Monday, November 1, 2010

Nota Cinta Khas Buatmu

Salam Palestine

Entry ini khas buat anak-anak didik White Bridge yang sedang berperang dengan masa, menghitung hari untuk berjuang dalam medan akademik. Berbaki 21 hari sebelum SPM tiba. Waktu yang kalian nanti-nantikan selama 2 tahun ini. Mengguna pakai segala teori, formula, hafalan, dan fakta yang sedang kalian usaha dengan gigih untuk lekatkan di minda.

Jauh di sudut hati, persediaan kalian menghadapi suatu ujian bernama SPM bukanlah sesuatu yang cikgu gusar-gusarkan sangat. Cikgu berkeyakinan, dengan usaha yang ada, berkat doa bersungguh dari keluarga tercinta dan restu para guru yang menghalalkan segala ilmu yang dicurah, kalian sudah punya segenap senjata untuk turun ke medan peperiksaan itu.

Lebih merisaukan cikgu sebenarnya, keadaan kalian selepas bebas daripada gelaran pelajar. Tiada sudah pakaian dan lencana sekolah yang membataskan tingkah kalian. Kalian bakal bebas tanpa jeling pandang seorang guru serta didikan daripada disiplin dan peraturan sekolah. Pada tika dan waktu itu, hanya bergantung pada pantauan keluarga dan diri sendiri untuk mencorak arah hidup seterusnya. Mahu melakarnya indah bagai pelangi atau suram kelam bagai malam tanpa purnama. Cikgu mahu kalian tahu, keindahan itu hanya akan diperolehi apabila kalian tetap teguh pada ikatan dan peraturan hidup yang bersyariat. Menjadikan Islam sebagai cara hidup. Masa inilah segala ilmu dalam mata pelajaran pendidikan Islam harus dimaksimakan penggunaannya.

Awasi cara hidup dan semak tingkah laku kalian. Titik beratkan soal solat yang merupakan tiang kepada agama. Jangan cuai melaksanakannya. Ini perisai kalian dari terus jauh tersasar daripada batas agama. Tidak berat pun setakat mahu melaksanakan solat 5 waktu sehari semalam. Bahkan kalian akan merasakan satu kepuasan yang tidak terhingga tatkala mampu menjaganya sebaik mungkin. Tidak percaya, lakukannya!

Pesanan cikgu yang kedua..khusus buat puteri-puteri yang cikgu sayangi. Ramai yang memandang sebelah mata soal penutupan aurat. Tidak kisah dan tidak punya rasa berdosa pun mendedahkan apa yang sepatutnya tertutup rapi. Walhal, arahan menutup aurat itu WAJIB dan harus dengan sempurna. Bukan bertudung tetapi memakai baju dan berseluar ketat. Apatah lagi jika tudung langsung tiada. Ini sahih lagi benar, menempah tiket untuk di azab Allah andai tidak bertaubat. Fahamilah, bahawa kita diperintahkan menutup aurat dengan baik dan sempurna tidak lain dan tidak bukan hanya untuk menjaga maruah kita yang mahal nilainya. Kiasan mudah, benda yang bernilai seperti emas dan berlian, jika dijual di kedai atau di pamerkan pasti akan disimpan di tempat yang rapi. Berkaca dan berkunci. Boleh dipandang, tetapi tidak untuk disentuh sesuka hati. Hanya yang layak sahaja mampu memilikinya. Jangan jatuhkan maruah anda dengan "perasan cantik" apabila mendedahkan diri tanpa tudung atau dengan baju dan seluar ketat sekerat. Cermin diri sebelum keluar rumah..jangan guna cermin nafsu tetapi cermin iman..pasti langkah kalian penuh kelembutan dan sopan santun..sesuai sebagai muslimah solehah!

Nota terakhir cikgu buat kalian dalam ruang yang terbatas ini..tentang CINTA. Sepatah kata yang sangat besar maknanya pada kalian bukan? Cinta itu mengubah cuka jadi anggur, mengubah sedih jadi riang, mengubah amarah jadi ramah, mengubah musibah jadi muhibbah [petikan puisi dalam filem Ketika Cinta Bertasbih]. Ini hebatnya cinta. Namun, meyedihkan, kalian banyak hanyut dalam mainan cinta fitnah. Cinta yang kalian dasarkan hanya pada nafsu dan berpandukan bisikan syaitan semata. Bercinta dengan bebas berpimpinan tangan, keluar berdua-duaan, meluah kata cinta dengan panggilan yang menggelikan telinga. Semua ini tidak halal lagi untuk bebas dilakukan. Perhatikan dengan mata hati yang suci pasangan kalian. Kalau benar dia seorang yang baik dan layak dijadikan pendamping hidup, dia tidak akan membawa kalian hanyut bersama dalam noda dan dosa. Dia tidak akan sanggup merosakan dan menghilangkan maruah kalian. Cinta bukan tiket untuk bebas melakukan dosa. Bukan!

Pesanan dan peringatan ini, masih sangat sedikit buat bekal kalian menghadapi hidup yang sangat mencabar selepas ini. Selebihnya, hanya doa mampu cikgu titipkan untuk kalian terus berada dalam landasan iman dan syariat yang benar. Andai sebelum ini kalian sudah pernah tersasar atau sedang berada dalam belenggu noda dan dosa, jangan ragu untuk kembali ke pangkal jalan. Pintu taubat terbuka luas. Jangan terus siksa diri dalam azab dosa dan noda. Tinggalkan kisah silam yang pahit itu sebagai kenangan. Jangan diulang dan terus diulang.

Akhir bicara, perkemaskan persiapan akhir menghadapi SPM. Berusahalah semaksimanya. Jangan lupa banyakan munajat pada Allah Rabbul Jalil. Usaha tiada gunanya andai Dia tidak redhai dan berkati. Kejayaan bukan datang dari usaha zahir kita, kejayaan itu anugerah dari Dia yang Maha Memberi. Maka, mahu dianugerahkan kejayaan itu, berusahalah kemudiaan bertawakkallah.

InsyaAllah..semoga kejayaan dunia dan akhirat mengiringi kalian.

Salam sayang,

~Insan yang kalian panggil cikgu~


1 comments:

Ana_Liyana said...

terima kasih banyak2 cikgu...pengorbanan cikgu hanya Allah dapat membalasnya,sekali lagi terima kasih bnyak2 yg tak terhingga...dan minta maaf atas segala perbuatan sya yg x elok,selama saya bergelar anak murid cikgu suatu ketika dahulu...