam hari ini. Tidak ramai yang benar-benar memahami bahawa Ramadhan Kareem ini adalah satu bonus dan tawaran yang sangat hebat dari Allah Rabbul Jalil untuk umat Nabi Muhammad. Berapa ramai yang berpuasa tetapi tidak bersembahyang. Berpuasa tetapi mengisi puasa dengan tidur mati seharian. Berpuasa tetapi mulut masih lancang mengumpat dan mengadu domba. Pokoknya berpuasa sekadar menahan dari makan dan minum sahaja. Berpuasa tanpa perasaan!

Semoga Allah terus memilih diri ini dan kita semua menjadi golongan yang benar-benar berpuasa!!


1 comments:

ZAIEM AL- HILMEE said...

Salam.. dah jadi cikgu, kenalah layan karenah budak2.. hehe ..:)