Tuesday, December 6, 2011

Mahu dengan pasti

Salam Palestine

Malam sudah sangat gelita. Hembusan dingin bayu malam terasa hingga ke tulang. Bebola mata masih bulat. Tiada tanda mahu berteman mimpi. Sungguh, di usia yang sudah semakin dewasa ini, aku masih tidak menyangka akan menderitai penyakit zaman belajar. Hujung 2011 ini ternyata menjadi saksi, aku masih sakit!

Sudah Disember rupanya. Bahkan sudah 10 hari bertamu tahun baru Hijrah. Masa tanpa ulangan, pantas berlalu meninggalkan. Aku merenung kesekian kalinya. Setiap kali ke ruang muhasabah itu, aku akan berakhir dengan sebuah kekesalan. Hanya berteman dengan kemarahan. Sesal dan marah yang dalam pada diri.

Ada juga saatnya, aku mengalirkan kemarahan dan kesesalan ini pada orang lain. Bukan mahu memindahkan dua rasa negatif ini, menjadi helah bela diri. Namun inilah mainan rasa yang adakalanya datang menghantui kemaruk jiwa yang sedang berada di luar paksi ketenangan. Cuma sering ternanti. Saat-saat begini, di mana teman yang sudi menasihati. Memarahi pun tidak mengapa. Kalau itu semua mampu menyentak lena yang sedang tidak bersulam mimpi indah.

Sudahnya, aku menampar sanubari sendiri. Terimalah kenyataan, serabut ini di mana puncanya. Siapa yang merekanya. Bahasa mudah berani buat berani tanggung. Berhenti dengan mainan jiwa. Menyeret orang lain pula menjadi "pak sanggupnya". Bukankah itu sekadar melepaskan diri.

Akhirnya aku akur. Langkah pertama yang perlu aku ambil adalah menganalisa kembali dengan teliti apa sebenarnya masalah yang sedang aku deritai ini. Sekadar menghebahkannya di sini bukan penyelesaian. Aku sedang berusaha. Kalau dahulu aku sudah sampai berlari, kini aku harus mengaku, aku kembali bertatih. Jatuh kemudian bangkit lagi. Hinggalah aku benar-benar mampu kembali gagah.

Saat-saat begini, aku belajar sesuatu. Kita hari ini, belum tentu itulah kita esok dan seterusnya. Apa yang tersisa saat ini adalah rahmat dan ihsanNya. Jangan sampai hilang pergantungan pada Dia yang Maha Menguasai. Kuasa pada segalanya. Dalam kelelahan mengubat diri ini, aku masih menjaga nurani..terus berbisik:

"Ya muqallib al-qulub, thabbit qalbi ‘ala dinik "

Semoga aku masih terpilih untuk berada pada saff perjuangan ini. Semoga keculasan dan kekurangan yang telah aku zahirkan di sepanjang laluan panjang perjuangan ini akan dimaafkan. Aku tanpa malu mengaku, aku masih mahu berada di sini. Masih sangat mahu!

p/s-maaf lagi..aku hanya punya bicara sufi..untuk aku lepaskan rasa yang membarah di jiwa..aku tidak mampu memendamnya tanpa zahir kalimah..semoga ada manfaat..terutama untuk kamu yang berkongsi rasa denganku. ^_^

0 comments: