Sunday, February 21, 2010

Cetusan Rasa

"Mak..bugis ni banyak betul kan adatnya..terutamanya majlis kahwin ni." Luahku di meja makan petang kelmarin.

Tiada jawapanku terima..sekadar respon "muka" yang berkerut dan agak "masam".

Aku telah memulakan topik "berat" dan sangat menyentuh sensitiviti mak ku. Namun, harus juga aku meneruskan topik ini. Sekirang-kurangnya, inilah usaha dakwah ku memberi kefahaman buat mak yang masih "tebal" dengan debu-debu 'kejahilan" adat yang "ntahapapa" pun.

"Tengok tadi..adat tu "makan diri tuannya" juga. Tak pasal-pasal pihak pengantin perempuan tidak puas hati dengan kita [pengantin lelaki] sebab tertinggal "sompah" [beras dan beberapa campuran lain di letakkan dalam bekas. Duit hantaran yang telah di kira akan di masukkan dan digaulkan dengan beras ini]..aku meneruskan "bebelanku"

"Itu memanglah.."sompah"tu ndak boleh ndak ada". Mak mula bersuara.

"Kenapa pula mesti ada?" Aku bertanya lanjut.

"Supaya nanti rezeki pengantin banyak" Jawab mak ringkas.

"Banyak macam beras tu?" Jawab ku berseloroh diselangi ketawa kelucuan.

Tapikan mak, memang adat bugis ni banyak yang menyusahkan bah. Sampai ada orang takut kahwin dengan orang bugis. Bangsa lain pun, memang banyak adat juga, sama juga bugislah. Tapi..adat-adat ni semuanya tak payah bah. Tak kira lah apa bangsa sekalipun. Kalau ikut Islam, kahwin ni senang jak. Yang penting nikah tu. Ini ndak, di tahan-tahan pengantin supaya lambat nikah. Macam-macam syaratnya sebelum nikah...aku membebel lagi..

Panjang lagi dialog ku dengan mak ni. Tapi setakat ini lah yang mahu di kongsi. Selebihnya banyak ayat-ayat aku "menggoreng" cerita supaya mood mak kembali normal. Nak cakap benda haq dengan orang tua ni, ibarat menarik benang dalam tepung. Berhati-hati. Jangan benang putus atau tepung berselerakan. Paling penting..mesej sampai. :-)

Tak sangka betul, seharian musafir ku ke kunak, menjadi supir mak menghantar rombongan pengantin lelaki benar-benar memenatkan. Hingga aku terlupa 2 program perjuangan. Aku hanya menyedari ada program di Madrasah, pagi ini. Itupun setelah bermesej-mesej dengan seorang adik. Astaghfirullah..tidak terpilih lagi aku kali ini!

Esok, sekolah kembali beroperasi. Waktu untuk meneruskan kerja. Ramai yang mengeluh, masih mahu cuti. Terutamanya pengantin-pengantin baru dan para ibu [hasil tinjauan di facebook]. Tak mahu komen banyak..yang pasti aku berusaha mahu bersemangat untuk ke sekolah. [sebab aku masih bujang..hahaha]

Akhir untuk entry "rojak" ni..bicara sufi berwajah baru. Kesan masalah teknikal pada "wajah lama". tidak mampu menyelesaikan masalah teknikal yang wujud, aku memilih untuk terus merubah wajahnya. Menarik juga..PUTIH..suci dan murni.. ^_^

2 comments:

teja said...

Salam..

Betul kak.Kadang2 rimas dgn adat bugis kita ni.Klu kita ndak ikut,dickp lagi jgn mengaku mama..Aduhhhhhhhhhhhhh

bicara_sufi said...

tu lah pasal..tersepit dan terhimpit kita di buatnya..apapun jua, kena d hadapinya dengan bijaksana ;-)