Friday, October 9, 2009

Menuju Puncak

Hari ini hajat untuk panjat bukit tercapai juga akhirnya. Ajakan spontan kepada adikku bersahut dan kami realisasikannya walau tanpa perancangan awal.

"Jom kita pergi daki bukit" Ajakku tiba-tiba.

"Jom..jomlah k.mirah..tenangkan fikiran sebelum baca sejarah." Sahut adik bongsuku yang tengah "berperang" dengan PMRnya.

Melihat dia bersemangat, dalam masa 15 minit kami pun siap sedia untuk menuju ke destinasi. Kasut yang sudah bertahun tidak di guna, barulah hari ini berbakti semula. Terakhir aku menggunakan kasut jenama "power" bata ini, Mac 2008 semasa ekspedisi mendaki gunung kinabalu.

Dengan senyuman dan perasaan tidak percaya kami memulakan pendakian. Dengan stamina yang tiada, memang terasa "berat" sangat hendak menuju ke puncak. Lebih mencabar, kami nyaris-nyaris tersesat. Apa tidaknya, ini adalah kali pertama kami ke sini, tetapi macam dah berpuluh kali pula naik. Selamba "badak" saja meneruskan langkah. Sudahlah telefon tertinggal, mujur tidak jadi apa-apa. Alhamdulillah, dimudahkanNYA urusan kami. Perasaan sedikit cemas hanya dalam 5 minit sahaja. Dalam penuh ketenangan memikir arah jalan untuk ke puncak, kami terlihat seorang pendaki berbangsa cina. Kami dengan pantas berlari menuju ke arah laluannya. Risau kehilangan arah lagi. Selepas itu, kami sudah perasan, sebenarnya telah ada orang meletakkan petunjuk jalan berbentuk bintang-bintang yang diperbuat daripada kertas di tabur di atas jalan. Akhirnya, kami pun sampai lah juga ke puncaknya. Kebetulan pula berjumpa dengan pelajar SMKJPT.

"Ustazah, sendiri jak" Tegurnya selamba.

"Ndaklah dengan adik" Jawabku dengan senyuman.

"Ustazah, naiklah ke atas." Laungnya semasa dia telah sampai ke puncak.

Selamba betul pelajarku ini. Tapi aku pun tidak kisah. Lebih selesa di"layan" begitu. Di luar kawasan sekolah, pelajar adalah "kawan". Asal saja dia masih tahu membataskan pergaulannya. Masih punya hormat dengan orang yang lebih tua darinya.

Sampai di puncak, memang hilang segala keletihan. Semasa mendaki tadi, kekadang mahu juga terasa hilang nafas seketika. Sudah lama tidak bersukan. Tiba-tiba diasak dengan aktiviti berat. Mahu tidak anggota badan ini terkejut. Mujur tidak kekejangan otot-otot ini.

Melihat panorama bandar Tawau dari atas, memang sangat mendamaikan. Nun di hujung pandangan, terbentang laut yang membiru. Menoleh ke atas pula, terasa hampir benar dengan awan gemawan. Disamping sekali sekala kelihatan sang burung terbang rendah di atas kepala. Indah..sangat mendamaikan. Matahari senja sahaja tidak kelihatan. Tersorok di balik awan yang agak tebal petang ini. Azam kami, lain kali akan ke mari lagi. Mudah-mudahan dapat bersapa dengan sang matahari pula.

Berbaloi benar susah payah memanjat bukit ini. Bukit yang tidak ku ketahui namanya. Yang pasti, sepanjang pendakianku, hanya aku dan adikku pendaki wanita melayu. Lelaki melayu pula hanya pelajarku dan 2 orang rakannya. Selebihnya orang-orang cina. Entah kenapa kawasan ini tidak ramai orang melayu. Agaknya ramai di padang bola ataupun di kompleks sukan.

InsyaAllah..azam kami, akan datang lagi. Melihat kembali keagungan Allah melalui alam ciptaanNya yang sangat indah dan hebat. Antara muhasabah diri yang disepanjang aktiviti "outdoor" petang ini..

1. Kalau buat kerja..buat sampai habis. Jangan berhenti tengah jalan atau cepat puas hati [mula-mula tak mau dah naik sampai puncak..sebab rasa sama jak pemandangannya..adik desak juga naik..bila dah sampai puncak..memang berbeza..anginnya lebih nyaman dan pemandangannya lebih cantik..mujur naik]

2. Apabila berada dalam saat genting / kecemasan..bersikap "rileks" dan "cool". Cari jalan bukan sesakkan perasaan [masa sesat sekejap tu, dah mula gabrah. Tapi bila tengok adik tenang jak..terasa juga. Then buat-buat rileks juga. Walhal dah risau, lagi bila dengar bunyi anjing menyalak..hehe..penakut kan]

3. Hendak rasa kehebatan, kebesaran dan kekuasaan Allah..mudah sangat. Sentiasa ada bukti di depan mata. Tinggal saja kita mahu membuka mata dan hati untuk merasai dan menyaksikannya. [Tengok pokok, awan, burung, laut dan segala isi alam..ternyata Maha Gagah pencipta semua ini..berani nak lawan?]


0 comments: