Sunday, April 18, 2010

Sedar Diri

Bismillah Wal Hamdulillah

Syukur kepadaNya.. terpilih untuk hadir ke muhasabah perjuangan di Hotel De' Choice hari ini. Walau sekadar sebagai pemerhati! Acara tahunan itu berlangsung secara "sederhana". Tiada isu-isu yang hangat luar dari kebiasaan menjadi perbahasan. Situasi yang aku senangi kerana bagiku, apa guna panas berapi di medan perbahasan, tetapi sejuk beku dalam gerak kerja perjuangan. Suasana perbahasan yang berada dalam kawalan, aku kira juga atas kematangan perwakilan dalam berhujah. Semakin bijak mengutarakan respond dan pandangan. Tidak membuang masa dengan mukaddimah yang berjela-jela. Terus langsung kepada isi dan fakta. Para pimpinan pula, sememangnya bijak memberi jawapan kepada persoalan yang diajukan. Tidak sekadar mempertahankan diri, tetapi meminta ahli turut serta merenung diri.

Benarlah tindakan itu. Perjuangan ini milik semua. Baik pimpinan, mahupun ahli. Pimpinan menunjuk jalan dan membuka ruang. Ahli mengikut arahan namun masih terbuka memberi pandangan. Perhatikan sahaja adab-adab berjemaah, InsyaAllah jalan lurus dilalui dengan tulus tanpa ada calaran pada hati, jiwa dan perasaan. Kalau hadir juga, nescaya sekadar singgah seketika tanpa membiak menjadi dendam dan prasangka. Akan segera hilang, tatkala rasional akal dan kejernihan hati menghalau pergi balutan emosi. Inilah indahnya hidup berjemaah. Lebih indah jika disiplin dan adab berjemaah dipatuhi bersama.

Tidak dinafikan, menghadiri program sebegini, membakar semangat perjuangan yang semakin malap. Menyemarak kesungguhan yang adakalanya layu lesu. Termotivasi diri. Tersentak dari menungan panjang. Kerja terlalu banyak, masa sentiasa ada. Cuma yang tiada gerak kerja dan kesungguhan. Asyik sibuk mencari alasan agar boleh terlepas dari amanah dan tanggung jawab. Resah dan susah hati jika mendapat surat jemputan terpilih menjadi jawatankuasa pelaksana program. Tidak sesal dan kesal jika tidak hadir program. Kali pertama "ponteng" terbit juga rasa bersalah. Kali kedua "ponteng" masih ada sedikit rasa bersalah. Kali ketiga dan seterusnya, sudah tidak punya rasa. Andai sudah sampai ke "zon bahaya" ini, segeralah cari penawar. Jika tidak, kita mungkin akan mengucapkan "selamat tinggal perjuangan"! Tidak pasal-pasal, kita menyusahkan sahabat seperjuangan yang lain, untuk menjalankan kajian tindakan, mengapa gejala keciciran tidak mahu sifar...Jangan sampai begini!

Ada satu lagi medan muhasabah yang di nanti. 29hb Mei 2010, Tawau akan menjadi medan pertemuan semua pemuda dan muslimat perjuangan dari seluruh Sabah. Mudah-mudahan, tarikh itu akan menjadi saksi kami semua membuktikan komitmen serius bekerja untuk ISLAM. Permudahkan Ya Allah...

0 comments: