Friday, November 5, 2010

Kata setulus jiwa

Salam Palestine

Mata tidak terlalu segar untuk setia di hadapan laptop pinjaman ini. Tapi naluri mendesak untuk menulis. Kalau tidak diturutkan, pasti saja lena ku susah mahu kunjung tiba. Memejam mata dengan minda yang sibuk beroperasi. Penyakit yang sangat ku deritai.

Balik dari Mesyuarat LPP DMPKT, minda ku ligat memikir. Kesal dan sesal yang kerap hadir. Tidak dapat menahan sebak, betapa ummah ini masih sangat jauh daripada sinaran Islam. Terus dibelenggu kejahilan fikrah hingga terus membiar diri dipimpin oleh mereka-mereka yang hanya tahu menabur janji manis. Lebih menyayat hati, mereka tidak punya keazaman mahu membentuk rakyat berpandukan syariat yang benar. Walhal jelas, Islam itu cara hidup. Bagaimana mungkin itu terjadi, mereka sendiri sangat jauh darinya. Bahkan adakalanya mereka yang terlebih dahulu menolak Islam yang indah ini. Hingga berani pula secara terang-terangan mendidik rakyat dengan budaya-budaya hedonisme berlebihan. Tidak segan silu meraih simpati dengan rasuah dan ugutan. Rakyat terus dan terusan dibodohkan!

Sesal dan kesal bertambah tatkala menginsafi bahawa jalan perjuangan ini masih sangat jauh dan tidak mudah. Dan dalam perjalanan yang masih jauh ini, satu persatu teman yang memencilkan diri. Dengan pelbagai alasan yang adakalanya terlalu perit untuk di terima. Sudah bekerjaya, dengan alasan kerja, masih menanti kerja dengan alasan kewangan, sudah berumahtangga dengan alasan suami, anak-anak ataupun penyesuaian kepada alam rumahtangga yang baru dibina.

Dalam keadaan kerja terlalu banyak, hati mana tidak pedih, jiwa mana tidak sesak terpaksa akur pada PEMENCILAN BERSTRATEGI ini. Ditambah dengan ungkapan berbisa :

"Enti belum kahwin lagi, memang lah boleh berikan komitmen pada jemaah"

"Jangan lantang sangat bersuara, awak masih bujang, esok dah kahwin...tahu lah macam mana"

Bukan dibalas dengan keinsafan, tetapi diserang dengan amaran. Walhal sejarah membuktikan, samada mereka itu pimpinan ataupun sekadar ahli biasa, tetap mampu memberi komitmen dengan kondisi sebagai isteri, dan ibu. Bahkan anak bukan seorang dua, ada yang sudah mahu cukup sedozen. Mereka tidak perlu memberi isyarat pada jemaah, minta direhatkan untuk seketika.

Mana perginya tarbiyyah di alam kampus. Wahai para amir, amirah, ahli persatuan itu dan ini, setelah bergelar graduan, berjaya menggenggam segulung ijazah, bermakna noktah kepada sebuah perjuangan? Pedih benar, apabila mengimbau memori, kita bertamrin bersama, sanggup meredah hutan dan pulau, berstrategi ketika perlu berhadapan dengan akta-akta universiti yang mengcengkam, bersemangat waja bangkit menentang kemungkaran dihadapan mata, rela bermesyuarat hingga larut malam walhal esoknya punya exam yang perlu disudahkan dengan jayanya atau ada tugasan yang sudah sampai tarikh penghantarannya. Itu semuakan medan latihan. Nah, kini medan sebenarnya. Realiti yang harus kita depani!

Ayuhlah teman, diruang yang menjadi milikku ini, untuk aku bebas meluah isi hati, yang tidak mampu aku lafazkan menjadi butir kata, aku menyeru, tamatkan waktu rehat kita. Jangan sempitkan dunia kita hanya untuk keluarga dan kerjaya. Kita tidak diajar begini. Kita sudah pernah melakar sejarah. Membahagiakan kedua ibu bapa dengan berusaha menjadi solehah penyejuk hati mereka. Membukti pada teman persekolahan dan para guru, hidayah yang kita zahirkan dengan dakwah ini, bukan halangan kita berjaya menjadi pelajar yang cemerlang.

Kita hanya perlu terus melakar sejarah. Bukan menghentikannya. Kini buktikan pula pada suami, anak-anak, rakan sekerja, majikan atau siapa sahaja, kita hebat kerana dakwah ini. Kita hebat kerana perjuangan ini. Kita akan sentiasa hebat apabila kita meletakkan Islam ini ditempat yang selayaknya. Ini jalur kenabian yang sudah digariskan untuk kita. Turuti saja teman!

Ketahuilah, aku dan mereka disini, sangat sunyi tanpa kemeriahan kalian. Walau kami tersenyum tatkala kita berjumpa sekali sekala di usrah dan program yang kebetulan kalian menghadirinya. Tetapi senyuman itu menyimpan seribu makna. Beriring sejuta doa. Mudahan kalian tidak hadir sebagai peserta, tetapi turut sama merasai bertindak sebagai pengelola. Laksanakn amanah kalian dalam lujnah, cawangan mahupun kawasan. Jujur pada diri, nilailah komitmen kita selama ini. Kalau masih ada suara hati..

"Aku bukan keluar jemaah, wala' masih pada jemaah, tapi dakwah kan luas, macam-macam cara boleh. Di tempat kerja ni pun dakwah juga"

"Biarlah suami ku sahaja berjuang, aku sokong dari belakang. Isteri ni syurga dengan redha suami juga"

Aku menyeru, daftarkan diri sebagai peserta untuk Tamsas yang akan dilaksankan sedikit masa lagi.

Akhir bicara penuh emosi ini, sekalung maaf ku hulur andai tulisan ini telalu tajam. Menyusuk kalbu bagai hunusan pedang tajam. Aku sengaja mahu itu berlaku. Bukan semata untuk kalian, tatpi bekal untuk diri sendiri. Andai esok, lusa, aku mengulangi tingkah kalian, hunuskan aku dengan pedangku ini!

[KITA masih terlalu jauh teman untuk bergelar pejuang, seruan batu sapi yang hampir itupun masih gagal kita sahut..jangan sesekali rasa berlepas tangan dengan kiriman RM yang sudah kita lunaskan..malulah kita pada mereka yang bercakap dan berjuang..]





3 comments:

Anonymous said...

Sungguh padat dan tajam artikel ini tp cukup panas utk membangkitkan hamba2 yg terlena dibuai keseronokan duniawi sehingga alpa utk melaksanakan dakwah terbesar yakni dakwah. Ayuh pemuda pemudi Islam, bangkitlah utk Islam dan kalian pasti meraih anugerah yg tdak terhingga oleh Allah swt.

bicara_sufi said...

terima kasih kunjugan ke bicara sufi..mudahan tulisan ini dimanfaati bersama. :)

muharrikdaie said...

Saya suka tulisan awak. teruskan menulis jangan berhenti. Disiilah kita membina pahala yang berpanjangan ...Selamat buat awak cik gu. Semuga bahgia selalu.