Monday, August 17, 2009

Hari yang memeritkan...


"Cikgu kelas sekarang.." Terjah pertama dari Sufi..pelajar kelas 5G

Terbantut seleraku yang tengah menjamu nasi lalap di kantin pagi-pagi ini.. Dup-dap jantungku..ish..macam mana aku boleh silap jadual ni..Memang selera sudah mati..namun meneruskan juga suapan-suapan terahir..tidak mahu kelihatan gabrah dihadapan rakan sekerja yang juga tengah sama menjamu selera.


"Ada Cikgu Kasma [baca Amirah Izzati ] ? Terjah kedua dari Penolong Kanan Pentadbiran.

Muka sudah kelat pucat..semua guru dikantin menumpukan pandangan pada Penolong Kanan.

"Cikgu ada kelas kan sekarang? Tanyanya padaku dengan wajah yang cukup serius

"Maaf cikgu, saya terlupa" Jawabku dengan nada getar.

"Macam mana boleh silap? Dah lama guna jadual tu." Bahasnya lagi

"Tak tahu lah cikgu..saya silap tengok." Hanya ini yang mampu kujawab.

Tanpa banyak berkata, sempat lagi aku meneguk teh tarik dan menyuap beberapa suapan ayam lalap yang pertama kali ku cuba dikantin tahun ini. Aku perasan, rakan sekerjaku memandang aku dengan pandangan cukup simpati. Aku pantas meninggalkan mereka dengan kuntuman senyuman pahit.

Pengalaman pertama diterjah dan dimarah dihadapan khayalak ramai. Punca dari kecuaian diri juga. Memang tidak menyeronokan. Sekembalinya aku ke bilik guru, kisah ku masih heboh dibincangkan rakan sekerja. Rasa bersalah pula aku. Tak pasal-pasal aku menjadi asbab "kutukan" percuma kepada PK Pentadbiranku. Walau hakikatnya dia tak bersalah pun. Dia hanya menjalankan tugas. Cuma mungkinlah caranya menegur anak-anak buahnya kurang berhikmah. Inilah pula yang menjadi hujah guru-guru menghentamnya. Nampaknya aku kena bersua muka lah dengan bos ku ini. Wajib aku meminta maaf kepadanya atas "umpatan-umpatan" yang keluar dan terkeluar dari mulut kami, anak-anak buahnya.


Keperitan hari ini ditambah dengan kekalutan menyiapkan tugasan-tugasan akhir data SMM. Memang memenatkan mengurus data guru-guru kelas yang cacat cela ini. Tiada kelas yang sempurna datanya. Bayangkan saja, ada 24 kelas perlu diselesaikan. 1 kelas pun sudah cukup membuatkan guru-guru kelas bising dan mengomel-ngomel, inikan pula aku kena menghadap 24 kelas. Aduh...inilah nasib guru smm. Seawal 6.40 pagi denga kadar rehat hanya 1 jam, aku hanya selesai mengurus data ini pada pukul 2.31 p.m Sengal-sengal bahu, sakit belakang dan pening kepala menjadi habuanku dek kesibukan ini. Terimalah semuanya..nama pun kerja, pasti lah ada susahnya. Kalau senang saja, makan gaji buta namanya..betul tak?

"Kak cikgu Rahman suruh kakak masukan munaqasyah dan ceramah Salahuddin Ayub dalam blog kawasan" Satu pesanan ku terima melalui YM semasa aku sedang kalut dengan data SMM
.


"InsyaAllah..boleh..tapi bukan sekarang" Hanya ini yang mampu ku balas.

Aku hanya mampu beristighfar dan berdoa di dalam hati, Allah mudahkan urusan dan beri kekuatan. Semua ini pasti dinilai disisinya andai aku mampu mempastikan ikhlas hadir dihati dan diri. Kekadang "jealous" juga melihat sahabat-sahabat yang lain. Senang dan mudah saja urusan dan laluan hidup mereka. Namun, tiada gunanya aku terus melayan monolog diri ini. Semua ini adalah bisikan-bisikan syaitan dan nafsu mahu menjauhkan diri dari rasa dan sifat kehambaan. Dari rasa sabar dan syukur yang harus menjadi pakaian seorang mukmin. Tatkala lemah dan lesu, segera berbalik kepada Dia..mengingati segala janji-janji yang ditawarkan buat hamba-hambaNya yang bersabar..



“Adakah kamu menyangka bahawa kamu akan dapat masuk ke dalam syurga, padahal belum kamu mengalami duka derita yang pernah dialami dan menimpa orang terdahulu sebelum kamu.” (Surah al-Baqarah, ayat 214)

1 comments:

Rajkumar said...

Hey I just visit your Profile it is such a nice product you have. I like it