Thursday, April 15, 2010

Jangan dengar cakap orang..

Masih berada di sekolah lagi saat menulis entry ini. Dengan perut yang berdondang sayang minta diisi, berteman kesejukan penghawa dingin bilik guru serta hujan yang renyai-renyai diluar sana, aku harus melebihkan waktu untuk setia seketika disekolah. Ada beberapa urusan kerja wajib diselesaikan segera. Kerja sudah beres sebenarnya, tetapi harus menjadi supir kekandaku. Sementara menanti dia sampai dari bandar Semporna, mengambil ruang yang ada untuk menulis sesuatu. :-)

Bertugas di sebuah sekolah yang sangat indah pemandangannya, tenang persekitarannya satu bonus rasanya. Sesiapa sahaja bertandang ke "white bridge" pasti terpesona dengan landskapnya. Walau terdengar juga rungutan setiap hari Rabu [selepas perhimpunan rasmi sekolah] tatkala terpaksa memanjat lebih daripada 80 anak tangga. Tetapi, rungutan itu tidak lama. Melihat kembali kehijauan yang mendamaikan, hilang lelah yang singgah.



[tangga yang yang harus "didaki"]


Namun, keindahan, ketenangan dan kedamaian persekitaran "white bridge" tidak turut dirasai oleh orang-orang yang tidak menjadi penghuninya. Sehinggakan aku pernah terdengar suara-suara mengatakan terdapat ibu bapa yang takut menghantar anak-anak mereka menuntut ilmu di sini. Risau bukan menjadi cemerlang tetapi semakin menunjuk belang. Khuatir bukan memperoleh ilmu pengetahuan tetapi belajar ilmu menyerang.

Sewaktu mengetahui realiti ini, sedikit terkejut juga dibuatnya. Tidak sangka begitu sekali persepsi masyarakat pada sebuah sekolah yang boleh diberi jaminan, antara yang tercantik di daerah ini. Beberapa kali juga geleng kepala dibuatnya. Apalah yang ditakutkan sangat dengan sekolah ini. Aku yang menjadi tenaga pendidiknya, yang setiap hari berhadapan dengan pelajarnya yang dianggap ganas, gengster, kaki gaduh, kaki pukul atau apa sahaja istilah yang memberi tafsiran negatif, tidak pernah langsung rasa terancam.

Bahkan, selama aku bertugas di sini, setiap tahun ditugaskan mengajar kelas "hujung". Kelas yang dihuni oleh pelajar-pelajar yang selalu dikategorikan sebagai "nakal-malas". Dua sikap yang menjadikan prestasi akademik mereka kurang memuaskan. Sepanjang ini, aku tidak pernah menerima sebarang ugutan. Marahku dan nasihatku tidak pernah dibalas dengan kata-kata protes, yang ada hanya seraut wajah sesal dan tunduk memandang ke meja. Mahu mendongak memandang tepat ke mataku pun mereka tidak lakukan. Lebih mengharukan perasaan, seusai aku "menghamburkan" kemarahanku, ada pelajar yang datang memohon maaf dan mengucapkan terima kasih kerana memarahinya. Ini realiti yang aku alami sendiri.

Kita kerap membuat konklusi pada persepsi yang sempit. Mempercayai laporan yang belum tahu kebenarannya. Menerima khabar angin yang tidak pasti kesahihannya. Tidak dinafikan, sekolahku ini pernah mengejutkan dengan "kes-kes" luar jangka hingga menuntut pihak berkuasa campur tangan. Bahkan beberapa kali mendapat liputan media tempatan hingga nama sekolah ini menjadi sebutan. Sebutan bukan kerana kejayaan tetapi kerana kegagalan pelajarnya bersikap seperti layaknya seorang pelajar. Hanya kerana satu-dua kes yang besar ini, satu label "berat" telah diberikan kepada sekolah ini. Inilah yang aku gelar konklusi pada persepsi yang sempit. Kes-kes yang masih boleh dibilang dengan jari ini, telah memadamkan kebaikan-kebaikan lain yang turut subur di "white bridge".

Apapun, aku sangat bersyukur bertugas di sekolah yang "ditakuti" ini. Berpeluang mendidik anak-anak yang masih tinggi budi bahasa kepada seorang insan bergelar guru. Walaupun mereka mungkin bukan terdiri daripada pelajar yang punya minda yang cemerlang, itu bukan masalah. Bahkan itu menjadi cabaran kepada kami warga pendidik, untuk mengasah minda mereka. Pelajar kurang cerdas tetapi tinggi budi bahasa jauh lebih baik berbanding pelajar pintar tetapi buta budi bahasa. InsyaAllah..dengan keazaman yang tinngi, aku akan berusaha sedayanya, merealisasi misi yang kami padukan, menjadikan sekolah ini antara yang terbaik di daerah Tawau.


"SMK Jambatan Putih : Berdaya Saing Mencapai Kecemerlangan"

1 comments:

Anonymous said...

Perkataan yang dramatis...