Tuesday, October 27, 2009

Tiada jaminan

9.30 am waktu yang tertera di skrin laptopku. Kalau di tempatnya, kini sudah dalam pukul 12.30. Katanya waktu di Tawau lewat 2 jam dari tempatnya. Segera aku membuka Facebook. Ada bunga-bunga harapan berputik di hati agar dia juga turut online. Sedikit kecewa, dia tiada. Pasti dia punya urusan lain. Sejak semalam, sewaktu aku mula melihatnya pertama kali setelah 9 tahun tidak pernah berjumpa, mindaku banyak dikuasai oleh dia. Bayangannya sering mengisi kotak mindaku. Membuat aku berputar dan menganalisis dirinya kini.

"sejak bila berubah begini?" tanyaku sewaktu kami "chating" di Facebook semalam.

"3 tahun lepas. Tapi dari dulu kan aku memang macam ni. Cuma sekarang berubah pakaian je. Aku still macam dulu, nakal. sekarang aku menzahirkan kenakalanku. Orang selalunya buat jahat ni sorok-sorok. Tapi sebenarnya dorang tu lebih "setan" dari aku." Jawabnya jujur.

Semua jawapannya masih segar di kotak fikiranku. Aku tidak mahu mengulas panjang atas apa yang telah dia lakukan. Semua itu dia buat dengan kehendak dirinya. Tanpa paksaan sesiapa. Dia juga berkata dia gembira dengan dirinya kini.

Apa yang berlaku ke atasnya, menyedarkan aku, siapa dan bagaimana keadaan kita hari ini, belum tentu itulah juga di masa akan datang. Tidak ada jaminan untuk kita kekal seperti hari ini. Tiada lain, mintalah pada DIA yang maha berkuasa untuk terus memilih diri dalam kebaikan. Bergantung dan berharap hanya pada Dia..jangan selainNya.

[buat "dia" andai kau terbaca coretan ini, aku harap kau masih tetap menganggap aku kawanmu..apapun keadaan mu kini, itu kehendakmu..namun, aku masih berharap dan akan terus berdoa, sejalur sinar hidayah menyuluh hatimu untuk kau kembali ke fitrah suci..aku sedia di sisi andai kau merasakan perlunya seorang teman..]

0 comments: