Thursday, December 17, 2009

Tinggal sejarah

Salam Hijarh 1431.

Syukur Ya Rabb..atas segala limpahan rahmat dan nikmat sepanjang melewati 1430 H yang sudah tinggal menjadi sejarah. Sejarah yang hanya mampu dikenang tanpa mampu diminta untuk dibetulkan mana yang silap dan dibaiki mana yang salah. Sudah tidak mampu. Sebarang pembetulan diberi ruang dan peluang sekali lagi bermula malam ini. Tirai 1431H telah dibuka untuk kita lewati. Sejauh mana langkah kita, tiada yang dapat memastikannya. Menjadi rahsiaNya yang tersimpan kukuh. Segenap makhluk ciptaanNya hanya berupaya menanti dengan terus mengharungi hari-hai mendatang. Mahu cemerlang, pastikan hari ini lebih baik dari semalam. Tidak mudah, namun tidak punya pilihan melainkan berusaha dan terus berusaha. Akurlah, sesekali pasti langkah tersadung batu penghalang kejayaan. Menjadikan langkah sedikit tempang dan bergerak perlahan. Sekali lagi, terus berusaha dan mara ke depan dan hanya berhenti melangkah apabila memang sudah tiba masa untuk berhenti. Masa ini, mahu terus melangkah pun sudah tidak upaya. Tiba masa untuk menilai apa yang telah kita lakar disepanjang laluan sebelum ini.

Pekat malam bersinarkan bebintang dan rembulan menjadi teman muhasabah diri seketika. Cuba memainkan semula pita memori 1430H. Apa dan bagaimana pengisiannya. Terkenang segala azam dan impian yang dicita penuh semangat diawal Muharram lepas. Yang pasti 1430H boleh dikatakan tahun perubahan. Paling ketara, aku semakin sedar, betapa perlunya aku kepada mak, adik-adik dan seisi keluarga. Terutama sejak arwah bapa meninggalkan kami 23 Mac 2007. Mahu tidak mahu, aku harus berperanan lebih. Mudah-mudahan mampu menebus kelekaan sebelum ini.

Persekitaran juga banyak berubah. Teman-teman ramai yang sudah bertukar status. Tidak dinafikan ada juga kesannya. Terutama teman yang akrab. Hilang sudah teman bicara, berkongsi rasa dan bersenda gurau. Tetapi, mujur sudah ada sedikit persediaan mental sebelum ini. Sudah berpesan pada sekeping hati, setiap pertemuan ada perpisahan. Jangan ditangisi apa yang pergi kerana yang hilang akan berganti. Dan yang pasti, ada yang sentiasa setia di sisi dalam apa jua kondisi. Itulah Allahu Rabbi yang hakiki.

Esok dan hari mendatang sudah ada tugas yang harus dilaksanakan. Kelembapan di pentas dakwah pada 1430H lepas tidak harus dibiar berlanjutan. Sudah cukup rasanya 12 purnama tempoh untuk bermenung, berfikir dan merangka strategi. Sudah terlalu panjang masanya. Bermohon penuh harap pada Dia Yang Maha Mengatur, semoga langkah dakwah lebih kemas dan perkasa. Bukan mudah layu menurut rasa. Perlu lebih kebal pada asakan jiwa dan runtunan nafsu yang hanya memandu jauh dari amanah dan tanggungjawab pada ummah.

Diruang ini, sekalung maaf buat sahabat-sahabat seperjuangan dan barisan pimpinan atas kelekaan, kecuaian dan keculasan diri menunaikan amanah yang diberi. Mohon terus diberi peluang menebus kesilapan dan membuktikan potensi diri. Agar terus kekal menempah nama menjadi pejuang penegak Islam d bumi peladang ini.

Potret wajah-wajah insan yang pernah sangat dekat di hati..teman berkongsi cerita, teman bergaduh manja dan teman yang sangat banyak meninggal memori bersama..selamat menempuh alam yang lebih mencabar duhai sahabat-sahabatku..



Asma' Abu Bakar dan suami..teman yang penyabar..usia perkenalan masih muda, namun seakan berpuluh tahun mengenalinya.."terima kasih awak..atas luangan masa 2 tahun menemani diri yang sangat takut pada sebuah kesepian"



Aufa Adeena..cahaya mata pertama Asma'..tak sabar nak jumpa baby girl comel ini..harap-harap dia kenal Cik Manya yang selalu teman mamanya di sekolah...



Nordianah Maliki @ Abdullah..insan yang sangat banyak mencorak diri..3 tahun di alam kampus membuktikan bahawa dia seorang sahabat setia..susah senang sentiasa bersama..budi dan jasanya tak mungkin ku lupa hingga hujung nyawa.. "kak dinah..terima kasih atas segalanya.."



Aisyah Izzah Labongko..kawan seawal zaman kanak-kanak lagi..teman gaduh dan teman berjuang.. "syah..betul-betul macam mimpi..ko dah bergelar isteri har ini..jangan nakal-nakal dah ya..hehe"

1431 H..ku harap sinar cemerlang terus menerangi langkahku..berbekal kekerdilan diri dan kedhaifan ilmu..ku harap dengan rahmatMu yang maha luas..aku mampu melewat 1431H dengan lebih gemilang..izinkanku Ya Allah...

0 comments: