Sunday, January 15, 2012

Sudahlah Hati

Hidup pentas ujian. Frasa yang biasa kita dengar. Terutama saat dibebani masalah. Berat hati dan perasaan. Fikiran bercelaru dan terbelenggu. Dunia terasa suram. Hari yang dilalui tidak bersinar indah. Walau mentari ada dan tidak pun bersembunyi.

Bertanyalah kepada sesiapa pun. Pakar psikologi bertauliah, orang yang lebih tua atau orang muda tetapi matang dengan pengalaman. Solusi yang diberikan pasti satu. Selesaikan malasah itu! Jangan diperam menjeruk rasa. Jangan dipendam membenih dendam. Yang pasti jangan dibiarkan.

Biasa juga terjadi, solusi sudah diusahakan. Penyelesaian sudah disepakati. Apa yang membenih sarat jiwa berusaha dicantas. Jangan terus mengakar jauh ke nurani. Tetapi hati masih juga belum tenang. Hati masih juga belum damai. Saat ini, yang bermasalah adalah hati itu sendiri. Rawatannya tidak perlu lagi siapa-siapa. Tetapi tuan hati itu sendiri. Ubat paling cepat dan mujarab, rujuk TUHAN tuan pemilik hati. Dia yang menjadikannya, pasti dia yang maha mengetahuinya.

[Menulis dalam rasa marah..marah pada diri..berhenti mencari salah orang lain..jangan menipu diri sendiri dengan memberi perlindungan pada hati yang sedang sakit..rawat dengan kejujuran..didik hati..jangan angkuh dan sombong..apatah lagi kalau diperingatkan bukan dari seorang..tetapi dari ramai orang..orang-orang itu pula bukan sahaja bertauliah..tetapi lebih tua dan lebih pengalamannya..sudahlah hati..berhentilah..berhenti dari sangka-sangka ini..kau sedang diperhati!]

0 comments: