Saturday, September 10, 2011

Hukuman


Rembang senja ini menggamit syahdu
Aku hanya diam dan membatu
menarik nafas dalam
memejam mata kejap
menutup telinga yang tertadah
tinggalkan seketika dunia nyata
merangkak mencari khayalan mimpi
tanpa bayangan silam yang kelam
tanpa kenangan lalu yang pilu
segalanya bagai suatu hukuman
atas khilafku yang tak terpadam
aku usap dada yang sesak
membiar mutiara jernih mengalir perlahan
aku tidak mampu menahannya lagi
biarlah ianya membasuh
biarlah ianya menyisih
debu-debu noda yang terpalit
pada sekeping hati yang aku kotori
hingga menjadi hitam kelam
seperti malam yang ditinggalkan senja
hanya ada bulan yang tidak benderang
bintang yang malu bersinar terang
seperti juga rasa jiwa
yang masih berbalut kabus dosa



2 comments:

queriz said...

Salam...lama tak dengar berita. =) Sihat?

bicara_sufi said...

salam..alhamdulillah sihat..masih begini..menghitung masa menanti takdir yang tersurat dengan berteman sebuah hukuman.. ^_^