Wednesday, December 28, 2011

Cerita Cuti

Malam yang dingin. Kesan hujan panjang petang tadi. Kedinginan yang masih gagal memujuk mata untuk lena. Mudahan penyakit ini segera berakhir. Seperti hari-hari 2012 yang semakin tersisa. Pasti ramai yang merasa, terutama rakan guru dan juga anak-anak sekolah cuti tidak terasa sudah semakin hampir ke penghujungnya. Sekali lagi terakam dalam pita memori kehidupan. 2011 akan tinggal kenangan.

Berkesempatan juga menikmati cuti dengan percutian. Walau sekadar merentas laluan darat sejauh 500km ke Kota Kinabalu. Memadailah untuk menghilangkan rasa jemu dengan kebiasaan. Bercuti bagi ku adalah lari dari rutin harian yang tidak dapat dielakan. Menghirup udara baru biar nafas labih segar dan nyaman. Walaupun dibebel terlebih dahulu oleh si ibu. Katanya bercuti hanya mengeluarkan ongkos. Lebih kepada membazir. Apatah lagi terpaksa menyewa hotel berhari-hari dan makan minum yang berbayar sepanjang masa. Aku tidak menafikan katanya. Berasas dan benar. Ibu yang sepanjang hayatnya lelah memikir aliran kewangan yang cukup-cukup untuk keperluan hidup anak-anaknya yang ramai. Aku memahami dan menghormati mengapa dia senegatif itu memberi tafsiran kepada cuti.

Namun tidak juga mengiyakannya secara nyata. Diam lebih baik. Apatah lagi dihadapan adik-adik yang seawal November lagi sudah menghitung masa untuk menikmati saat-saat ini. Meraikan ghairah dan keinginan mereka juga suatu yang menyenangkan. Sementara masih punya ruang dan masa untuk mereka, sewajarnya aku lebih bertoleransi. Walaupun mereka juga memberikan tafsiran cuti yang berbeza dengan aku. Adik perempuan ku terutamanya, menganggap percutian kami ruang membeli belah. Menjelajah satu kedai ke satu kedai. Lenguh kaki tidak terucap. Hanya terzahir dengan wajah cemberut yang sukar disembunyikan. Aku seorang perempuan. Tetapi aku bukan "kaki shopping"!

Keseluruhannya percutian ini manis. Terutama untuk aku dan 3 orang adindaku yang menjadi amanah bonda. Tanpa mereka sukar aku bayangkan sepinya hatiku. Kegembiraan mereka adalah kebahagiaanku. Sungguh, melihat mereka meniti dunia yang penuh pancaroba ini adalah sesuatu yang sangat meresahkan. Justeru aku mahu mereka mengerti bahawa aku sentiasa sedia menuntun langkah mereka. Aku kakak yang setia.[hihihi..kedinginan malam mendesak aku berjiwa-jiwa ^_^]

Sedikit memori kenangan yang kami cipta bersama :)




0 comments: