Tuesday, September 15, 2009

Sedingin pagi..

Sabah cuti hari ini. Hari keputeraan TYT Sabah. Melihat jadual, juga tidak ada sebarang agenda yang perlu diselesaikan. Mesyuarat tiada program pun tiada. Memikir lapang begini, waktu dimanfaatkan untuk keluar merasa angin pagi. Seusai subuh, aku mengajak mak ke pasar pagi. Hajat dihati mahu mencari jagung buat juadah berbuka petang ini. Juadah tradisi suku kaum "bugis sabah" bernama BEROBBOK ini memang menjadi kegemaranku. Seisi rumah tahu aku gemarkannya.


Pasar Tanjung Tawau

Nikmatnya merasai kedinginan bayu pagi. Memandu perlahan sambil menyaksikan sang suria menyapa hari. Terimbau kenangan kecil-kecil dahulu. Mak selalu bawa ke pasar sebelum subuh lagi. Masa tu mata memang berat sangat. Sementara dalam perjalanan ke pasar, pasti sempat melelapkan mata di dalam bas yang dipandu bapa. Setiba di pasar, mata yang layu kembali segar. Melihat pelbagai ragam dan karenah manusia. Sementara mak mendapatkan barangbarang keperluannya, aku kerap sekadar menjadi pemerhati sahaja. Pemerhati kepada keadaan sekeliling. Macam-macam difikiran ku tika itu.


Tabiat itu terbawa-bawa hingga sekarang. Sesekali meluang masa melihat keadaan masyarakat sekeliling, cukup memuhasabahkan diri. Tidak mudah untuk memenuhi tuntutan kehidupan. Apatah lagi di zaman yang serba serbinya duit. Melihat pakcik dan makcik tua duduk menunggu barang jualan mereka habis dijual meruntun sayu hati. Pastinya mereka ini berjaga dari awal pagi lagi. Siang harinya nanti, pasti ada saja kerja-kerja yang perlu dilakukan demi memastikan punya RM untuk keperluan kehidupan.

Semoga penat lelah dan jerih payah insan-insan ini dimengerti dan dihargai oleh si anak. Saat anak lena di ulit mimpi di rumah, ibu dan bapa ini merasa dinginnya embun pagi. Bersusah payah begini, bukan untuk orang lain, untuk anak-anak yang sangat dikasihi juga. Mengapa masih sukar difahami oleh si anak akan jasa dan pengorbanan insan-insan tua ini. Hingga masih sanggup membelakangkan mereka, mencalar sekeping hati mulia mereka.

20 minit pusing-pusing pasar, sudah memadai untuk mengubat rindu zaman kanak-kanak dulu. Keadaan tidak jauh berbeza, lokasi sahaja berubah. Mak pula mengambil ruang begini, bertemu semula kawan-kawan lamanya. Agaknya mak pun sudah lama rindukan pasar ini. Sejak aku sudah bekerjaya, urusan-urusan dapur semua di bawah seliaan ku. Aku tidak mahu menyusahkan mak terpaksa ke pasar walhal aku berkemampuan melaksanakan tugas itu. Walau ada kalanya, mulut mak mengomel tatkala aku membeli ikan yang dah busuk atau sayur yang tidak segar [manalah aku tahu ikan tu elok ke busuk..janji nampak "cantik" je aku beli lah]

Kisah-kisah semalam sememangnya kenangan yang tidak mampu diulang kembali. Keadaan berbeza dan tidak akan sama. Sebagai manusia, tugas kita meneruskan kehidupan. Mahu patah kembali kepada kenangan lalu adalah mustahil. Mahu mencorak untuk masa akan datang, belum tentu seperti yang kita imipikan. Maka, pergunakan hari ini sebaiknya. Agar mampu melakar kenangan yang indah untuk masa akan datang. Lagilah untuk "manusia bermemori" seperti aku ini.. :)


Pemandangan bandar Tawau seawal 6 a.m



0 comments: