Friday, June 26, 2009

Muslimat Tawau : Satu pemerhatian..

Muslimat memacu perjuangan. Bunyi tema yang digarap dalam muktamar muslimat kawasan Tawau baru-baru ini. Intipatinya sudah dijelaskan dengan panjang lebar oleh ketua DMPKT semasa ucaptama dan telahpun dibukukan setebal 23 muka surat [boleh dirujuk di pejabat DMPKT]. Terlalu besar harapan dan inspirasi yang ingin dicapai oleh DMPKT melalui tema yang diharapkan dapat dimaksimakan usaha mencapainya sepanjang sesi 2009/2011.


Perlu diketahui oleh semua amilat yang meneruskan gerak kerja perjuangan dibawah label DMPKT dengan posisi lujnah masing-masing, tugas merealisasi tema ini bukan sekadar komitmen dan kesungguhan daripada saf pimpinan yang dilantik semata-mata. Bahkan memerlukan kerjasama padu ahli-ahli yang sedar tugas dan gerak kerja dakwah adalah satu tuntutan yang perlu diberi keutamaan.

Amat menyedihkan, baru beberapa bulan muktamar DMPKT berlalu bahkan baru beberapa minggu muktamar PAS pusat berlalu, para amilat di bumi peladang seakan tidak terasa langsung bahang dan tidak terlonjak semangatnya untuk bangkit gagah memacu perjuangan. Program-program yang diatur kurang mendapat sambutan. Mesyuarat yang direncana tidak mendapat perhatian individu-individu yang sepatutnya hadir.

Penyakit lebih suka menjadi pemerhati sudah menular kini. Kalau dahulu, penyakitnya, sekadar menjadi audien, malas hendak memikir dan merencana. Kini penyakit sudah semakin parah dan bagai mahu dijadikan barah. Hadir pun tidak mahu!

Dalam situasi PAS sedang mengorak langkah mahu menendang keluar Barisan Nasional dari terus menjadi nahkoda negara tanpa mendaulat Islam, para pejuang di bumi peladang ini masih terus layu dan lembik. Menjadi penonton diluar gelanggang. Walhal, usaha menjatuhkan Barisan Nasional yang kita tentang kerana penolakan mereka terhadap hukum-hukum Allah boleh dipercepatkan dengan kerja keras para pejuang agama di bumi bawah bayu ini. Bukankah "kegagalan" Pakatan Rakyat meneraju Malaysia kerana gagalnya kita menawan Sabah dan Sarawak?

Seharusnya, para amilat sudah terbuka matanya, celik mindanya dan tajam hatinya. Keluar dari kepompong lembik dan layu yang membelenggu diri. Zaman sudah berubah. Muslimat bukan lagi sekadar duduk dirumah melayan karenah suami dan anak-anak. Bukan bermaksud mengabaikan hak dan tanggungjawab itu. Tetapi sebagai bukti, kita sayangkan merekalah kita kena keluar dan berjuang. Lebih memedihkan apabila generasi muda yang belum ada rantaian tanggungjawab mengurus suami dan anak-anak yang diam seribu bahasa. Lantas mendorong prasangka dan sangka-sangka!

Masa belum terlewat. Ruang dan peluang menebus kesilapan diri masih terbuka luas. Tinggalkan kesilapan semalam. Mulakan langkah yang lebih cemerlang. Julai ini kita akan bermunaqasyah, membahas ucaptama Ketua Muslimat DMPP dan berusaha menggarap idea dan pandangan buat bekal kita menerus perjuangan di bumi Tawau. Semua amilat, letakkan diri dalam posisi masing-masing bersedia kita mara dan tempur bersama!!!




Bilangan kerusi lebih banyak daripada bilangan muslimat yang hadir. Adakah ini petunjuk DMPKT bakal mengalami krisis kekuarangan generasi pelapis???

sumber : www.dmptawau.blogspot.com

2 comments:

Usamah said...

salam..
sabar ah....
yg ckit tu adalah gol yg terpilih

Admin said...

ya..semoga terus terpilih!