Thursday, September 24, 2009

Nun di Sana

Dua tiga hari terasa berat untuk menulis. Melakar sesuatu buat renungan diri dan insan yang sudi kunjung ziarah bicara sufi. Kebiasaannya "penyakit" malas ini menyerang apabila hidup statik sahaja. Tiada apa-apa yang menarik berlaku disekeliling.


Sebentar tadi baru terbaca blog sahabat yang nama penanya hazainor. Mengkhabarkan walimah sahabat nisa' Aminah Soga. Hanya mampu mengetuk dahi.."macam mana boleh lupa plak ni". Walhal ada dia menghantar sms untuk aku hadir memeriahkan majlis akad nikahnya. Kebetulan tiada pun seorang sahabat mengingatkan dan mengajak untuk ke sana. Agaknya semua beranggapan aku akan menolak untuk hadir dan sekadar mahu berdiam diri dirumah. Tidak harus menyalahkan mereka. Salah sendiri tidak peka. Bila keadaan sebegini berlanjutan untuk dua-tiga majlis, semakin sedar bahawa kini memang benar-benar sendiri. Perlu sensitif kepada perseketiran. Kalau tidak diri sendiri juga akan tertinggal.


Mengapa dan kenapa keadaan ini boleh berlaku? Rasa sendiri walhal kawan ramai disisi. Sebenarnya bila keadaan sebegini menimpa dan melanda anda, jangan cari jauh-jauh apa puncanya. Sebab dan akibatnya adalah DIRI SENDIRI. Kita yang membina jurang dan jarak dengan orang lain. Makanya, jika berhadapan dengan apa jua masalah ataupun konflik, belajar TIDAK menuding orang lain. Langkah pertama, periksa diri terlebih dahulu. Apa yang kita telah lakukan kepada orang lain. Bagaimana sikap kita kepada orang, begitulah juga yang akan kita terima.


Jika kita lebih telus kepada diri sendiri, kita akan lebih dekat dengan ketenangan. Bila orang lain melakukan sesuatu yang membuat kita sakit hati, hingga terhimpit dan tersepit rasa hati kita, berilah senyuman dan kemaafan. Dengan disertakan IKHLAS yang sebenar-benarnya, InsyaAllah..damai dan tenang jiwa pasti bersama. Tidak percaya? Lakukan..anda akan merasai kenikmatannya.




Semalam berkesempatan hadir dan membantu Rumah Terbuka PAS Kawasan Tawau. Alhamdulillah, percubaan pertama PAS Tawau untuk mendekati masyarakat disamping mengukuhkan ikatan ukhuwwah di antara ahli harus diberi pujian. Walaupun terdapat beberapa masalah teknikal yang berlaku, semuanya boleh dimaafkan. Maklum sahaja, pertama kali. Masih kurang pengalaman. Yang pasti, suasana hari raya 2009 ini menjadi lebih berseri dengan majlis tersebut. [apa tidaknya..sebelum ini, raya-rayaku hanya diisi duduk menanti tetamu dirumah sahaja..hehe] Laporan lanjut rumah terbuka ini boleh lah layari blog rasmi PAS TAWAU.



Sedar tak sedar, cuti raya akan berakhir. Esok sudah harus memulakan tugas disekolah. Kalau ikut rasa malas, memang berat sangat nak kembali bertugas. Macam nak cuti selama-lamanya. Tapi ini kalau ikut rasa malas lah kan. Dengan kata lain, merelakan diri digelar PEMALAS. Oh..tidak..kena buang jauh-jauh semua rasa-rasa tidak membina ini. Latih dan didik "mood" unuk bersemangat. Apatah lagi, SPM semakin hampir. Inilah masanya membantu anak-anak didik yang disayangi melakukan pecutan-pecutan akhir. Cayyo!!


Langkah harus terus. Jangan undur dan menoleh lagi..kita sedang bersaing dengan masa. Jangan biar masa memintas kita. Terus dan terus buru kecemerlangan..


0 comments: