Friday, October 30, 2009

Tidak mudah

"Esok sekolah?" tanyaku

Sekolah.." Jawabnya mengangguk

Ada apa? Keningku berkerut [aktiviti ko-kurikulum September lagi berakhir]

Bukanlah sekolah, kami ada latihan poco-poco berkumpulan? Jawabnya jujur.

Aku maklum mereka sedang sibuk dengan aktiviti yang pelbagai sempena "bebas" daripada PMR.

"Tak payah lah turun..poco-poco tu bukannya boleh dalam Islam. Cuba cari internet pasal poco-poco." Jawabku tegas dan keras.

Tidak ada suara lagi aku dengar selepas ayat penamatku itu. Semalaman aku lihat "mood"nya muram dan malamnya bertambah kelat.

"Bolehkah pegi sekolah? Bukan untuk poco-poco. Tapi bincang pasal masakan dan gubahan" Pintanya di pagi hari.

Tidak banyak bicara..aku sekadar memberi isyarat yang tafsirannya hanya satu TIDAK BOLEH!

Aku dengar dengusan "bengang"nya meninggalkan kamarku.

Aku sedar bersikap keras begini, bukan metod terbaik untuk mengajarnya. Mendidik dan membentuk orang menjadi orang bukan mudah. Pendekatan perlu berhikmah. Frasa berhikmah ini terlalu umum dan subjektif sifatnya. Mahu dispesifikasikan dalam bentuk perbuatan satu cabaran.

Serulah (manusia) kepada jalan Tuhanmu dengan hikmah dan pelajaran yang baik dan bantahlah mereka dengan cara yang baik. Sesungguhnya Tuhanmu Dialah yang lebih mengetahui tentang siapa yang tersesat dari jalan-Nya dan Dialah yang lebih mengetahui orang-orang yang mendapat petunjuk. [An-Nahl :125]

Anak remaja hari ini bukan seperti kita di zaman dulu. Berbeza sudah. Zaman kita mana terdedah dengan kecanggihan teknologi. SMS, MMS, 3G, Facebook, Friendster dan seribu macam lagi. Akur atau tidak, kecanggihan teknologi ini turut membantu perubahan perkembangan anak remaja.

Sekarang ini, gejala sosial pelakunya bukan lagi remaja berusia 16-19 tahun [tingkatan empat ke atas]. Tetapi seawal darjah 6 pun sudah ramai pelaku-pelaku gejala songsang dan tidak sihat. Badan kecil bukan main [agaknya "mimpi" pun belum lagi]. Tetapi selamba badak hisap rokok sebagai sarapan pagi ke sekolah. Bukan dengar cerita orang, tetapi ku saksikan sendiri dengan 4 pasang mata [mata + cermin mata..hehe]. Itu yang dizahirkan dengan orang ramai, orang kampung, yang disorok dari pengetahuan manusia, tidak dapat kita bayangkan.

Punya adik-adik yang diamanahkan oleh bonda, satu tanggungjawab berat. Apatah lagi sejak arwah bapa tidak lagi dapat memainkan peranan sebagai ketua keluarga. Banyak keputusan berkaitan adik-adik terletak di tangan ku. Memastikan mereka kekal bersahksiah dan berperibadi muslim perlu kekuatan dan kesabaran yang tinggi. Terutama menajga aurat, solat dan pergaulannya. Kalau mahu menegur pening memikir ayat terbaik. Agar hati tidak terguris. Jangan sampai merajuk panjang.

Tidak dinafikan ilmu dan kepekaan kepada persekitaran akan membantu menunaikan amanah ini. Jiwa muda mereka perlu diselami dan difahami. Adakalanya, kita harus meraikan minat mereka untuk membolehkan adanya "bonding" [ikatan] kita dengan mereka. Berimejlah seperti rakan di mata mereka. Mereka lebih mudah mesra dan selesa dengan "rakan". Jangan biarkan mereka memilih orang lain menjadi rakan baik mereka.Takut tersilap pilih rakan, susah mahu mendidik nanti.

Sesungguhnya Allah itu Maha Mengetahui lagi Maha Penyayang. Diberikan latihan kepada diri untuk membentuk orang menjadi orang. Latihan sebelum punya cahaya mata sendiri yang harus dicorakan. Terima kasih ya Allah..atas aturanMu ini..


0 comments: