Thursday, September 17, 2009

Hargai selagi boleh


Salam Ramadhan

Penghujung Ramadhan semakin tiba. Sana sini sudah mula dipenuhi dengan mood raya. Lagu raya juga sudah menenggelamkan suasana Ramadhan. Tradisi yang kurang subur kepada rohani. Bukankah sebaiknya saat-saat akhir ini semakin kita "berhabis" untuk memaksimakan ibadah.? Berusaha sekerasnya agar benar-benar mengumpul bekal iman dan taqwa buat perisai menghadapi hari-hari mendatang? Masyarakat semakin kabur menilai anugerah tuhan..

Sebentar tadi membaca kisah pembebasan tahanan ISA, Mat Sah Mohd Satray suami kepada Norlaila Othman aktivis GMI. Sayu hati dibuatnya. Penantian 8 tahun berakhir juga. Pasti tidak terucap dengan kata-kata betapa syukurnya mereka atas pertemuaan ini. Setelah dipaksa berpisah oleh akta zalim ciptaan mereka yang mendokong kebatihlan. Bertambah menyedihkan apabila akta zalim ini turut dipertahankan oleh mereka yang punya pengetahuan agama yang tinggi. Mengguna hujah-hujah agama untuk menegak yang bathil. Menahan seseorang tanpa bicara, memaksa mengaku sesuatu yang salah, adakah ini dianggap keadilan? Saranan GMI untuk meneruskan perjuangan memansuhkan akta zalim ini wajar disokong padu. Jangan dibiarkan ada lagi "perpisahan paksa" yang bakal terjadi kepada mana-mana keluarga di bumi Malaysia ini. Cukuplah..

Disebalik kisah pertemuaan membahagiakan ini, terusik emosiku mendengar kisah pemergiaan salah seorang guru di bumi peladang hari ini. Meninggal dunia kesan kecederaan teruk akibat melecur semasa letupan gas di rumahnya. Syawal yang sering dinanti oleh umat Islam sebagai ruang bergembira, pasti hilang dan tiada makna buat isteri dan anak-anak Allahyarham. Apatah lagi khabarnya, anak-anak masih kecil lagi. Benarlah, kalau maut sudah menjemput tiada siapa dan tiada apa-apa yang dapat menghalangnya. Dalam sebulan dua ini, kerap sangat berita kematiaan menerjah diri. Kita yang masih diberi ruang hidup ini, adakah sudah bersedia untuk menghadapi saat yang pasti kita lalui ini?

Sama-samalah memanfaatkan sisa-sisa Ramadhan ini. Rebut peluang selagi ada. Jangan dikejar sangat syawal yang tidak akan lari. Sebaliknya peluk erat Ramadhan yang sudah siap-siap meninggalkan kita. Tahun depan belum ada jaminan kita bersua dengannya lagi..



0 comments: